Loading...
DUNIA
Penulis: Reporter Satuharapan 13:53 WIB | Senin, 23 Desember 2019

Israel Izinkan Umat Kristiani Gaza Kunjungi Yerusalem

Suasana Hotel Walled Off dan bagian dari dinding Israel di Betlehem di wilayah pendudukan Israel, Tepi Barat, Minggu (22/12/2019). (Foto: Antara/Reuters/Mussa Issa Qawasma)

JERUSALEM, SATUHARAPAN.COM – Umat Kristiani di Jalur Gaza akan diizinkan mengunjungi sejumlah kota suci seperti Betlehem dan Jerusalem saat Natal, menurut otoritas Israel pada Minggu (22/12), seperti diberitakan Reuters. Sebelumnya umat Kristiani dilarang Israel untuk mendatangi situs tersebut.

Israel secara ketat membatasi pergerakan orang ke luar Jalur Gaza, wilayah yang dikendalikan kelompok Hamas.

Menerobos kebijakan liburan Natal biasanya, penghubung militer Israel untuk Palestina pada 12 Desember mengatakan, sesuai dengan “ketertiban keamanan” umat Kristiani Jalur Gaza diperbolehkan pergi ke luar negeri tetapi tidak ada satu pun yang diperbolehkan pergi ke Israel atau Tepi Barat --yang diduduki.

Pada Minggu kemarin, kantor penghubung yang dikenal sebagai COGAT mengumumkan di Twitter, direkturnya “memperluas fasilitas perjalanan bagi umat Kristiani Gaza untuk liburan Natal.”

Untuk itu, kata COGAT, “izin masuk ke Yerusalem dan Tepi Barat akan dikeluarkan sesuai dengan kondisi keamanan dan tanpa memandang usia.”

Gaza hanya memiliki sekitar 1.000 orang Kristen, kebanyakan dari mereka Ortodoks Yunani, dari 2 juta penduduk di jalur pantai yang sempit.

Tahun lalu Israel memberikan izin hampir 700 orang Kristen Gaza untuk bepergian ke Yerusalem, Betlehem, Nazareth, dan kota suci lainnya, yang menarik ribuan peziarah setiap musim liburan. (Ant)

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home