Loading...
DUNIA
Penulis: Melki Pangaribuan 05:58 WIB | Minggu, 07 Maret 2021

Lima Tempat Kunjungan Paus Fransiskus ke Irak

Paus Fransiskus bertemu dengan ulama terkemuka Syiah Irak, Ali Al-Sistani, di Najaf, Irak pada hari Sabtu (6/3). (Foto: Reuters)

IRAK, SATUHARAPAN.COM - Paus Fransiskus akhirnya melakukan perjalanan apostoliknya ke Irak, sejak 5 hingga 8 Maret 2021.

Paus Fransiskus mengadakan pertemuan bersejarah dengan ulama terkemuka Syiah Irak, Ali Al-Sistani, pada hari Sabtu (6/3/2021), seperti dilansir dari Reuters, dalam seruan yang kuat untuk hidup berdampingan di negeri yang dilanda sektarianisme dan kekerasan.

Pemimpin Katolik itu telah mengunjungi negara-negara yang mayoritas Muslim termasuk Turki, Yordania, Mesir, Bangladesh, Azerbaijan, Uni Emirat Arab dan wilayah Palestina, menggunakan perjalanan tersebut untuk menyerukan dialog antaragama.

Paus Fransiskus memulai perjalanan luar negerinya yang paling berisiko pada hari Jumat (5/3), terbang ke Irak di tengah keamanan yang paling ketat yang pernah terlihat untuk kunjungan kepausan untuk memohon kepada para pemimpin negara dan orang-orang untuk mengakhiri kekerasan oleh militan dan perselisihan agama.

Paus yang berusia 84 tahun, tertatih-tatih karena penyakit linu panggulnya yang terasa sakit, membuat seruan yang berapi-api kepada warga Irak untuk memberikan kesempatan kepada para pembawa perdamaian selama pertemuan dengan para pejabat dan diplomat Irak di istana presiden.

Dia kemudian memberi penghormatan kepada orang-orang yang terbunuh dalam serangan yang dimotivasi oleh agama, mengunjungi sebuah gereja di Baghdad di mana seorang pria teroris bersenjata membunuh sekitar 50 jemaah pada tahun 2010.

Berikut lima tempat utama yang dikunjungi Paus Fransiskus.

1. KATEDRAL BAGHDAD

Pada hari pertama kunjungannya di Baghdad, ibu kota Irak, Paus Fransiskus mengunjungi Gereja Katedral Katolik Suriah "Bunda Maria Keselamatan" di distrik komersial utama Karrada.

Pada tanggal 31 Oktober 2010, militan Islam menyerbu gereja tersebut dan membunuh 44 orang umat, 2 orang imam dan tujuh orang aparat pasukan keamanan dalam salah satu serangan paling mematikan dalam komunitas Kristiani Irak yang semakin merosot tersebut.

Sekarang, jendela kaca patri di gereja itu bertuliskan nama para korban dan pesan menentang di atas altar yang berbunyi, "Di mana kemenanganmu, oh maut?". Namun umat telah menyusut dan dinding ledakan beton mengelilingi gereja, membuat akses menjadi sulit.

Pada hari-hari menjelang kedatangan Paus Fransiskus, seorang seniman Irak melukis gambar Paus Fransiskus di dinding beton itu, di samping bendera Irak dan burung merpati yang melambangkan perdamaian.

2. KOTA NAJAF

Sebagai bagian pendekatannya kepada kaum Muslim, Paus Fransiskus mengunjungi Najaf, kota berusia 1.230 tahun yang merupakan ibu kota rohani sebagian besar kaum Syiah di seluruh dunia.

Di sana tempat suci berdiri megah - dengan berkubah emas dan jalinan lantai di dalamnya - adalah tempat pemakaman Ali, menantu Nabi Muhamad, yang sangat dihormati dalam Islam Syiah.

Kota tersebut lama berada di bawah kekuasaan Ottoman, tetapi selama Perang Dunia I Inggris mengambil kendali dan bertahan meskipun ada pemberontakan dari para ulama setempat.

Mantan Presiden Irak Saddam Hussein melarang peziarahan ke kota suci tersebut, tetapi kota itu menggeliat kembali setelah ia digulingkan dalam invasi pimpinan Amerika Serikat tahun 2003.

