Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:12 WIB | Selasa, 07 September 2021

WFP: Afghanistan Dalam Ancaman Kelaparan

Stok pangan habis bulan ini, cadangan divisa dibekukan, dan nilai mata uang jatuh.
Warga Afghanistan menunggu berjam-jam untuk mencoba menarik uang, di depan Bank Kabul, di Kabul, Afghanistan, hari Sabtu, 28 Agustus 2021. (Foto: dok. AP/Khwaja Tawfiq Sediqi)

KABUL, SATUHARAPAN.COM-Stok makanan PBB di Afghanistan bisa habis bulan ini, seorang pejabat senior memperingatkan hari Rabu (1/9). Ini mengancam dan menambah krisis kelaparan pada tantangan yang dihadapi penguasa baru Taliban di negara itu ketika mereka mencoba memulihkan stabilitas setelah perang puluhan tahun.

Sekitar sepertiga dari 38 juta penduduk negara itu tidak tahu apakah mereka akan makan setiap hari, menurut Ramiz Alakbarov, kepala kemanusiaan PBB di Afghanistan.

Program Pangan Dunia PBB (World Food Program/ WFP) telah membawa makanan dan mendistribusikannya kepada puluhan ribu orang dalam beberapa pekan terakhir, tetapi dengan mendekatnya musim dingin dan kekeringan yang sedang berlangsung, setidaknya US$ 200 juta dibutuhkan segera untuk dapat terus memberi makan mereka yang paling rentan di Afghanistan, katanya.

“Pada akhir September, stok yang dimiliki Program Pangan Dunia di negara itu akan habis,” kata Alakbarov kepada wartawan pada konferensi pers virtual. “Kami tidak akan dapat menyediakan barang-barang makanan penting itu, karena kami akan kehabisan stok.”

Sebelumnya, para pejabat PBB mengatakan bahwa dari US$ 1,3 miliar yang dibutuhkan untuk upaya bantuan secara keseluruhan, hanya 39% yang telah diterima.

Taliban, yang menguasai negara itu menjelang penarikan pasukan Amerika pekan ini, sekarang harus memerintah sebuah negara yang sangat bergantung pada bantuan internasional dan berada di tengah-tengah krisis ekonomi yang memburuk.

Selain kekhawatiran tentang persediaan makanan, pegawai negeri belum dibayar selama berbulan-bulan dan mata uang lokal kehilangan nilainya. Sebagian besar cadangan devisa Afghanistan disimpan di luar negeri dan saat ini dibekukan.

Negara Rapuh

Khalid Payenda, mantan penjabat menteri keuangan Afghanistan, pada hari Rabu mengatakan tentang negara yang sangat rapuh. Berbicara di Universitas Georgetown di Washington, Payenda mengatakan mata uang Afghanistan belum jatuh karena pertukaran uang telah ditutup. Tetapi nilainya bisa turun lebih dari 100%, kata Payenda, yang menggambarkan mantan Presiden Afghanistan, Ashraf Ghani, sebagai orang yang ditarik dan paranoid menjelang pengambilalihan Taliban.

“Saya pikir perang berdampak pada jiwanya dan dia melihat semuanya dengan kecurigaan,” kata Payenda.

Bagian dari kekacauan mencerminkan kecepatan di mana Taliban mengambil alih negara itu, dengan Payenda mengatakan dia pikir pemerintah sebelumnya dapat dipertahankan selama dua atau tiga tahun lagi karena komitmen dari donor internasional.

"Saya tidak menyangka akan secepat ini," kata Payenda. “Tidak ada yang benar-benar melakukannya.”

Mohammad Sharif, seorang penjaga toko di ibu kota Kabul, mengatakan toko-toko dan pasar di sana memiliki persediaan, tetapi kekhawatiran utama adalah kenaikan harga pangan.

“Jika situasinya terus seperti ini dan tidak ada pemerintah yang mengendalikan harga, itu akan menimbulkan banyak masalah bagi masyarakat setempat,” katanya.

Menunggu Bagaimana Taliban Memerintah

Setelah penarikan pasukan Amerika Serikat, banyak warga Afghanistan dengan cemas menunggu untuk melihat bagaimana Taliban akan memerintah.

Ketika mereka terakhir berkuasa, sebelum diusir oleh invasi pimpinan AS pada tahun 2001, mereka memberlakukan pembatasan kejam, menolak untuk mengizinkan anak perempuan pergi ke sekolah, sebagian besar membatasi perempuan di rumah mereka dan melarang televisi, musik dan bahkan fotografi.

