Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 11:46 WIB | Kamis, 23 Desember 2021

WHO: Booster Menambah Kesenjangan Vaksinasi dan Memperpanjang Pandemi

Tedros Adhanom Ghebreyesus, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). (Foto: dok. Reuters)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan pada bahwa sikap terburu-buru di negara-negara kaya untuk meluncurkan dosis vaksin COVID-19 tambahan (booster) memperdalam ketidakadilan dalam akses ke vaksin dan menjadi pukulan yang memperpanjang pandemi.

Badan kesehatan PBB itu telah lama memperingatkan bahwa ketidakadilan yang mencolok dalam akses ke vaksin, yang telah membuat banyak orang yang rentan di negara-negara miskin, ketika negara-negara kaya meluncurkan program booster yang luas.

“Program penguat (booster) cenderung memperpanjang pandemi COVID-19, daripada mengakhirinya, dengan mengalihkan pasokan ke negara-negara yang sudah memiliki cakupan vaksinasi tingkat tinggi, memberi virus lebih banyak kesempatan untuk menyebar dan bermutasi,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, hari Rabu (22/12). “Tidak ada negara yang dapat meningkatkan jalan keluar dari pandemi.”

Komentarnya muncul ketika varian Omicron menyebar di seluruh dunia sejak pertama kali terdeteksi di Afrika Selatan bulan lalu telah meredam harapan berakhirnya pandemi. Varian baru ini menyebar dengan kecepatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dan telah terdeteksi di 106 negara, kata WHO.

Data awal menunjukkan bahwa varian yang sangat bermutasi tidak hanya lebih menular daripada strain sebelumnya, tetapi bisa lebih baik dalam menghindari beberapa perlindungan vaksin, meskipun dosis tambahan tampaknya mendorong tingkat perlindungan lebih tinggi.

Tetapi Tedros mengatakan bahwa vaksin yang ada terus memberikan perlindungan yang signifikan terhadap penyakit parah dari Omicron. “Penting untuk diingat bahwa sebagian besar rawat inap dan kematian terjadi pada orang yang tidak divaksinasi, bukan orang yang tidak divaksinasi,” katanya.

Dia juga menekankan bahwa kita semua harus mengambil semua tindakan pencegahan yang diperlukan untuk menghentikan penyebaran COVID-19 saat kita memasuki liburan Natal. “Penguat (booster) tidak dapat dilihat sebagai tiket untuk melanjutkan perayaan yang direncanakan,” katanya.

Kelompok Ahli Penasihat Strategis WHO (SAGE) tentang Imunisasi mengatakan pada hari Rabu bahwa setidaknya 126 negara di seluruh dunia telah mengeluarkan rekomendasi tentang booster atau dosis vaksin tambahan, dan 120 telah mulai menerapkan program tersebut.

“Belum ada negara berpenghasilan rendah yang memperkenalkan program vaksinasi booster,” katanya dalam sebuah pernyataan. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home