Di Najaf, Paus Fransiskus bertemu dengan Ayatollah Agung Ali Sistani, pemimpin tertinggi bagi sebagian besar Muslim Syiah.

Ulama berusia 90 tahun itu tidak pernah terlihat di depan umum dan jarang memberikan akses kepada pengunjung, menjadikan pertemuan itu salah satu bagian paling luar biasa dari perjalanan kepausan.

Keduanya bertemu di rumah satu lantai milik Sistani yang sederhana, dengan sebagian besar wartawan dilarang menghadiri acara duduk tersebut.

3. GURUN UR

Dari sana, Paus Fransiskus melakukan perjalanan ke gurun Ur, yang didirikan pada 4.000 tahun sebelum Masehi, dan menjadi kota besar di Kerajaan Sumeria-Akkadia kuno.

Ciri khas utamanya adalah zigguratnya, bangunan seperti piramida terhuyung-huyung yang digali antara dua perang dunia.

Ur, yang berarti "kota" dalam bahasa Sumeria, diyakini sebagai tempat kelahiran Abraham - bapa Yudaisme, Kristen, dan Islam - pada 2.000 tahun sebelum Masehi.

Paus Fransiskus mengadakan ibadat lintasagama di sana dengan beberapa minoritas terkecil Irak, termasuk kaum Yazidi dan kaum Sabean pra-Islam.

4. KOTA MOSUL DAN QARAQOSH

Provinsi utara Niniwe adalah jantung komunitas Kristen Irak dan ibukotanya, Mosul, adalah tempat kelompok negara bagian Islam memilih untuk mengumumkan pembentukan "kekhalifahan" pada tahun 2014.

Di kota Mosul, Paus Fransiskus mengunjungi Gereja Al-Tahera di barat kota, yang dihancurkan oleh ISIS dan pertempuran yang akhirnya memaksa kaum jihad tersebut meninggalkan kota.

Catatan tertulis pertama tentang Al-Tahera berasal dari abad ke-17 tetapi beberapa sejarawan percaya bahwa catatan itu bisa mencapai 1.000 tahun lebih tua.

Selama pertempuran pada tahun 2017, atapnya runtuh tetapi pintu kerajaan dan pintu samping pilar selamat.

UNESCO saat ini sedang bekerja untuk merehabilitasi dan bagian lain warisan Mosul tersebut, termasuk gereja dan masjid.

Sekitar 30 kilometer (20 mil) ke selatan terletak kota Qaraqosh, juga dikenal sebagai Bakhdida dan Hamdaniya, yang memiliki sejarah pra-Kristen yang panjang tetapi penduduknya saat ini berbicara dengan dialek Aram masa kini, bahasa Yesus Kristus.

Qaraqosh sebagian besar dihancurkan oleh ISIS dan situasi keamanan tetap menegangkan, dengan kelompok bersenjata yang disponsori negara dikerahkan dalam jumlah besar di dataran sekitarnya.

5. KOTA ARBIL

Salah satu perhentian terakhir Paus Fransiskus adalah misa terbuka di kota Arbil, ibu kota wilayah Kurdi Irak.

Ketika ISIS menyerbu utara Irak, ratusan ribu orang Kristen serta Muslim dan Yazidi mencari perlindungan di wilayah Kurdi Irak, yang telah menampung minoritas pengungsi dari putaran pertikaian sebelumnya di Irak.

Ada jejak pemukiman manusia di Arbil sejak 5.000 tahun sebelum Masehi. Arbil kemudian menjadi pusat kota utama dan mempertahankan status itu selama periode Asiria.

Benteng Arbil, sebuah kompleks puncak perbukitan yang luas yang menghadap ke pasar kota, dimasukkan ke dalam daftar Situs Peninggalan Dunia oleh UNESCO pada tahun 2014.

Kelima agenda diatas ditulis oleh Peter Suriadi, di Bogor, pada 4 Maret 2021 dan dikutip hari Sabtu (6/3/2021).

Sementara itu jadwal kunjungan apostolik Paus Fransiskus (5-8 Maret 2021).

