Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:06 WIB | Sabtu, 19 Juni 2021

Wilayah Barat AS Dilanda Gelombang Udara Panas Ekstrem

Wilayah Barat AS Dilanda Gelombang Udara Panas Ekstrem
Seorang tukang atap bekerja di atap baru di sebuah pengembangan perumahan sementara matahari menerpanya saat gelombang panas berlanjut hari Kamis (17/6) di Phoenix. (Foto: AP/Ross D. Franklin)
Wilayah Barat AS Dilanda Gelombang Udara Panas Ekstrem
Seorang pejalan kaki berjalan di samping perkemahan tunawisma ketika suhu terus melonjak melewati 115 derajat Farenheit (46 derajat Celsius), hari Kamis (17/6) di Phoenix. (Foto: AP/Ross D. Franklin)
Wilayah Barat AS Dilanda Gelombang Udara Panas Ekstrem
Jack White melompat ke kolam halaman belakang kakeknya dalam cuaca panas di rumah mereka di Yuma Mesa, Arizona, hari Kamis (17/6), sementara anjing keluarga Jackson melihat. (Foto: Randy Hoeft/The Yuma Sun via AP)

PHOENIX, SATUHARAPAN.COM-Suhu udara ekstrem melanda wilayah barat Amerika Serikat pekan ini yang oleh para pakar disebutkan tidak hanya mengganggu, tetapi juga mematikan.

Suhu udara yang memecahkan rekor terjadi pekan ini adalah keadaan darurat cuaca, kata para ilmuwan dan pakar perawatan kesehatan, dan menyebabkan lebih banyak kematian di AS daripada gabungan semua bencana alam lainnya.

“Panas ini memiliki efek penting pada manusia dan kesehatan mereka,” kata Dr. Suganya Karuppana, kepala direktur medis di klinik kesehatan masyarakat Valle del Sol di Arizona, AS.

Manusia, juga tumbuhan dan hewan, membutuhkan suhu yang lebih dingin di malam hari untuk pulih dari tekanan panas yang tinggi, kata para ilmuwan dan dokter.  Namun Karuppana mencatat bahwa banyak orang yang dia lihat mungkin tidak memiliki mobil dan harus menggunakan transportasi umum di tengah panasnya di Phoenix.

Mereka berjalan melalui lingkungan dengan sedikit pohon dan menunggu di halte bus dan kereta ringan tanpa atau sedikit naungan. Beberapa orang tinggal di rumah mobil yang berventilasi buruk atau tanpa AC. Atau mereka mungkin bekerja di luar di bawah sinar matahari sebagai pekerja konstruksi atau penata taman.

Phoenix telah mencatat suhu udara di atas 115 derajat Farenheit (46 Celcius) sepanjang pekan ini. Hari Jumat (18/6) mencapai 117 derajat (47 Celcius) setelah Kamis mencatat 118 derajat (48 Celcius). Rekor harian juga dibuat pekan ini di tempat-tempat di seluruh AS Barat, seperti Nevada dan California, termasuk 128 derajat (53 Celcius) di Death Valley pada hari Kamis.

Mereka yang rentan terhadap suhu tinggi adalah orang yang sangat muda, sangat tua dan orang-orang dengan penyakit jantung atau ginjal, penyakit yang secara tidak proporsional mempengaruhi komunitas kulit berwarna.

“Kami diaktifkan untuk Phoenix dan memantaunya dengan cermat,” kata Nicolette Louissaint, direktur eksekutif dari organisasi nirlaba Washington Healthcare Ready, yang didirikan setelah Badai Katrina untuk membantu masyarakat menghadapi bencana alam.

Louissaint mengatakan organisasinya telah membantu dalam keadaan darurat panas dengan mendanai pusat pendinginan yang menawarkan air kemasan dan naungan atau mengatur transportasi untuk orang tua tanpa mobil yang membutuhkan dialisis atau pemeriksaan jantung.

“Panas ekstrem benar-benar memperburuk kondisi medis serius semacam itu,” katanya. "Sulit bagi orang yang tidak punya banyak uang."

Phoenix dan pemerintah daerah lainnya di sekitar Barat Daya mengingatkan orang-orang di media sosial untuk minum banyak air, menghindari sinar matahari jika memungkinkan, dan sering-seringlah beristirahat di hari yang panas.

Mereka memperingatkan orang untuk tidak meninggalkan anak-anak atau hewan peliharaan di kendaraan, dan mereka bekerja dengan organisasi nirlaba seperti Salvation Army untuk membuka fasilitas yang memungkinkan orang untuk menenangkan diri.

Meningkatnya risiko panas menjadi sangat jelas tiga tahun lalu ketika Stephanie Pullman yang berusia 72 tahun meninggal di rumahnya di daerah Phoenix setelah utilitas listrik terbesar Arizona mematikan layanannya karena gagal membayar US$ 51. Seorang telah mencatat "paparan panas lingkungan" sebagai salah satu penyebab kematiannya di tahun 2018.

Ini menyebabkan serangkaian moratorium tagihan listrik yang terlambat di Arizona yang berlanjut hingga akhir tahun lalu di tengah pandemi virus corona. Utilitas, Arizona Public Service, mengatakan telah menangguhkan pemutusan layanan dan membebaskan biaya keterlambatan hingga 15 Oktober.

Beberapa Distrik, termasuk Phoenix, telah melaporkan tiga kematian terkait panas pada hari Sabtu, dengan tambahan 20 kematian sedang diselidiki kemungkinan disebabkan oleh suhu tinggi.

Kematian terkait panas di Maricopa County telah meningkat secara dramatis dalam beberapa tahun terakhir, dengan 323 dilaporkan tahun lalu, tertinggi yang pernah tercatat. Tingkat tertinggi dilaporkan di antara orang kulit hitam dan penduduk asli Amerika. Sekitar 80% dari mereka yang meninggal adalah laki-laki.

Orang-orang yang tinggal di jalanan sangat berisiko. Pemeriksa medis di Distrik Maricopa mengatakan panas adalah penyebab utama atau sekunder dalam kematian 146 orang tunawisma tahun lalu, ketika musim panas adalah yang terpanas yang pernah tercatat di Phoenix.

Para ilmuwan mengatakan jumlah kematian akibat panas di AS Barat dan di seluruh dunia diperkirakan akan meningkat. Ketika suhu rata-rata meningkat di seluruh dunia, panas menjadi lebih ekstrem, kata Gerald Meehl, ilmuwan senior di Pusat Penelitian Atmosfer Nasional di Boulder, Colorado.

“Saat iklim rata-rata memanas akibat peningkatan gas rumah kaca yang dihasilkan manusia, kami melihat gelombang panas yang lebih intens, lebih sering, dan lebih tahan lama,” kata Meehl.

Sebuah studi bulan lalu memperkirakan jumlah kematian akibat panas setiap tahun yang dapat dikaitkan dengan pemanasan global yang disebabkan manusia. Ini mencakup sekitar 200 kota AS, dan menemukan lebih dari 1.100 kematian per tahun akibat panas yang disebabkan oleh perubahan iklim, banyak terjadi di Timur dan Barat Tengah, di mana banyak orang tidak memiliki AC atau tidak terbiasa dengan cuaca panas.

Joellen Russell, profesor ilmu iklim di University of Ar izona di Tucson, mengatakan wilayah Barat Daya adalah contoh awal dari apa yang akan melanda seluruh negara nanti ketika datang ke bahaya panas ekstrem yang disebabkan oleh pemanasan global. "Aku rasa lebih baik kita bergegas," katanya. "Anak-anak kita mengandalkan kita." (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home