Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 14:42 WIB | Kamis, 07 April 2022

Ukraina: Pasukan Rusia Mundur, Meninggalkan Ranjau

Presiden Ukraina memperingatkan rakyat adanya bahaya ranjau yang ditinggalkan pasukan Rusia, bahkan di rumah dan di mayat.
Ukraina: Pasukan Rusia Mundur, Meninggalkan Ranjau
Seorang relawan Palang Merah Ukraina membantu seorang perempuan tua yang tiba dari Mariupol di sebuah pusat pengungsi di Zaporizhia, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. (Foto: AP/Felipe Dana)
Ukraina: Pasukan Rusia Mundur, Meninggalkan Ranjau
Mariya Ol'hovs'ka, 33 tahun, berduka atas kematian ayahnya Valerii Ol'hovs'kyi, 72 tahun, terbunuh oleh rudal Rusia pada 30 Maret di dekat rumahnya, di pinggiran Kiev, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. Maria dan keluarganya menguburkan ayahnya di taman rumah mereka karena mereka tidak dapat menguburkannya di pemakaman desa karena pertempuran antara tentara Ukraina dan Rusia. (Foto: AP/Rodrigo Abd)
Ukraina: Pasukan Rusia Mundur, Meninggalkan Ranjau
Sasha, 50 tahun, menunggu anjingnya Druzhok sebelum melintasi jembatan yang dihancurkan tentara Rusia saat mundur dari desa-desa di pinggiran Kiev, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. (Foto: AP/Rodrigo Abd)
Ukraina: Pasukan Rusia Mundur, Meninggalkan Ranjau
Tentara Ukraina ambil bagian dalam penyisiran militer untuk mencari kemungkinan sisa-sisa pasukan Rusia setelah penarikan mereka dari desa-desa di pinggiran Kiev, Ukraina, Jumat, 1 April 2022. (Foto: AP/Rodrigo Abd)

KIEV, SATUHARAPAN.COM-Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, memperingatkan rakyatnya hari Sabtu (2/4) pagi bahwa mundurnya pasukan Rusia menciptakan "bencana total" di luar ibu kota karena mereka meninggalkan ranjau di "seluruh wilayah," termasuk di sekitar rumah dan di mayat.

Dia mengeluarkan peringatan itu ketika krisis kemanusiaan di kota Mariupol yang dikelilingi semakin dalam, dengan pasukan Rusia memblokir operasi evakuasi pada hari kedua berturut-turut. Sementara itu, Kremlin menuduh Ukraina melancarkan serangan helikopter ke depot bahan bakar di tanah Rusia.

Ukraina membantah bertanggung jawab atas ledakan berapi-api itu, tetapi jika klaim Moskow dikonfirmasi, itu akan menjadi serangan perang pertama yang diketahui di mana pesawat Ukraina menembus wilayah udara Rusia.

“Tentu saja, ini bukan sesuatu yang dapat dianggap menciptakan kondisi yang nyaman untuk kelanjutan pembicaraan,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov, lima pekan setelah Moskow mulai mengirim lebih dari 150.000 tentaranya sendiri melintasi perbatasan Ukraina.

Rusia terus menarik beberapa pasukan daratnya dari daerah sekitar Kiev setelah mengatakan awal pekan ini akan mengurangi aktivitas militer di dekat ibu kota Ukraina dan kota utara Chernihiv.

“Mereka menaruh ranjau di seluruh wilayah. Mereka menaruh ranjaurumah, bahkan di mayat orang yang terbunuh,” kata Zelenskyy dalam video pidato malamnya kepada bangsa. "Ada banyak kabel trip, banyak bahaya lainnya."

Militer Ukraina mengatakan telah merebut kembali 29 pemukiman di wilayah Kiev dan Chernihiv. Namun, Ukraina dan sekutunya memperingatkan bahwa Kremlin tidak mengurangi eskalasi untuk mempromosikan kepercayaan di meja perundingan, seperti yang diklaimnya, tetapi malah memasok dan memindahkan pasukannya ke timur negara itu.

Gerakan-gerakan itu tampaknya merupakan persiapan untuk serangan intensif di wilayah Donbas yang sebagian besar berbahasa Rusia di timur negara itu, yang mencakup Mariupol.

Persiapan Pertahanan

Zelenskyy memperingatkan pertempuran sulit di front saat Rusia mengerahkan pasukan. “Kami sedang mempersiapkan pertahanan yang lebih aktif lagi,” katanya.

