Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 08:40 WIB | Minggu, 08 November 2020

Warga Israel di Yerusalem Sambut Kemenangan Biden

Seorang pengunjuk rasa Israel memegang tanda silang pada foto Presiden Donald Trump, menyerukan penggulingan PM Netanyahu selama protes terhadap Netanyahu di Yerusalem, hari Sabtu (7/11/2020). (Foto: AP)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Orang Israel yang memprotes Perdana Menteri Benjamin Netanyahu di Yerusalem pada hari Sabtu (7/11), dan menyambut baik berita bahwa Joe Biden telah mengalahkan Presiden Donald Trump dalam pemilihan presiden Amerika Serikat.

Para pengunjuk rasa anti Netanyahu telah menggelar pertemuan mingguan sejak musim panas dalam upaya untuk memaksa pemimpin itu untuk mengundurkan diri, ketika ia diadili atas tuduhan korupsi dan dituduh salah mengelola tanggapan terhadap pandemi virus corona.

“Saya tidak tahu apakah Biden baik atau buruk bagi Israel. Saya harap dia baik-baik saja. Untung saja orang Amerika memilihnya karena mereka tidak menyukai Trump. Trump melakukan hal-hal bodoh,” kata pengunjuk rasa Etty Meidan. “Itu memengaruhi kami apa yang dia lakukan. Dan mari kita lihat. Waktu akan berbicara."

Para pengunjuk rasa umumnya dianggap lebih liberal dan banyak yang keberatan dengan kedekatan Netanyahu dengan Trump. "Trump Turun, Bibi pergi," bunyi spanduk protes yang menggunakan nama panggilan untuk Netanyahu.

Kebijakan Biden

Terlepas dari komitmennya yang dinyatakan untuk hubungan bipartisan dengan AS, sekutu terdekat dan terpenting Israel, Netanyahu sering dianggap berpihak pada Partai Republik. Netanyahu memiliki hubungan yang dingin dengan Presiden Barack Obama, tampaknya mendukung penantangnya dari Partai Republik, Mitt Romney pada tahun 2012, dan kemudian menyampaikan pidato besar di depan Kongres pada tahun 2015 untuk menentang kesepakatan nuklir Obama yang muncul dengan Iran.

Setelah menjabat, Trump secara sepihak menarik AS dari kesepakatan nuklir Iran dengan kekuatan dunia, memenangkan pujian dari Netanyahu. Trump juga mendorong pengakuan atas Yerusalem yang diperebutkan sebagai ibu kota Israel, pengakuan atas aneksasi Israel atas Dataran Tinggi Golan dan menunjukkan pendekatan toleran terhadap permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki. Dia juga membawa pakta diplomatik antara Israel dan tiga negara Arab.

Biden, presiden terpilih dari Partai Demokrat, mengklaim dukungan "kuat" untuk Israel, ingin mengekang aneksasi dan mendukung solusi dua negara dalam konflik panjang antara Israel dan Palestina. Dia mengatakan akan mempertahankan Kedutaan Besar AS di Yerusalem setelah Trump memindahkannya dari Tel Aviv.

“Saya merasa bahwa untuk benar-benar membuat kemajuan dengan perdamaian dan negosiasi dengan Palestina, yang merupakan jalan paling penting bagi perdamaian, kami membutuhkan Amerika Serikat yang lebih netral, yang lebih merupakan jembatan antara kami dan Palestina,” kata pengunjuk rasa Shani Weissman.

Tanggapan Palestina

Di Tepi Barat, pejabat senior Organisasi Pembebasan Palestina (PLO), Hanan Ashrawi men-tweet "America Detrumped!"

“Dunia juga harus bisa bernapas,” tambahnya. “Sekaranglah waktunya untuk terapi holistik & berani.”

Kepemimpinan Palestina menangguhkan kontak dengan pemerintahan Trump pada 2017 setelah menutup kantor PLO di Washington dan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Awal tahun ini, Otoritas Palestina memutuskan semua hubungan dengan Israel dan AS setelah pemerintahan Trump meluncurkan rencana perdamaian Timur Tengahnya, yang memberi lampu hijau kepada Israel untuk mencaplok 30 persen Tepi Barat yang diduduki, wilayah yang diperjuangkan Palestina sebagai komponen utama dari keadaan masa depan.

“Trumpisme harus diteliti dengan cermat & diperbaiki untuk memulihkan keseimbangan manusia, moral & hukum di dalam dan di luar AS. Fenomena seperti itu tidak muncul dari ruang hampa,” kata Ashrawi di Twitter. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home