Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:11 WIB | Senin, 18 April 2022

Warga Ukraina: Tanah Ini Bersimbah Darah

Warga Ukraina: Tanah Ini Bersimbah Darah
Sebuah derek mengangkat peti mati ketika para sukarelawan memindahkan tanah dari kuburan massal selama penggalian empat warga sipil yang tewas di Mykulychi, Ukraina pada hari Minggu, 17 April 2022. (Foto-foto: AP/Emilio Morenatti)
Warga Ukraina: Tanah Ini Bersimbah Darah
Ira Slepchenko, 54 tahun, menangis melihat peti mati, salah satunya dengan tubuh suaminya Sasha Nedolezhko, 43 tahun, selama penggalian warga sipil yang dimakamkan di kuburan massal di Mykulychi, Ukraina pada Minggu, 17 April 2022.
Warga Ukraina: Tanah Ini Bersimbah Darah
Ira Slepchenko, berdiri di samping peti mati, salah satunya dengan tubuh suaminya Sasha Nedolezhko, saat penggalian kuburan massal di Mykulychi, Ukraina pada hari Minggu, 17 April 2022. Keempat mayat di kuburan desa terbunuh di jalan yang sama, pada hari yang sama. Peti mati sementara mereka bersama-sama di kuburan. Pada hari Minggu, duapekan setelah tentara Rusia pergi, relawan menggali mereka satu per satu untuk dibawa ke kamar mayat untuk penyelidikan.

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Di sebuah jalan sepi yang ditumbuhi pohon kenari adalah kuburan dengan empat mayat yang belum menemukan “rumah”.

Semuanya adalah korban kekejaman tentara Rusia di desa di luar ibu kota Ukraina, Kiev. Peti mati sementara mereka bersama-sama di kuburan. Relawan menggalinya satu per satu pada hari Minggu (17/4) dua pekan setelah tentara Rusia menghilang.

Musim semi ini adalah musim tanam dan penanaman kembali yang suram di kota-kota dan desa-desa di sekitar Kiev, Ukraina, yang dikenal sebagai lumbung gandum dunia. Mayat yang dikubur dengan tergesa-gesa di tengah pendudukan Rusia sekarang sedang diambil untuk penyelidikan kemungkinan kejahatan perang. Lebih dari 900 korban sipil telah ditemukan sejauh ini.

Keempat mayat di sini dibunuh di jalan yang sama, pada hari yang sama. Itu menurut pria setempat yang menyediakan peti mati mereka. Dia membungkuk dan mencium salib besi tempa kuburan saat dia berjalan ke kuburan darurat.

Para relawan mencoba menggali dengan sekop, lalu menyerah dan memanggil ekskavator. Sambil menunggu, mereka menceritakan pekerjaan mereka mengubur mayat secara diam-diam selama pendudukan Rusia selama sebulan, lalu mengambilnya kembali. Seorang pemuda ingat ditemukan oleh tentara yang menodongkan senjata ke arahnya dan mengatakan kepadanya "Jangan melihat ke atas" saat dia menggali kuburan.

Ekskavator tiba, bergemuruh melewati kayu pemakaman. Tak lama kemudian tercium bau tanah segar, dan gumaman, "Itu dia."

Seorang perempuan muncul, menangis. Ira Slepchenko adalah istri dari seorang pria yang dimakamkan di sini. Tidak ada yang memberitahuan bahwa dia sedang digali sekarang. Istri korban lain datang. Valya Naumenko mengintip ke dalam kuburan, lalu memeluk Ira. "Jangan ambruk," katanya. "Aku ingin kamu baik-baik saja."

Kedua pasangan itu tinggal bersebelahan. Pada hari terakhir sebelum Rusia meninggalkan desa, tentara mengetuk satu rumah. Suami Valya, Pavlo Ivanyuk, membuka pintu. Para tentara membawanya ke garasi dan menembak kepalanya, tampaknya tanpa penjelasan apapun. Kemudian para prajurit berteriak, "Apakah ada orang lain di sini?"

Suami Ira, Sasha Nedolezhko, mendengar suara tembakan. Tapi dia pikir tentara akan menggeledah rumah jika tidak ada yang menjawab. Dia membuka pintu dan tentara menembaknya juga.

Peti mati laki-laki diangkat bersama yang lain, lalu dibuka paksa. Keempat jenazah yang dibungkus selimut dimasukkan ke dalam kantong jenazah. Lapisan putih bermata renda dari setiap peti mati diwarnai merah di tempat kepalanya berada.

Ira menyaksikan dari jauh, berdiri di samping peti mati yang kosong saat yang lain pergi. “Semua tanah ini bersimbah darah, dan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk pulih,” katanya.

Dia tahu suaminya ada di sini. Sembilan hari setelah penguburan sementaranya, dia datang ke kuburan yang dipenuhi meja piknik, mengikuti kebiasaan setempat menghabiskan waktu bersama orang mati. Dia membawa kopi dan kue. "Saya ingin perang ini berakhir secepat mungkin," katanya.

Mayat lainnya adalah seorang guru dan seorang pria lokal yang tinggal sendirian. Tidak ada yang datang untuk mereka pada hari Minggu (17/4).

Di rumah di sebelah kuburan, Valya Voronets yang berusia 66 tahun memasak kentang buatan sendiri di ruangan yang dihangatkan kayu, masih hidup tanpa air, listrik, atau gas. Sebuah radio kecil diputar, tetapi tidak lama karena beritanya terlalu menyedihkan. Sepiring lobak yang baru dipotong diletakkan di dekat jendela.

Seorang tentara Rusia pernah berlari dan mengarahkan senjatanya ke suaminya setelah melihatnya naik ke atap untuk mendapatkan sinyal ponsel. "Apakah kamu akan membunuh orang tua?" Myhailo Scherbakov yang berusia 65 tahun menjawab.

Tidak semua orang Rusia seperti itu. Voronets mengatakan dia menangis bersama dengan tentara lain, baru berusia 21 tahun. "Kamu terlalu muda," katanya. Prajurit lain mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak ingin berperang. Tapi tetap saja, dia takut pada mereka semua. Tapi dia menawari mereka susu dari satu-satunya sapinya.

“Saya merasa kasihan pada mereka dalam kondisi seperti ini,” katanya. "Dan jika kamu baik kepada mereka, mungkin mereka tidak akan membunuhmu." (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home