Loading...
DUNIA
Penulis: Melki Pangaribuan 14:51 WIB | Rabu, 30 Oktober 2019

WhatsApp Gugat NSO Israel Diduga Meretas Ponsel Empat Benua

Ilustrasi. Pengintaian WhatsApp. (spyappsinsider.com)

SAN FRANCISCO, SATUHARAPAN.COM - WhatsApp menggugat perusahaan teknologi Israel yang berfokus pada intelijen cyber, NSO Group, pada hari Selasa (29/10).

WhatsApp menuduh NSO Group telah membantu pemerintah memata-matai dan membobol ponsel sekitar 1.400 pengguna di empat benua dalam peretasan yang sasarannya termasuk diplomat, pembangkang politik, jurnalis dan pejabat senior pemerintahan.

Dalam gugatan yang diajukan di pengadilan federal di San Francisco, layanan pesan WhatsApp, yang dimiliki oleh Facebook Inc (FB.O), menuduh NSO memfasilitasi kegiatan peretasan pemerintah di 20 negara. Meksiko, Uni Emirat Arab dan Bahrain adalah satu-satunya negara yang diidentifikasi.

WhatsApp mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa 100 anggota masyarakat sipil telah menjadi sasaran, dan menyebutnya "pola pelecehan yang tidak salah lagi." Tapi NSO membantah tuduhan itu.

"Dalam hal sekuat mungkin, kami membantah tuduhan hari ini dan akan dengan keras melawan mereka," kata NSO dalam sebuah pernyataan seperti dilansir dari Reuters (29/10).

"Satu-satunya tujuan NSO adalah untuk menyediakan teknologi bagi badan intelijen dan penegak hukum pemerintah berlisensi untuk membantu mereka memerangi terorisme dan kejahatan serius," tambahnya.

WhatsApp mengatakan serangan itu mengeksploitasi sistem panggilan video untuk mengirim malware ke perangkat seluler sejumlah pengguna. Malware tersebut akan memungkinkan klien NSO - dikatakan pemerintah dan organisasi intelijen - untuk secara diam-diam memata-matai pemilik telepon, membuka kehidupan digital mereka hingga pengawasan resmi.

WhatsApp digunakan oleh sekitar 1,5 miliar orang setiap bulan dan sering disebut-sebut memiliki tingkat keamanan yang tinggi, termasuk pesan terenkripsi ujung ke ujung yang tidak dapat diuraikan oleh WhatsApp atau pihak ketiga lainnya.

Citizen Lab, sebuah laboratorium penelitian keamanan siber yang berbasis di University of Toronto yang bekerja sama dengan WhatsApp untuk menyelidiki peretasan telepon, mengatakan kepada Reuters bahwa sasarannya meliputi tokoh-tokoh televisi yang terkenal, wanita-wanita terkemuka yang telah menjadi sasaran kampanye kebencian online dan orang-orang yang telah menghadapi "upaya pembunuhan dan ancaman kekerasan."

Citizen Lab maupun WhatsApp tidak mengidentifikasi target berdasarkan nama.

Pemerintah semakin beralih ke perangkat lunak peretasan yang canggih ketika para pejabat berupaya mendorong daya pengawasan mereka ke sudut terjauh kehidupan digital warga mereka.

Perusahaan seperti NSO mengatakan, teknologi mereka memungkinkan para pejabat untuk menghindari enkripsi yang semakin melindungi data yang disimpan di ponsel dan perangkat lain. Tetapi pemerintah jarang berbicara tentang kemampuan mereka di depan umum, yang berarti bahwa gangguan digital seperti yang mempengaruhi WhatsApp biasanya terjadi di bawah bayang-bayang.

Pengacara Scott Watnik menyebut langkah WhatsApp "sepenuhnya belum pernah terjadi sebelumnya," menjelaskan bahwa penyedia layanan utama cenderung menghindar dari litigasi karena takut "membuka tudung" dan mengungkapkan terlalu banyak tentang keamanan digital mereka.

Dia mengatakan perusahaan lain akan mengawasi perkembangan gugatan dengan kepentingan.

“Ini tentu bisa menjadi preseden,” kata Watnik, yang memimpin praktik keamanan siber di firma hukum Wilk Auslander di New York.

Gugatan tersebut bertujuan untuk melarang NSO mengakses atau mencoba mengakses WhatsApp dan layanan Facebook dan mencari kerusakan yang tidak ditentukan.

Perangkat lunak peretasan telepon NSO telah terlibat dalam serangkaian pelanggaran hak asasi manusia di Amerika Latin dan Timur Tengah, termasuk skandal spionase yang meluas di Panama dan upaya untuk memata-matai seorang karyawan kelompok hak asasi manusia yang berbasis di Amnesty International.

NSO berada di bawah pengawasan ketat atas tuduhan bahwa spyware-nya memainkan peran dalam kematian jurnalis Washington Post, Jamal Khashoggi, yang dibunuh di Konsulat Saudi di Istanbul kurang lebih dari setahun yang lalu.

Teman Khashoggi, Omar Abdulaziz, merupakan satu dari tujuh aktivis dan jurnalis yang telah membawa perusahaan spyware ke pengadilan di Israel dan Siprus atas tuduhan bahwa ponsel mereka dikompromikan menggunakan teknologi NSO.

Amnesty juga telah mengajukan gugatan hukum, menuntut Kementerian Pertahanan Israel mencabut izin ekspor NSO untuk "menghentikan keuntungan dari penindasan yang disponsori negara."

NSO baru-baru ini mencoba untuk membersihkan citranya setelah dibeli oleh perusahaan ekuitas swasta yang berbasis di London, Novalpina Capital pada awal tahun ini.

Pada bulan Agustus, salah satu pendiri NSO, Shalev Hulio muncul di program "60 Minutes" dan membual bahwa spyware-nya telah menyelamatkan "puluhan ribu orang." Tapi dia tidak memberikan rincian.

NSO juga membawa sejumlah penasihat terkemuka, termasuk mantan Gubernur Pennsylvania, Tom Ridge dan Juliette Kayyem, seorang dosen senior keamanan internasional di Universitas Harvard. Bulan lalu, NSO mengumumkan akan mulai mematuhi pedoman PBB tentang pelanggaran hak asasi manusia.

 


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home