Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:56 WIB | Selasa, 30 November 2021

WHO: Risiko Global Omicron Sangat Tinggi

Warga menunggu untuk disuntik dengan vaksin COVID-19 di luar sekolah pada hari pertama vaksinasi tiga hari secara nasional di kota Quezon, Filipina pada Senin, 29 November 2021. (Foto: AP/Aaron Favila

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan bahwa risiko global dari varian Omicron "sangat tinggi" berdasarkan bukti awal, mengatakan virus corona yang bermutasi dapat menyebabkan lonjakan dengan "konsekuensi parah."

Penilaian dari badan kesehatan PBB, yang dimuat dalam makalah teknis yang dikeluarkan untuk negara-negara anggota, merupakan peringatan terkuat dan paling eksplisit dari WHO tentang versi baru yang pertama kali diidentifikasi beberapa hari yang lalu oleh para peneliti di Afrika Selatan.

Itu terjadi ketika lingkaran negara yang semakin luas di seluruh dunia melaporkan kasus varian dan memutuskan menutup perbatasan mereka dalam pendekatan “tindakan sekarang, pertanyaan nanti”. Sementara para ilmuwan berlomba untuk mencari tahu betapa berbahayanya versi mutan itu.

Jepang mengumumkan akan melarang masuknya semua pengunjung asing, bergabung dengan Israel dalam melakukannya. Maroko melarang semua penerbangan masuk. Negara-negara lain, termasuk Amerika Serikat dan anggota Uni Eropa, telah melarang para pelancong yang datang dari Afrika selatan.

WHO mengatakan ada "ketidakpastian yang cukup besar" tentang varian Omicron. Tetapi dikatakan bukti awal meningkatkan kemungkinan bahwa varian tersebut memiliki mutasi yang dapat membantunya menghindari respons sistem kekebalan dan meningkatkan kemampuannya untuk menyebar dari satu orang ke orang lain.

“Bergantung pada karakteristik ini, mungkin ada lonjakan COVID-19 di masa depan, yang dapat memiliki konsekuensi parah, tergantung pada sejumlah faktor, termasuk di mana lonjakan dapat terjadi,” tambahnya. "Risiko global secara keseluruhan... dinilai sangat tinggi."

WHO Dorong Vaksinasi

WHO menekankan bahwa sementara para ilmuwan mencari bukti untuk lebih memahami varian ini, negara-negara harus mempercepat vaksinasi secepat mungkin.

Meskipun tidak ada kematian terkait dengan Omicron yang dilaporkan sejauh ini, sedikit yang diketahui secara pasti tentang varian tersebut, termasuk apakah itu lebih menular, lebih mungkin menyebabkan penyakit serius, atau lebih mampu menghindari vaksin.

Pekan lalu, panel penasihat WHO mengatakan kemungkinan besar akan menginfeksi kembali orang yang sudah pernah menderita COVID-19.

Para ilmuwan telah lama memperingatkan bahwa virus akan terus menemukan cara baru untuk mengeksploitasi kelemahan dalam upaya vaksinasi dunia, dan penemuannya di Afrika terjadi di benua di mana kurang dari 7% populasinya divaksinasi.

“Kemunculan varian Omicron telah memenuhi, dengan cara yang tepat, prediksi para ilmuwan yang memperingatkan bahwa peningkatan penularan virus di daerah dengan akses terbatas ke vaksin akan mempercepat evolusinya,” kata Dr. Richard Hatchett, kepala departemen CEPI, salah satu pendiri inisiatif berbagi vaksin global COVAX yang didukung PBB.

Sudah Menyebar Secara Lokal?

Spanyol pada hari Senin menjadi salah satu negara terbaru yang melaporkan kasus Omicron pertama yang dikonfirmasi, terdeteksi pada seorang pelancongyang kembali pada hari Minggu (28/11) dari Afrika Selatan setelah singgah di Amsterdam.

Sementara sebagian besar infeksi Omicron yang tercatat di seluruh dunia terjadi pada pelancong yang datang dari luar negeri, kasus di Portugal dan Skotlandia telah menimbulkan kekhawatiran bahwa varian tersebut mungkin sudah menyebar secara lokal.