Catatan: waktu yang tertera adalah waktu setempat (WIB = waktu Roma + 6 jam = waktu Baghdad + 4 jam = waktu Najaf + 4 jam = waktu Nassiriya + 4 jam = waktu Erbil + 4 jam = waktu Mosul + 4 jam = waktu Qaraqosh + 4 jam)

Berikut ini, rangkumkan jadwal lengkap perjalanan apostolik Paus Fransiskus ke Irak yang dicatat oleh Peter Suriadi.

"Mohon doa agar Tuhan melindungi Bapa Suci dan rombongan dalam perjalanan bersejarah tersebut," kata Peter Suriadi, yang dikenal sebagai pecinta Kitab Suci dan pengagum berat Paus Fransiskus.

Jumat, 5 Maret 2021 (ROMA - BAGHDAD)

■ 7:30 : Berangkat dengan pesawat dari Bandara Internasional Fiumicino, Roma, menuju Baghdad, Irak.
■ 14:00 : Tiba di Bandara Internasional Baghdad; penyambutan resmi di Bandara Internasional Baghdad.
■ 14:10 : Pertemuan dengan Perdana Menteri Irak Mustafa Al-Kadhimidi Aula VIP Bandara Internasional Baghdad.
■ 15:00 : Upacara penyambutan resmi di Istana Kepresidenan, Baghdad.
■ 15:15 : Kunjungan kehormatan kepada Presiden Irak Barham Salih di kantor pribadi Istana Kepresidenan, Baghdad
■ 15:45 Bertemu dengan pihak berwenang, masyarakat sipil dan perwakilan diplomatik di aula Istana Kepresidenan, Baghdad.
■ 16:40 : Pertemuan dengan para uskup, imam, pelaku hidup bakti, seminaris dan katekis di Katedral Siro-Katolik "Bunda Keselamatan", Baghdad.

Sabtu, 6 Maret 2021 (BAGHDAD - NAJAF - UR - BAGDHAD)

■ 7:45 : Berangkat dengan pesawat menuju Najaf
■ 8:30 : Tiba di Bandara Najaf
■ 9:00 : Kunjungan kehormatan ke Ayatollah Sayyid Ali Al-Husayni Al-Sistani
■ 10:00 : Berangkat dengan pesawat menuju Nassiriya
■ 10:50 : Tiba di Bandara Nassiriya
■ 11:10 : Pertemuan lintasagama di Dataran Ur
■ 12:30 : Berangkat dengan pesawat menuju Baghdad
■ 13:20 : Tiba di Bandara Internasional Baghdad
■ 18:00 : Misa Kudus di Katedral Khaldean "Santo Yosef", Baghdad.

Minggu, 7 Maret 2021 (BAGHDAD - ERBIL - MOSUL - QARAQOSH - ERBIL - BAGHDAD)

■ 7:15 : Berangkat dengan pesawat menuju Erbil
■ 8:20 : Tiba di Bandara Erbil; Sambutan Presiden Daerah Otonomi Kurdistan Irak serta Pemimpin Agama dan Sipil di Bandara Erbil
■ 8:30 : Bertemu Presiden dan Perdana Menteri Daerah Otonomi di Ruang VIP Kepresidenan Bandara Erbil
■ 9:00 : Berangkat dengan helikopter menuju Mosul
■ 9:35 : Tiba di area pendaratan di Mosul
■ 10:00 : Doa Khusus untuk Korban Perang di Hosh al-Bieaa (Lapangan Gereja), Mosul
■ 10:55 : Berangkat dengan helikopter menuju Qaraqosh
■ 11:10 : Tiba di area pendaratan di Qaraqosh
■ 11:30 : Kunjungan ke Komunitas Qaraqosh di Gereja "Dikandung Tanpa Noda", Qaraqosh
■ 12:15 : Menuju Erbil
■ 16:00 : Misa Kudus di Stadion “Franso Hariri”, Erbil
■ 18:10 : Berangkat dengan pesawat menuju Baghdad
■ 19:15 : Tiba di Bandara Internasional Baghdad

Senin, 8 Maret 2021 (BAGHDAD - ROMA)

■ 9:20 : Upacara perpisahan di Bandara Internasional Baghdad
■ 9:40 : Berangkat dengan pesawat menuju Roma
■ 12:55 : Tiba di Bandara Internasional Ciampino, Roma.
__

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home