Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 10:37 WIB | Minggu, 06 Juni 2021

Sebuah Lagu dengan 400 Penyanyi Berusaha Pecahkan Rekor Dunia Guinness

Band metal asal Kanada “Beyond Deviation” yang memprakarsai rekaman “400”. (Foto: dok. Ist.)

FLORIDA, SATUHARAPAN.COM-Sebuah lagu diberi judul “400” karena itu adalah alasan yang bagus: lagu ini membanggakan bagi 400 penyanyi yang berusaha melakukan yang terbaik untuk memecahkan rekor dunia Guinness dengan suara teriak, menggeram dan menjerit.

Tujuh dari penyanyi itu tinggal di Florida barat daya, tetapi trek death-metal yang luas juga menampilkan orang-orang dari seluruh dunia, termasuk dari Meksiko, Italia, Afrika Selatan, Kanada, Bulgaria, Argentina, Rusia, dan di seluruh Amerika Serikat.

Penyanyi dari Fort Myers, Florida, Amerika Serikat, Bryan Riquelme, hanya menyanyikan empat kata dalam lagu berdurasi 37 menit itu: “The thought of thee.” Tapi dia memanfaatkannya sebaik mungkin, berteriak dengan gaya death-metal yang dia sebut "tunnel low".

Beberapa temannya di Southwest Florida juga tampil di lagu itu, termasuk dua anggota band Nitheful. “Itu adalah ide yang gila,” kata Riquelme, vokalis band deathcore “Bradenton Grasping at the Shadow.” "Saya bagaikan saya jatuh jika semua orang jatuh!"

Semua orang turun, ternyata. Lagu yang telah selesai itu, "400," dirilis bulan lalu di iTunes, YouTube, Bandcamp dan situs musik lainnya.

Sekarang mereka hanya menunggu kabar dari Guinness World Records untuk mengonfirmasi bahwa mereka memecahkan rekor dunia. Seorang juru bicara Guinness mengatakan proses peninjauan mereka bisa memakan waktu tiga atau empat bulan.

Penyanyi Cape Coral, Paul Lyons, mengatakan dia senang menjadi bagian dari proyek ini, apa pun yang terjadi. “Bahkan jika Guinness tidak meresmikannya, itu masih hal yang keren,” kata Lyons, yang bernyanyi dengan band punk/metal lokal “Kindly Shut Up” dan band grindcore “Swamp Gas”. "Aku hanya berpikir itu ide yang bagus."

Ide itu dimulai dengan penyanyi Fred Nylist dari band metal Kanada “Beyond Deviation”. Nylist awalnya berpikir untuk berkolaborasi dengan hanya 15 atau 20 orang, tetapi kemudian dia dan seorang teman memperluas cakupannya: Mereka ingin mengalahkan pemegang rekor untuk solo vokal paling banyak dalam satu lagu.

Lagu itu, "Melancholy," direkam pada tahun 2016 dan menampilkan 365 penyanyi dari Nepal, menurut Guinness World Records. Pejabat Guinness memverifikasinya pada Februari 2018.

"Aku suka, itu akan sangat mudah dikalahkan!" Nylist berkata dan tertawa. “Yah, mungkin tidak mudah…”

Nylist memposting idenya di media sosial, dan segera menyebar ke penyanyi metal di seluruh dunia. Para penyanyi itu mulai merekam dan mengirimkan garis vokal mereka, masing-masing hanya berdurasi 3-10 detik, dan kemudian disatukan oleh Nylist menjadi satu lagu besar.

Kontribusi Lyons? Itu hanya satu kata, dinyanyikan dengan teriakan bernada tinggi: “Kegilaan.”

Penyanyi Cape Coral menyukai bagaimana dia cocok dengan 399 suara lainnya di lagu tersebut. “Itu menyatu jauh lebih baik daripada yang dipikirkan banyak orang.” Dia juga menyukai keseluruhan lagu dan apa yang diwakilinya.

"Ini gila," katanya. “Ini unik, karena belum pernah dilakukan sebelumnya. Anda hanya duduk dan mendengarkannya dan mendengar semua suara yang berbeda.”

Nylist membutuhkan waktu sekitar satu bulan untuk mengedit semua vokal bersama. “400” menyatukan lima atau enam lagu yang sudah ada sebelumnya bersama dengan lirik baru dan musik transisi di antara setiap bagian.

Nylist mengatakan hasilnya terdengar lebih baik dari yang dia harapkan. "Saya terkejut," katanya. “Ketika saya pertama kali mulai menyusunnya, ada seratus suara di dalamnya, dan saya suka, 'Oke, ini terdengar sangat menarik.' Dan kemudian Anda mendapatkan 200 suara, dan Anda suka, 'Oke! Ini sebenarnya sangat mengalir dengan baik.' (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home