“Banyak dari kita mungkin berpikir kita sudah selesai dengan COVID-19. Itu belum selesai dengan kita,” peringatan Tedros Adhanom Ghebreyesus, direktur jenderal WHO.

Pasar Asia Jatuh

Beberapa hari setelah varian tersebut mengguncang dunia keuangan hampir dua tahun ke dalam pandemi yang telah menewaskan lebih dari lima juta orang, pasar memiliki reaksi beragam pada hari Senin. Saham Eropa rebound dan Wall Street memantapkan dirinya, sementara pasar Asia jatuh lebih jauh.

Presiden AS, Joe Biden, menyebut varian Omicron sebagai penyebab kekhawatiran tetapi "bukan penyebab kepanikan." Dia mengatakan dia tidak mempertimbangkan penguncian AS yang meluas dan malah mendesak pemakaian masker dan vaksinasi, bahkan ketika seorang hakim federal memblokir pemerintahannya untuk menegakkan persyaratan bahwa ribuan petugas kesehatan di 10 negara bagian mendapatkan suntikan.

Dr. Rochelle Walensky, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS, bereaksi terhadap potensi ancaman dengan mendesak semua orang berusia 18 tahun ke atas untuk mendapatkan suntikan penguat, karena “kekebalan yang kuat kemungkinan akan mencegah penyakit serius.”

Awal bulan ini, AS membuka booster untuk semua orang dewasa tetapi merekomendasikannya hanya untuk mereka yang berusia 50 tahun ke atas atau orang-orang dalam perawatan jangka panjang.

Respons Global

Sementara respons global awal terhadap COVID-19 dikritik sebagai lambat dan serampangan, reaksi terhadap varian Omicron datang dengan cepat.

“Kali ini dunia menunjukkan bahwa ia sedang belajar,” kata Presiden Komisi Uni Eropa, Ursula von der Leyen, memuji Presiden Afrika Selatan, Cyril Ramaphosa. “Pekerjaan analitik dan transparansi Afrika Selatan serta berbagi hasilnya sangat diperlukan dalam memungkinkan cepat tanggapan global.”

Akhir pekan lalu, von der Leyen berhasil mendorong 27 negara Uni Eropa untuk setuju melarang penerbangan dari tujuh negara Afrika selatan, serupa dengan yang dilakukan banyak negara lain.

Kasus telah dilaporkan di tempat-tempat seperti Kanada, Jerman, Inggris, Belgia, Denmark, Belanda dan Portugal, di mana pihak berwenang mengidentifikasi 13 infeksi Omicron di antara anggota tim sepak bola profesional Belenenses.

Tidak mau ambil risiko, Jepang, yang belum mendeteksi kasus Omicron, menerapkan kembali kontrol perbatasan yang telah dilonggarkan awal bulan ini. "Kami mengambil langkah sebagai tindakan pencegahan darurat untuk mencegah skenario terburuk di Jepang," kata Perdana Menteri Fumio Kishida.

Israel juga memutuskan untuk melarang masuknya orang asing, dan Maroko mengatakan akan menangguhkan semua penerbangan masuk selama dua pekan.

Inggris bereaksi dengan memperluas program pendorong COVID-19 untuk semua orang berusia 18 tahun ke atas, membuat jutaan orang memenuhi syarat. Sampai sekarang, suntikan booster hanya tersedia untuk mereka yang berusia 40 tahun ke atas dan orang-orang yang sangat rentan terhadap virus. Inggris telah melaporkan sekitar selusin kasus omicron.

Terlepas dari kekhawatiran global, dokter di Afrika Selatan melaporkan pasien menderita sebagian besar gejala ringan sejauh ini. Tetapi mereka memperingatkan bahwa ini terlalu dini. Juga, sebagian besar kasus baru terjadi pada orang berusia 20-an dan 30-an, yang umumnya tidak sakit akibat COVID-19 seperti pasien yang lebih tua. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home