Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 06:40 WIB | Kamis, 03 September 2020

Sidang Pengadilan Serangan pada “Charlie Hebdo” Prancis Dimulai

Charlie Hebdo menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad pada edisi Rabu.
Penghormatan oleh seniman jalanan Prancis dan pelukis Christian Guemy, yang dikenal sebagai C215, kepada staf Charlie Hebdo yang dibunuh oleh orang-orang bersenjata lima tahun lalu, terlihat di Paris pada 31 Agustus (Foto: AFP)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Empat belas orang yang dituduh membantu teroris bersenjata menyerang mingguan satir Prancis, Charlie Hebdo, dan sebuah supermarket Yahudi diadili pada hari Rabu (2/8), lima tahun setelah hari-hari serangan teror yang mengejutkan ke seluruh Prancis.

Serangan yang dimulai pada 7 Januari 2015 memicu serangkaian serangan teroris di wilayah Prancis, termasuk pembunuhan cara "serigala tunggal" oleh orang yang dikatakan terinspirasi oleh kelompok Daesh (sebutan ISIS dalam akronim bahasa Arab-red.) yang telah merenggut lebih dari 250 nyawa.

Majalah mingguan, dengan gaya menolak tabu-nya membuat para pendukungnya menjadi mercusuar kebebasan berbicara, dalam gerakan yang biasanya menantang dalam edisi pada hari Rabu dengan menerbitkan ulang kartun Nabi Muhammad yang telah membuat marah Muslim di seluruh dunia.

Persidangan sedang berlangsung di pengadilan khusus di Paris dan selama dua setengah bulan ke depan akan mendengar dari sekitar 150 ahli dan saksi dalam persidangan yang akan membuka salah satu bab paling menyakitkan dalam sejarah Prancis moderen.

Meskipun ketiga penyerang tersebut dibunuh oleh polisi, jaksa menolak klaim bahwa persidangan hanya akan difokuskan pada “pembantu kecil” yang dicurigai memberikan senjata atau dukungan organisasi.

"Ini tentang individu yang terlibat dalam logistik, persiapan operasi, yang menyediakan sarana pembiayaan, bahan operasional, senjata, tempat tinggal," kata jaksa nasional anti teror, Jean-Francois Ricard, kepada radio France Info, hari Senin (31/8).

"Semua ini penting untuk operasi teroris," katanya, menambahkan bahwa kerabat dari 17 korban dan lainnya akan bersaksi di persidangan.

Korban Serangan Teror

Dua belas orang, termasuk beberapa kartunis Prancis yang paling terkenal, ditembak mati pada 7 Januari 2015, ketika saudara Said dan Cherif Kouachi menyerbu kantor surat kabar itu di timur Paris.

Sehari kemudian, Amedy Coulibaly, yang menjadi dekat dengan Cherif Kouachi saat mereka di penjara, membunuh seorang polisi berusia 27 tahun, Clarissa Jean-Philippe, saat pemeriksaan lalu lintas di Montrouge, di luar Paris.

Kemudian pada 9 Januari, Coulibaly membunuh empat pria, semuanya orang Yahudi, selama penyanderaan di supermarket Hyper Cacher di Paris. Dia merekam video yang mengatakan tiga serangan itu terkoordinasi dan dilakukan atas nama kelompok teror Daesh.

Coulibaly tewas saat polisi menyerbu supermarket. Kouachi bersaudara terbunuh ketika petugas melakukan operasi yang hampir bersamaan di percetakan tempat mereka bersembunyi di Dammartin-en-Goele, timur laut Paris.

“Kami tidak akan pernah berbaring. Kami tidak akan pernah menyerah," tulis direktur Charlie Hebdo, Laurent "Riss" Sourisseau, yang terluka dalam serangan itu, dan akan menghadiri persidangan, menulis dalam editorial yang diterbitkan hari Rabu.

Terbitkan Lagi Kartun Nabi Muhammad

Penerbitan kartun tersebut mendapat kecaman baru dari kementerian luar negeri Pakistan, yang mengatakan keputusan untuk mencetaknya lagi "sangat ofensif."

Namun Presiden Prancis, Emmanuel Macron, membela "kebebasan untuk menghujat" dan memberikan penghormatan kepada para korban serangan itu.

"Seorang presiden Prancis tidak boleh menilai pilihan editorial seorang jurnalis atau staf editorial, karena ada kebebasan pers yang sangat dihargai," katanya dalam kunjungan ke Beirut, Lebanon.

Christophe Deloire, ketua kelompok kebebasan pers, Reporters Without Borders (RSF), memuji keputusan untuk menerbitkan ulang kartun tersebut. "Ini adalah langkah berani dan penegasan yang sangat kuat atas kebebasan berekspresi mereka dan penolakan mereka untuk diintimidasi," katanya di luar pengadilan.

Sidang Difilmkan

Sidang awalnya ditetapkan untuk musim semi lalu, tetapi ditunda oleh krisis virus corona yang menutup sebagian besar gedung pengadilan Prancis.

Dari 14 tersangka, tiga diadili secara in absentia, yaitu Hayat Boumedienne, pacar Coulibaly, dan dua saudara laki-lakinya, Mohamed dan Mehdi Belhoucine, semuanya melarikan diri ke daerah yang dikuasai ISIS di Suriah atau Irak, beberapa hari sebelum serangan.

Belhoucine bersaudara dilaporkan terbunuh saat berperang bersama ISIS, sementara pejabat Prancis mencurigai Boumedienne sedang dalam pelarian di Suriah. Surat perintah penangkapan tetap berlaku untuk ketiganya.

Mohamed Belhoucine dan Ali Riza Polat, warga negara Prancis asal Turki, menghadapi dakwaan paling serius atas keterlibatannya dalam aksi teroris, yang diancam hukuman penjara maksimal seumur hidup.

Yang pertama diperkirakan menjadi mentor ideologis Coulibaly setelah bertemu dengannya di penjara, membuka saluran komunikasi baginya dengan ISIS.

Polat, yang terlihat dekat dengan Coulibaly, diduga memainkan peran sentral dalam mempersiapkan serangan, terutama dengan membantu membangun gudang persenjataan yang digunakan.

Sebagian besar tersangka lainnya diadili karena terkait dengan kelompok teror, sebuah kejahatan yang bisa dijatuhi hukuman penjara hingga 20 tahun.

Mengingat pentingnyadan nilai historisnya, persidangan di gedung pengadilan Paris akan difilmkan untuk arsip resmi Prancis, yang pertama untuk uji coba teror. Ini dijadwalkan berlangsung hingga 10 November. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home