Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 11:37 WIB | Senin, 02 Agustus 2021

Yang Hilang dari Olimpiade Tanpa Penonton

Seorang pria, mengenakan masker pelindung, duduk di dalam Ariake Arena yang kosong, tepat sebelum dimulainya babak penyisihan bola voli putri Pertandingan antara Jepang dan Korea Selatan, di Olimpiade Musim Panas 2020, hari Sabtu (31/7) di Tokyo , Jepang. (Foto: AP/Manu Fernandez)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Setiap acara olahraga, pada intinya, adalah sebuah pertunjukan. Acara ini memiliki aktor di tengah panggung, tampil untuk kita semua. Juga memiliki penonton, duduk di kursi mereka menonton dengan penuh perhatian. Dan, di zaman modern, setidaknya, olahraga memiliki pemirsa “rumah”, yang dalam setengah abad terakhir pertumbuhan penayangan video telah jauh melampaui jumlah mereka yang benar-benar hadir.

Pada titik tengah mereka, Olimpiade Tokyo masih bergulat dengan fakta bahwa dalam persamaan itu, kelompok tengah, para penonton di tempat kejadian yang bersorak, membangkitkan antusiasme, dan menambahkan dinamika, tetapi tidak bisa datang. Dan di era COVID-19, sebuah pertanyaan kunci muncul dengan sendirinya: Jika Olimpiade dilaksanakan di hutan dan tidak ada yang mendengarnya, apakah itu benar-benar bersuara?

Presiden panitia penyelenggara Jepang, Seiko Hashimoto, berpikir itu akan terjadi. Dia mengatakan beberapa pekan yang lalu bahwa dia tidak khawatir bahwa Olimpiade yang terkunci dan tanpa penonton, dia menyebutnya sebagai "model Tokyo," akan mengubah pengalaman secara mendasar. “Inti dari Olimpiade,” kata Hashimoto, “akan tetap sama.”

Mereka tidak akan melakukannya, tentu saja. Mereka sudah tidak. Bagaimana mungkin mereka, sebagai penonton dan bagian dari esensi itu, kerumunan yang nyata dan hidup, telah dikeluarkan.

Selama 18 bulan pandemi virus corona, hubungan antara yang ditonton dan yang menonton dalam acara publik berbasis penonton telah bergeser secara tektonik. Produksi yang biasanya dilakukan di depan orang banyak; orang banyak yang, perlu dicatat, baik menonton pertunjukan dan terkadang menjadi bagian integral darinya, telah berubah dalam berbagai cara.

Beberapa tempat hiburan beralih ke menyajikan pertunjukan kepada orang-orang di mobil yang diparkir, seperti film drive-in; seorang komedian, Erica Rhodes, memfilmkan acara TV khusus di luar Rose Bowl di California dan mengandalkan klakson untuk sebagian besar tanggapan penontonnya. Itu menambahkan energi kinetik, jika hiruk pikuk.

Di TV, acara permainan ikonik "The Price Is Right," yang DNA dasarnya bergantung pada penonton untuk "turun!" dan menjadi kontestan, ditutup selama enam bulan dan kemudian kembali dengan sebagian besar kursi kosong dan kontestan yang tidak terkejut untuk dipilih.

Olah Raga Tanpa Penonton di Lapangan

Namun dalam hal interaksi dengan penonton dan penggemar, olahraga, boleh dibilang, paling terpengaruh.

Musim panas lalu, begitu bisbol liga besar dilanjutkan tanpa penonton di kursi, olahraga itu menyebarkan suara kerumunan yang direkam dan disalurkan untuk kepentingan atlet dan penggemar yang menonton di rumah. Kebanyakan stadion baseball bahkan membuat figur kardus (dapat disesuaikan dengan harga, tentu saja) untuk meniru aksi penonton.

Namun, itu adalah bagian dari lanskap budaya yang telah dibangun untuk waktu yang lama.

Enam puluh tahun yang lalu, Daniel J. Boorstin, seorang sejarawan yang menjadi Pustakawan Kongres, mengemukakan sebuah istilah: "peristiwa semu." Di antara ciri-cirinya: Tidak spontan, tetapi terencana. Itu dibuat terutama untuk tujuan direproduksi. Dan keberhasilannya diukur dari seberapa luas pemberitaannya, dan seberapa banyak orang yang menontonnya.

Te4rapkan itu dengan angka-angka yang menakjubkan ini: Komite Olimpiade Internasional (IOC) menghasilkan hampir 75% pendapatannya dari penjualan hak siar. Sekitar 40% dari total pendapatan IOC berasal dari satu sumber: NBC, pemegang hak siar di Amerika Serikat. Dan perkiraan menunjukkan bahwa membatalkan Olimpiade Tokyo mungkin telah merugikan IOC sebesar US$3 miliar hingga US$4 miliar.