Dia tidak mengatakan apa-apa tentang putaran terakhir pembicaraan, yang berlangsung hari Jumat (1/4)  melalui video. Pada putaran pembicaraan awal pekan ini, Ukraina mengatakan akan bersedia untuk meninggalkan tawaran untuk bergabung dengan NATO dan menyatakan dirinya netral, tuntutan utama Moskow, dengan imbalan jaminan keamanan dari beberapa negara lain.

Invasi tersebut telah menewaskan ribuan orang dan mengusir lebih dari empat juta pengungsi dari Ukraina.

Mariupol, kota pelabuhan selatan yang hancur dan terkepung, telah menyaksikan beberapa penderitaan terburuk dari perang. Pendudukannya akan menjadi hadiah utama bagi Presiden Rusia, Vladimir Putin, memberikan negaranya jembatan darat yang tak terputus ke Krimea, yang disita dari Ukraina pada tahun 2014.

Pada hari Jumat, Komite Palang Merah Internasional mengatakan tidak dapat melakukan operasi untuk membawa warga sipil keluar dari Mariupol dengan bus. Otoritas kota mengatakan Rusia memblokir akses ke kota.

“Kami tidak melihat keinginan nyata dari pihak Rusia dan satelit mereka untuk memberikan kesempatan bagi penduduk Mariupol untuk mengungsi ke wilayah yang dikuasai Ukraina,” kata Petro Andryushchenko, penasihat wali kota Mariupol, menulis di aplikasi pesan Telegram.

Dia mengatakan pasukan Rusia “dengan tegas tidak mengizinkan kargo kemanusiaan, bahkan dalam jumlah kecil, ke kota.”

Sekitar 100.000 orang diyakini tetap tinggal di kota, turun dari 430.000 sebelum perang. Pengeboman Rusia dan pertempuran jalanan selama berminggu-minggu telah menyebabkan kekurangan air, makanan, bahan bakar, dan obat-obatan yang parah.

"Kami kehabisan kata sifat untuk menggambarkan kengerian yang dialami penduduk di Mariupol," kata juru bicara Palang Merah, Ewan Watson.

Pada hari Kamis, pasukan Rusia memblokir konvoi 45 bus yang berusaha mengevakuasi orang-orang dari Mariupol dan menyita 14 ton makanan dan pasokan medis menuju kota, kata pihak berwenang Ukraina.

 Zelenskyy mengatakan lebih dari 3.000 orang dapat meninggalkan Mariupol pada hari Jumat. Dia mengatakan dia membahas bencana kemanusiaan dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron melalui telepon dan dengan presiden Parlemen Eropa, Roberta Metsola, selama kunjungannya ke Kyiv.

"Eropa tidak berhak untuk diam tentang apa yang terjadi di Mariupol kami," kata Zelenskyy. “Seluruh dunia harus menanggapi bencana kemanusiaan ini.”

Di tempat lain, setidaknya tiga rudal balistik Rusia ditembakkan pada Jumat malam di wilayah Odesa di Laut Hitam, kata pemimpin regional Maksim Marchenko. Militer Ukraina mengatakan rudal Iskander tidak mengenai infrastruktur penting yang mereka targetkan. Odesa adalah pelabuhan terbesar di Ukraina dan markas angkatan lautnya.

Di pinggiran Kiev, di mana pasukan Rusia telah ditarik, mobil-mobil yang rusak berjajar di jalan-jalan Irpin, daerah pinggiran kota yang populer dengan keluarga muda, sekarang menjadi reruntuhan. Pekerja darurat membawa orang tua dengan tandu melewati jembatan yang rusak ke tempat yang aman.

Tiga salib kayu di sebelah bangunan tempat tinggal yang rusak akibat penembakan menandai kuburan seorang ibu dan anak dan seorang pria tak dikenal. Seorang warga yang hanya menyebut namanya sebagai Lila mengatakan dia membantu mengubur mereka dengan tergesa-gesa pada 5 Maret, tepat sebelum pasukan Rusia masuk. "Mereka diserang dengan artileri dan mereka dibakar hidup-hidup," katanya.

Seorang warga Irpin yang menyebut namanya hanya sebagai Andriy mengatakan Rusia mengemasi peralatan mereka dan pergi pada hari Selasa. Keesokan harinya, mereka menembaki kota selama hampir satu jam sebelum tentara Ukraina merebutnya kembali. “Saya rasa ini belum selesai,” kata Andriy. “Mereka akan kembali.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home