Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 07:36 WIB | Jumat, 07 Agustus 2020

75 Tahun Bom Atom, Jepang Masih Enggan Teken Perjanjian Penghapusan Senjata Nuklir

Para penyintas dan Walikota Kota Hiroshima, Kazumi Matsui, dengan mempraktikkan jarak sosial, berdoa untuk para korban bom atom 1945, di Taman Peringatan Perdamaian di Hiroshima, Jepang barat, hari Kamis (6/8/2020), pada peringatan 75 tahun bom atom di kota tersebut. (Foto: Reuters)

HIROSHIMA, SATUHARAPAN.COM-Orang-orang yang selamat dari bom atom pertama di dunia berkumpul di dekat kubah ikonik yang diledakkan, pada hari Kamis (6/8) di Hiroshima, Jepang untuk menandai peringatan 75 tahun serangan itu. Banyak dari mereka mendesak dunia, dan pemerintah mereka sendiri, untuk berbuat lebih banyak untuk melarang senjata nuklir.

Meningkatnya kasus virus Corona di Jepang berarti jumlah yang hadir jauh lebih kecil dari biasanya, tetapi pesan para penyintas pengeboman lebih mendesak dari sebelumnya. Karena jumlah mereka menyusut, usia rata-rata mereka adalah sekitar 83 tahun, sementara banyak negara telah mendukung atau mempertahankan persenjataan nuklir mereka, dan pemerintah mereka sendiri menolak untuk menandatangani perjanjian larangan senjata nuklir.

Di tengah teriakan kemunafikan pemerintah Jepang, para penyintas, kerabat, dan pejabat mereka menandai peringatan ledakan pukul 8:15 pagi dengan satu menit hening. Amerika Serikat menjatuhkan bom atom pertama di dunia di Hiroshima pada 6 Agustus 1945, menghancurkan kota dan menewaskan 140.000 orang. Amerika Serikat menjatuhkan bom kedua tiga hari kemudian di Nagasaki, menewaskan 70.000 orang. Jepang menyerah pada 15 Agustus, mengakhiri Perang Dunia II dan hampir setengah abad agresinya di Asia.

Tetapi beberapa dekade setelah itu dunia  menyaksikan penimbunan senjata Perang Dingin dan kebuntuan perjanjian nuklir di antara negara-negara, dan berlanjut hingga hari ini.

Penghapusan Senjata Nuklir

Di tengah acara yang khusyuk di taman perdamaian Hiroshima, Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, ditemui pada Kamis oleh enam anggota kelompok yang selamat mengenai perjanjian tersebut. "Bisakah Anda menanggapi permintaan kami untuk menandatangani Perjanjian Larangan Senjata Nuklir?" "Peringatan ke-75 tonggak bom atom adalah kesempatan" untuk mengubah arah.

Abe bersikeras pada kebijakan Jepang untuk tidak menandatangani perjanjian tersebut, secara samar-samar dia mengutip tentang “pendekatan yang berbeda,'' meskipun dia menambahkan bahwa pemerintah memiliki tujuan yang sama untuk menghilangkan senjata nuklir.

“Tindakan Abe tampaknya tidak sesuai dengan kata-katanya,'' kata Manabu Iwasa, 47 tahun, yang datang ke taman untuk berdoa untuk ayahnya, seorang korban bom yang meninggal pada usia 87 tahun pada bulan Maret. “Jepang tampaknya berpihak pada Amerika Serikat, tetapi harus lebih berupaya untuk menghilangkan senjata nuklir. Ini membuat frustrasi, tapi tidak banyak yang bisa kita lakukan secara individu.''

Terkait AS dan Korea Utara

Meskipun Tokyo melepaskan kepemilikan, produksi, atau penyimpanan senjata nuklirnya sendiri, Jepang adalah sekutu utama AS yang menampung 50.000 tentara Amerika dan dilindungi oleh payung nuklir AS. Hal ini memperumit dorongan agar Tokyo menandatangani perjanjian yang diadopsi pada tahun 2017, terutama karena meningkatkan peran militernya di tengah upaya Korea Utara yang terus-menerus mengejar program nuklir yang lebih kuat.

Abe, dalam pidatonya pada upacara tersebut, mengatakan dunia bebas nuklir tidak dapat dicapai dalam semalam dan harus dimulai dengan dialog. “Posisi Jepang berfungsi sebagai jembatan antara berbagai pihak dan dengan sabar mempromosikan dialog dan tindakan mereka untuk mencapai dunia tanpa senjata nuklir,'' kata Abe.

Sebelumnya, Walikota Hiroshima, Kazumi Matsui, mendesak para pemimpin dunia untuk lebih serius berkomitmen pada perlucutan senjata nuklir, dengan menunjukkan kegagalan Jepang.

“Saya meminta pemerintah Jepang untuk memperhatikan imbauan (penyintas bom) untuk menandatangani, meratifikasi dan menjadi pihak dalam Perjanjian Pelarangan Senjata Nuklir,'' kata Matsui dalam deklarasi damai. “Sebagai satu-satunya negara yang menderita serangan nuklir, Jepang harus membujuk publik global untuk bersatu dengan semangat Hiroshima.''

Upacara damai hari Kamis di Taman Peringatan Perdamaian Hiroshima itu disederhanakan karena pandemi virus corona. Kurang dari 1.000 orang yang hadirin adalah sepersepuluh dari mereka yang hadir di tahun-tahun sebelumnya.

Beberapa korban selamat dan kerabat mereka berdoa di taman monumen sebelum upacara. Nama-nama korban bom atom disimpan di sana, yang tulisannya berbunyi: “Biarlah semua jiwa di sini beristirahat dengan damai, karena kami tidak akan mengulangi kesalahan itu.'' (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home