Penonton di Kursi Malas

Angka-angka itu meneriakkan satu hal. Untuk semua fokusnya pada para atlet dan prestasi mereka, acara ini dibuat untuk ditonton, dan, terlebih lagi, dibuat untuk ditonton oleh orang-orang yang sebenarnya tidak ada di Tokyo.

“Penonton di venue bukan lagi ekonomi. Media adalah ekonomi,” kata Robert Thompson, direktur Bleier Center for Television and Popular Culture di Syracuse University.

Itu adalah aksioma yang muncul di akhir abad ke-20, dan lebih banyak digunakan saat ini. Tetapi ada pertanyaan lain untuk ditanyakan juga: Apakah kurangnya keramaian di tempat memengaruhi kualitas menonton di rumah?

Di satu sisi, sudut pandang dari kursi malas Anda lebih baik daripada apa pun yang dapat Anda lihat secara langsung. Tiket terbaik di tempat Olimpiade tidak bisa mendekati apa yang dilihat kamera NBC. “Kami tidak hanya di kursi terbaik; kami berada di kursi yang bahkan tidak ada,” kata Thompson.

Dan lagi... Ada tujuan yang sangat nyata bagi orang banyak, bagaimana mereka memengaruhi atlet dan pemain yang benar-benar ada di sana. Penelitian telah menunjukkan bahwa penonton di rumah yang menonton kompetisi, dan bentuk hiburan lainnya, bereaksi terhadap perasaan bahwa mereka memiliki proxy yang benar-benar ada di arena. Itu, pada dasarnya, jika kita tidak bisa berada di sana, kita tahu ada orang-orang seperti kita yang ada.

“Ada alasan mengapa komedi situasi memiliki jejak tawa. Melihat dan mendengar orang lain menikmati sesuatu membuat kita menikmati hal itu,” kata Jennifer Talarico, profesor psikologi di Lafayette College yang mempelajari bagaimana orang mengingat peristiwa yang dialami secara pribadi.

Trek tawa, digunakan sejak masa awal TV, dirancang untuk mendorong penonton tentang kapan menemukan sesuatu yang lucu. Tetapi pesan yang mendasarinya lebih dalam: Jika kita tahu orang lain sedang menonton dan dihibur, itu membuka jalan bagi hiburan kita.

Hal itu terlihat saat ini dalam popularitas video YouTube yang menunjukkan gamer saat mereka bermain, dan dalam acara seperti "Gogglebox" Inggris, di mana pemirsa TV menonton.

Ada faktor pathos juga. Narasi TV Olimpiade Amerika yang berlaku; cerita latar yang dipenuhi emosi tentang individu, didukung oleh orang yang dicintai, bekerja keras dan menang; biasanya terkait dengan tembakan kamera ke kerumunan yang para pendukung yang menonton pencapaian itu terjadi.

“Itu tidak berlaku ketika Anda tidak bisa melihat Ibu di tengah keramaian,” kata Talarico. “Ibu tidak ada. Dia masih di tempat yang sama seperti sebelumnya. Saya pikir itu membuat aspek penonton Olimpiade bahkan lebih berpengaruh daripada pertandingan bisbol liga utama.”

Media Sosial

Ada faktor-faktor yang meringankan kursi kosong Tokyo selama Olimpiade ini. Media sosial mengisi kesenjangan sampai batas tertentu; alih-alih menonton komunitas pengamat, sekarang kita dapat membentuk komunitas kita sendiri.

Tapi itu tidak persis sama, bukan? Ada alasan mengapa anak laki-laki yang bermain bola basket di jalan masuk berhenti setelah tembakan dan berteriak, "Dia menembak, dia mencetak gol!" sebelum menangkupkan tangan mereka ke mulut mereka untuk memperkirakan auman orang banyak. Tidak ada yang seperti itu.

Dan ketika kamera TV menyorot berbagai tempat Olimpiade dan menemukan kekosongan, atau bahkan kursi yang dicat dengan warna acak yang tampak menjemukan agar terlihat seolah-olah ada orang di dalamnya, jelas ada sesuatu, sesuatu yang hanya bisa disediakan oleh orang banyak, tetapi sama sekali tidak ada.

Di era layar dan menonton perwakilan dan siaran langsung global, tiga kata sederhana, "Saya ada di sana," masih memegang kekuasaan, bahkan jika Anda salah satu yang tidak ada di sana. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Back to Home