Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 12:33 WIB | Sabtu, 17 Juli 2021

WHO Lanjutkan Penyelidikan Asal-usul Virus Corona

Petugas keamanan berjaga-jaga di luar Institut Virologi Wuhan selama kunjungan tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang bertugas menyelidiki asal usul penyakit virus corona (COVID-19), di Wuhan, Provinsi Hubei, China, pada 3 Februari 2021. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-China mengatakan sedang meninjau rencana untuk penyelidikan lebih lanjut tentang asal-usul virus corona, setelah kepala Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendesak Beijing untuk bekerja sama dalam fase penyelidikan berikutnya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri China, Zhao Lijian, mengatakan pada jumpa pers reguler pada hari Jumat (16/7) bahwa Beijing sedang mempertimbangkan proposal yang dibuat oleh Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus. Zhao menegaskan kembali posisi China bahwa setiap keputusan untuk melanjutkan penyelidikan “harus dicapai oleh semua anggota melalui konsultasi.”

“Pihak China mencatat rancangan yang dibuat oleh Tedros dan sekretariat dan pihak China sedang mempelajarinya, kata Zhao dalam menanggapi pertanyaan tentang komentar Tedros. “Pelacakan asal-usul adalah masalah ilmiah. Semua pihak harus menghormati pendapat para ilmuwan dan harus menahan diri dari mempolitisasi penelusuran asal-usul.”

Pernyataan kepala WHO itu adalah yang terbaru dari serangkaian upaya internasional untuk menekan Beijing agar lebih terbuka tentang wabah virus corona pertama yang diketahui di kota Wuhan, China tengah. Tedros mengatakan para ilmuwan masih kekurangan data mentah yang cukup tentang infeksi dan kemungkinan kasus pada akhir 2019.

“Kami meminta China untuk transparan dan terbuka serta bekerja sama, kata Tedros, seraya menambahkan bahwa WHO akan membahas fase kedua pencarian asal-usul dengan negara-negara anggota.

Secara terpisah pada hari Jumat, Perdana Menteri Australia, Scott Morrison, mengulangi seruannya untuk penyelidikan transparan tentang asal-usul pandemi, dengan mengatakan "dunia layak mendapat jawaban."

Morrison menggemakan seruan Kelompok Tujuh (G7) untuk studi yang tepat waktu, transparan, dipimpin oleh para ahli, dan berbasis sains tentang permulaan virus yang akan mencakup penyelidikan baru di China.

China menuduh AS dan sekutunya mendorong penyelidikan semacam itu sebagai bagian dari kampanye untuk menyalahkannya atas pandemi yang telah menewaskan lebih dari empat juta secara global. Secara khusus, Beijing menolak penyelidikan lebih lanjut tentang apakah virus itu bocor dari Institut Virologi Wuhan, fasilitas keamanan tinggi di dekat situs wabah pertama yang diketahui melakukan penelitian virus corona.

Awal tahun ini, sebuah misi yang melibatkan ilmuwan dari China dan diselenggarakan bersama dengan WHO menemukan bahwa virus tersebut kemungkinan menyebar dari kelelawar ke manusia melalui hewan lain. Meskipun misi tersebut menganggap insiden laboratorium sebagai hipotesis yang paling tidak mungkin, Tedros menyerukan penyelidikan lebih lanjut.

“Kami berutang kepada jutaan orang yang menderita dan meninggal, kata Tedros, hari Kamis. “Saya berharap akan ada kerja sama yang lebih baik.”

Pada hari Jumat, Zhao membela kerja sama China dengan penyelidikan yang dilakukan hingga saat ini. Misi WHO diberi akses ke data yang relevan dan berbagai fasilitas termasuk laboratorium Wuhan, katanya.

"China menunjukkan kepada tim ahli data mentah yang harus diperhatikan," kata Zhao. “Dan para ahli dengan jelas menyatakan pada beberapa kesempatan bahwa mereka memperoleh sejumlah besar data dan informasi, dan sepenuhnya memahami bahwa beberapa informasi yang berkaitan dengan privasi pribadi tidak dapat disalin atau diambil.” (Bloomberg)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home