Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 16:15 WIB | Kamis, 04 Februari 2021

Tim WHO di Wuhan: Jangan Berharap Hasil langsung

Dominic Dwyer dari tim Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) berjalan di area hotel yang dibatasi di Wuhan, Provinsi Hubei, China pada hari Kamis (4/2/2021). Tim WHO sedang menyelidiki asal-usul pandemi virus corona di provinsi tersebut. (Foto: AP/Ng Han Guan)

WUHAN, SATUHARAPAN.COM-Penyelidik Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) yang mencari petunjuk tentang asal-usul virus corona di kota Wuhan, China mengatakan bahwa pihak China telah bekerja sama tingkat tinggi, tetapi memperingatkan agar tidak mengharapkan hasil langsung dari kunjungan tersebut.

“Saya terus mengatakan bahwa kita harus realistis, misi singkat seperti ini tidak akan memiliki semua jawaban, tetapi membantu meningkatkan pemahaman tentang  virus origin Wuhan,” kata Hung Nguyen-Viet, co-leader dari Animal and Human Health Program of the International Livestock Research Institute in Nairobi, Kenya, dalam tweet hari Kamis (4/2).

Dalam tweet sebelumnya, ahli zoologi dan anggota tim, Peter Daszak, memuji pertemuan hari Rabu dengan staf di Institut Virologi Wuhan WIV), termasuk dengan Wakil Direktur Shi Zhengli, seorang ahli virologi yang bekerja dengan Daszak untuk melacak asal-usul SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) yang berasal dari China dan menyebabkan wabah tahun 2003.

“Pertemuan yang sangat penting hari ini dengan staf di WIV termasuk Dr. Shi Zhengli. Jujur, diskusi terbuka. Pertanyaan kunci diajukan dan dijawab,” kata tweet Daszak. Tim tetap di hotel mereka dan tampaknya tidak ada kunjungan lapangan yang dijadwalkan untuk hari Kamis.

Sebelumnya, Daszak men-tweet gambar media di luar institut, mengatakan: “Berterima kasih kepada pers atas kesabaran dan minat mereka untuk menyebarkan berita ini ke dunia. Pekerjaan terus berlanjut dan kami berharap dapat membicarakan hasil secepat mungkin.”

Institut Virologi Wuhan telah mengumpulkan sampel virus yang ekstensif, yang mengarah pada tuduhan yang tidak terbukti bahwa itu mungkin menyebabkan wabah asli dengan membocorkan virus ke komunitas sekitarnya. China membantah keras kemungkinan itu dan telah mempromosikan teori yang tidak terbukti bahwa virus itu mungkin berasal dari tempat lain.

Bersama dengan institut tersebut, tim WHO yang terdiri dari para ahli dari 10 negara telah mengunjungi rumah sakit, institut penelitian, pasar tradisional yang terkait dengan wabah dan situs lain.

Penjelasan China

Anggota tim telah bertemu dengan peneliti dan manajemen institut, para ahli, pedagang, penduduk dan perwakilan media, kata juru bicara Komisi Kesehatan Nasional China, Mi Feng, kepada wartawan pada briefing hari Kamis.

Mungkin membutuhkan waktu bertahun-tahun dan banyak penyelidikan di banyak bagian dunia untuk memastikan asal-usul virus, karena penelitian yang melelahkan, termasuk pengambilan sampel hewan, analisis genetik, dan studi epidemiologi yang diperlukan untuk mengetahui reservoir hewan suatu wabah. Salah satu kemungkinannya adalah pemburu satwa liar mungkin telah menularkan virus kepada pedagang yang membawanya ke Wuhan, tetapi itu belum terbukti.

Kelompok pertama COVID-19 terdeteksi di Wuhan pada akhir 2019, mendorong pemerintah untuk menempatkan kota berpenduduk 11 juta itu di bawah penguncian yang ketat selama 76 hari. China sejak itu melaporkan lebih dari 89.000 kasus dan 4.600 kematian, dengan kasus-kasus baru sebagian besar terkonsentrasi di timur laut, serta pembatasan perjalanan diberlakukan untuk menahan wabah.

Kasus-kasus baru penularan lokal turun menjadi hanya 17 pada hari Kamis karena China mengindahkan seruan pemerintah untuk melewatkan kunjungan keluarga dan tetap tinggal selama liburan Tahun Baru Imlek akhir bulan ini.

China juga telah mendorong rencana untuk memvaksinasi 50 juta orang untuk COVID-19 pada pertengahan bulan ini. Hingga hari Rabu, lebih dari 31 juta dosis telah diberikan, kata Mi kepada wartawan. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home