Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 11:53 WIB | Kamis, 09 Maret 2023

42 Atlet Kanada Protes COC tentang Partisiapsi Rusia dan Belarusia di Olimpiade Paris

Alex Bilodeau dari Kanada merayakan setelah memenangkan medali emas di final mogul putra di Olimpiade Musim Dingin 2014, pada 10 Februari 2014, di Krasnaya Polyana, Rusia. Sekelompok 42 pensiunan Olimpiade Kanada, termasuk Bilodeau, mendesak Komite Olimpiade Kanada pada hari Rabu, 8 Maret 2023, untuk menolak gagasan mengizinkan Rusia berpartisipasi dalam Olimpiade Paris tahun depan. (Foto: dok. AP/Andy Wong)

OTTAWA, SATUHARAPAN.COM-Sekelompok 42 mantan atlet Olimpiade Kanada mendesak Komite Olimpiade Kanada (COC) untuk menolak gagasan mengizinkan Rusia berpartisipasi dalam Olimpiade Paris tahun depan kecuali Rusia menarik diri dari Ukraina.

"Kami mengutuk pernyataan publik baru-baru ini yang dikeluarkan oleh COC yang mendukung 'penjelajahan jalur' bagi Rusia dan Belarusia untuk bersaing sebagai 'netral' di Olimpiade Paris 2024," tulis pihak Kanada dalam pernyataan yang dirilis Rabu (8/3).

Membuka pintu itu, kata para atlet, "mengirim pesan bahwa COC tidak lagi peduli dengan invasi brutal Rusia ke Ukraina."

Yang menandatangani pernyataan itu adalah para peraih medali emas dan atlet hebat Olimpiade Kanada, termasuk Hayley Wickenheiser (hoki), Jenn Heil dan Alex Bilodeau (ski gaya bebas), Tessa Virtue (skating) dan Beckie Scott (ski lintas alam).

Atlet Rusia dan Belarusia sebagian besar dikeluarkan dari kompetisi internasional sejak invasi Rusia ke Ukraina Februari lalu. Komite Olimpiade Internasional mencari jalan kembali bagi para atlet tersebut untuk berkompetisi tanpa secara resmi mewakili negara mereka, mengutip pakar hak asasi manusia yang berpendapat bahwa para atlet tidak boleh didiskriminasi hanya karena paspor mereka.

“Menolak keikutsertaan mereka dalam olah raga internasional bukan hanya masalah menolak pilihan atlet untuk berkompetisi karena paspor mereka, itu adalah penolakan terhadap perang yang melanggar hukum dan tidak manusiawi serta pengakuan atas peran olah raga internasional dalam geopolitik,” tulis orang Kanada itu.

COC telah berjalan dengan baik dalam mempertaruhkan posisi. Bulan lalu, sekretaris jenderal David Shoemaker menyarankan para atlet dari negara-negara yang dilarang harus dibuat untuk secara terbuka menentang perang untuk mendapatkan status netral yang mereka perlukan untuk berpartisipasi.

Kanada juga termasuk di antara kelompok 35 pemerintah yang mengeluarkan pernyataan bulan lalu yang mengatakan bahwa, tanpa kejelasan tentang model netralitas yang bisa diterapkan, "kami tidak setuju bahwa atlet Rusia dan Belarusia harus diizinkan kembali berkompetisi."

Baik COC dan pemerintah Kanada telah berhenti menyatakan bahwa orang Rusia tidak boleh diizinkan. Dalam pernyataan mereka, Olimpiade Kanada mengatakan persyaratan bagi Rusia untuk menyatakan penentangan terhadap perang adalah "tidak berdasar dan tidak dapat disentuh."

“Misalnya, adalah ilegal di Rusia untuk secara terbuka mengecam tindakan militer di luar negeri, dan hampir tidak mungkin bagi atlet terkenal untuk menentang perang tersebut,” kata pernyataan itu.

Itu juga menggunakan contoh pada tahun 2018 dan 2021 ketika Rusia dapat bersaing bukan di bawah bendera negara mereka - tetapi di bawah nama "Atlet Olimpiade dari Rusia" dan "Komite Olimpiade Rusia" karena sanksi doping - sebagai contoh bagaimana "pemisahan atlet dari negara adalah tugas yang mustahil.”

Surat itu juga menunjukkan bahwa perang dimulai tak lama setelah Olimpiade Musim Dingin tahun lalu di Beijing, yang disorot oleh pertemuan tingkat tinggi antara Presiden Vladimir Putin dan Xi Jinping sebelum upacara pembukaan.

“Olimpiade Beijing 2022 membantu mengatur panggung dan menentukan waktu invasi awal, fasilitas olah raga di Ukraina telah menjadi sasaran serangan Rusia, dan atlet Rusia telah diangkat ke posisi militer berpangkat tinggi dan digunakan dalam propaganda perang,” kata surat itu.

Disimpulkan bahwa "tidak ada jalur yang harus dipertimbangkan" bagi Rusia atau Belarusia untuk bersaing di Paris sampai Rusia "sepenuhnya menarik diri dari Ukraina". (AP)

Editor : Sabar Subekti


Mitra Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
BPK Penabur
Back to Home