Tetapi baru-baru ini, para pemimpin mereka berusaha untuk memproyeksikan citra yang lebih moderat. Sekolah telah dibuka kembali untuk anak laki-laki dan perempuan, meskipun pejabat Taliban mengatakan mereka akan belajar secara terpisah. Perempuan berada di jalan-jalan mengenakan jilbab - seperti yang selalu mereka lakukan, daripada burqa yang menutupi semua tubuh yang diwajibkan Taliban di masa lalu.

Ujian pada Hak-hak Perempuan

Presiden Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-bangsa (DK PBB) mengatakan pada hari Rabu bahwa "ujian lakmus yang sebenarnya" bagi pemerintah baru Taliban adalah bagaimana memperlakukan perempuan dan anak perempuan.

Duta Besar Geraldine Byrne Nason dari Irlandia, yang memegang jabatan presiden bergilir dewan, mengatakan perlindungan dan pemajuan hak asasi manusia bagi perempuan “harus menjadi inti dari respons kolektif kita terhadap krisis.”

Tantangan yang dihadapi Taliban dalam menghidupkan kembali ekonomi dapat memberi pengaruh kepada negara-negara Barat saat mereka mendorong kelompok itu untuk memenuhi janji untuk membentuk pemerintahan yang inklusif dan menjamin hak-hak perempuan. Taliban mengatakan mereka ingin memiliki hubungan baik dengan negara lain, termasuk Amerika Serikat.

Ratusan Orang Amerika Masih Tinggal

Banyak warga Afghanistan khawatir Taliban tidak akan memenuhi janji itu, dan khawatir bahwa situasi ekonomi negara itu hanya memiliki sedikit peluang. Puluhan ribu orang berusaha melarikan diri dari negara itu sebagai akibat dari pengangkutan udara yang mengerikan.

Tetapi ribuan orang yang telah bekerja dengan AS dan sekutunya, serta hingga 200 orang Amerika, tetap berada di negara itu setelah upaya berakhir dengan pasukan AS terakhir terbang keluar dari bandara internasional Kabul tepat sebelum tengah malam  hari Senin.

Presiden Joe Biden kemudian membela penanganannya atas upaya penarikan dan evakuasi yang kacau, yang diwarnai dengan kekerasan, termasuk bom bunuh diri pekan lalu yang menewaskan 13 anggota militer Amerika dan 169 warga Afghanistan. Dia mengatakan tidak dapat dihindari bahwa keberangkatan terakhir dari dua dekade perang akan sulit.

Dia mengatakan dia tetap berkomitmen untuk membuat Amerika tertinggal jika mereka mau. Taliban telah mengatakan mereka akan mengizinkan orang dengan dokumen hukum untuk bepergian dengan bebas, tetapi masih harus dilihat apakah ada maskapai komersial yang bersedia menawarkan layanan.

Ancaman ISIS

Bilal Karimi, seorang anggota resmi di kantor juru bicara Taliban, mengatakan pada hari Rabu (1/9) bahwa tim teknisi Turki dan Qatar tiba di Kabul untuk membantu agar bandara dapat beroperasi kembali. Alakbarov, pejabat kemanusiaan PBB, mengatakan PBB meminta akses ke bandara sehingga dapat mengirimkan makanan dan pasokan lainnya langsung ke ibu kota.

Taliban juga harus menghadapi ancaman dari kelompok Negara Islam (ISIS), yang jauh lebih radikal dan mengaku bertanggung jawab atas pengeboman di bandara tersebut. Taliban telah berjanji mereka tidak akan membiarkan Afghanistan digunakan sebagai pangkalan untuk serangan ke negara lain, permintaan utama AS sejak gerilyawan pernah menyembunyikan para pemimpin Al-Qaeda yang mengatur serangan 9/11.

Setelah pemboman pekan lalu, para pejabat Amerika mengatakan serangan pesawat tak berawak menargetkan afiliasi kelompok Negara Islam (ISIS) di Afghanistan, dan Biden bersumpah untuk melanjutkan serangan udara.

Jenderal Angkatan Darat, Mark Milley, ketua Kepala Staf Gabungan, mengatakan pada hari Rabu (1/9) bahwa “mungkin” AS harus berkoordinasi dengan Taliban pada setiap serangan kontraterorisme di Afghanistan di masa depan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home