Loading...
EKONOMI
Penulis: Melki Pangaribuan 14:13 WIB | Senin, 04 Januari 2021

Tahu dan Tempe Alami Inflasi Imbas Kenaikan Harga Kedelai

Ilustrasi. (Foto: halodoc)

JAKARTA, SATUHARAPAN.COM - Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat produk olahan dari kedelai yakni tahu dan tempe mengalami inflasi pada Desember 2020 menyusul kenaikan harga kedelai di pasar global.

"Tahu mentah mengalami inflasi 0,06 persen dan tempe mengalami inflasi 0,05 persen," kata Deputi Bidang Statistik Distribusi dan Jasa BPS Setianto dalam jumpa pers secara virtual di Jakarta, Senin (4/1).

Meski mencatatkan inflasi secara bulanan pada Desember 2020, namun ia menilai dua komoditas olahan dari kedelai itu tidak signifikan memberi sumbangan terhadap inflasi secara nasional.

"Namun, kedua komoditas ini memberi andil kecil terhadap inflasi nasional," imbuhnya.

BPS mencatat inflasi bulanan pada Desember 2020 mencapai 0,45 persen, atau meningkat dibandingkan November 2020 mencapai 0,28 persen.

Adapun andil terbesar terhadap inflasi Desember 2020 menurut kelompok pengeluaran adalah makanan minuman dan tembakau sebesar 0,38 persen dengan inflasi mencapai 1,49 persen.

Kemudian, transportasi memberi andil mencapai 0,06 persen dengan inflasi Desember 2020 mencapai 0,46 persen dan penyediaan makanan dan minuman/restoran memberi andil 0,02 persen dengan inflasi pada Desember 2020 mencapai 0,27 persen.

Sebelumnya, berdasarkan data Gabungan Koperasi Tahu Tempe Indonesia (Gakoptindo), harga kedelai saat ini melonjak menjadi Rp9.300 per kilogram, dari harga tiga bulan lalu pada kisaran Rp6.000-7.000 per kilogram.

Sementara itu, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo dalam kesempatan terpisah mengatakan harga kedelai di pasar dunia yang naik merupakan bagian dari kontraksi global.

Menurut dia, meningkatnya harga kedelai dipengaruhi negara produsen utama yakni Amerika Serikat.

Sedangkan, Kementerian Perdagangan mencatat kenaikan harga kedelai dikarenakan kenaikan permintaan dari China, negara importir kedelai terbesar dunia.

Sementara itu, Indonesia menjadi negara importir kedelai terbesar setelah China. (Antara)

 


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home