Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:30 WIB | Jumat, 14 Januari 2022

WHO: Kasus Baru COVID-19 Catat Rekor Baru, 9,5 Juta dalam Sepekan

Logo di depan gedung kantor pusat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) di Jenewa, Swiss, 15 April 2020. (Foto: dok. AP)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa rekor 9,5 juta kasus COVID-19 dihitung selama sepekan terakhir ketika varian Omicron dari virus corona menyapu planet ini. Ini berarti meningkat 71% dari periode tujuh hari sebelumnya yang Badan kesehatan PBB itu menyamakannya dengan “tsunami.” Namun, jumlah kematian mingguan tercatat menurun.

"Pekan lalu, jumlah kasus COVID-19 tertinggi dilaporkan sejauh ini dalam pandemi," kata Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. Dia mengatakan WHO yakin itu adalah perkiraan yang terlalu rendah karena adanya backlog dalam pengujian sekitar liburan akhir tahun.

Dalam laporan mingguannya tentang pandemi, badan kesehatan itu mengatakan jumlah kasus mingguan mencapai 9.520.488 kasus baru, dengan 41.178 kematian tercatat pekan lalu dibandingkan dengan 44.680 pada pekan sebelumnya.

Pejabat WHO telah lama menyebutkan adanya jeda antara jumlah kasus dan kematian, dengan perubahan jumlah kematian sering tertinggal sekitar dua pekan di belakang evolusi jumlah kasus. Tetapi mereka juga mencatat bahwa karena beberapa alas an, termasuk meningkatnya tingkat vaksinasi di beberapa tempat, dan tanda-tanda bahwa Omicron lebih mempengaruhi hidung dan tenggorokan daripada paru-paru, Omicron tidak tampak mematikan seperti varian Delta yang mendahuluinya.

Setiap peningkatan rawat inap atau kematian setelah lonjakan kasus terbaru kemungkinan tidak akan muncul selama sekitar dua pekan.

Sementara Omicron tampaknya kurang parah daripada Delta, terutama di antara orang-orang yang telah divaksinasi, kepala WHO memperingatkan: “Ini tidak berarti harus dikategorikan sebagai ringan. Sama seperti varian sebelumnya, Omicron membuat orang dirawat di rumah sakit, dan juga membunuh orang.”

“Faktanya, “tsunami kasus” begitu besar dan cepat sehingga membanjiri sistem kesehatan di seluruh dunia,” kata kepala WHO itu dalam jumpa pers reguler.

WHO mengatakan kenaikan jumlah kasus selama sepekan terakhir bervariasi, dua kali lipat di wilayah Amerika, tetapi hanya meningkat 7% di Afrika.

Kepala kedaruratan WHO, Dr. Michael Ryan, mengatakan spekulasi bahwa Omicron mungkin merupakan varian terakhir dari wabah itu adalah "angan-angan" dan dia memperingatkan: "Masih ada banyak energi dalam virus ini."

Ditambahkan Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO tentang COVID-19: “Saya pikir sangat tidak mungkin bahwa Omicron akan menjadi varian terakhir yang akan Anda dengar kami diskusikan.”

Pejabat WHO meminta masyarakat untuk meningkatkan langkah-langkah untuk memerangi pandemi seperti mendapatkan vaksinasi, ventilasi ruangan, menjaga jarak fisik yang tepat dan memakai masker – tetapi dengan benar.

"Saya terkejut melihat bagaimana orang-orang sebenarnya memakai masker," kata Van Kerkhove. “Mengenakan masker di bawah dagu tidak ada gunanya. Dan itu memberi Anda rasa aman palsu bahwa Anda memiliki sesuatu yang melindungi Anda. Itu tidak akan terjadi... Pada dasarnya, kami meminta semua orang untuk berperan dalam hal ini.”

Secara terpisah, Ryan mengatakan pekerjaan WHO dengan Komite Olimpiade Internasional dan China - yang akan menjadi tuan rumah Olimpiade Musim Dingin 2022, membuatnya "yakin" bahwa langkah-langkah yang telah dilakukan oleh penyelenggara pertandingan "sangat ketat dan sangat kuat. ”

“Saat ini kami tidak melihat adanya peningkatan risiko penularan penyakit dalam konteks itu,” kata Ryan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home