Loading...
RELIGI
Penulis: Sabar Subekti 08:01 WIB | Sabtu, 02 Januari 2021

WCC Kecam Serangan di Bandara Aden, Yaman

Orang-orang berlarian setelah ledakan di bandar udara Aden, Yaman pada hari Rabu (30/12). (Foto: Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Dewan Gereja-gereja Dunia (WCC) mengecam ledakan di bandar udara Aden, Yaman, dan berdoa untuk warga akibat gempa bumi di Kroasia, tanah longsor Norwegia, menurut penjalesan di media WCC.

Ketika tahun-tahun berganti, sekretaris jenderal sementara WCC, Pdt. Ioan Sauca pada hari Kamis (31/12) menyatakan mengecam serangan keji di Yaman yang menimpa warga sipil. Sauca juga menyampaikan solidaritas dan doa bersama gereja dan responden yang terus membantu ratusan orang yang terluka dan trauma akibat gempa bumi di Kroasia dan korban tanah longsor di Norwegia.

Tiga staf Komite Palang Merah Internasional termasuk di antara mereka yang tewas dalam ledakan di bandar udara Aden di Yaman pada Rabu (30/12) di mana setidaknya 26 orang tewas, dan lebih dari 50 orang terluka.

"Kami berdoa untuk semua orang yang kehilangan nyawa di Aden dalam serangan menyedihkan yang mengorbankan warga sipil, termasuk pekerja kemanusiaan, pada saat kritis dalam proses perdamaian untuk Yaman.”

"Kami mengecam tindakan kekerasan yang tidak masuk akal ini. Mari kita perkuat resolusi kita untuk mengejar perdamaian dan keadilan bagi semua, dan menemukan rencana mengakhiri salah satu krisis kemanusiaan terburuk di dunia di Yaman," kata Sauca.

Berbagai laporan media mengatakan ledakan keras dan tembakan terdengar di bandara Aden, diikuti oleh awan asap dan debu tak lama setelah pesawat dari Arab Saudi mendarat, membawa anggota pemerintahan baru negara itu.

Bencana di Kroasia dan Norwegia

Di Kroasia, bencana alam melanda negara itu pada Selasa (29/12) ketika sedikitnya tujuh orang diketahui tewas dalam gempa berkekuatan 6,4 yang melanda bagian tengah negara itu, tiga kilometer dari Petrinja.

Sauca menyatakan keprihatinan tentang orang-orang di daerah yang terkena gempa yang sudah menderita tekanan mental setelah gempa bumi 5,4 yang kuat melanda ibu kota Zagreb pada Maret tahun ini.

"Selama masa kritis pandemi COVID-19 ini, kami berdoa bagi mereka yang menderita kehilangan keluarga agar mereka yang terpaksa berlindung akan menang dan dapat dengan aman kembali ke kehidupan normal mereka segera bersama orang yang mereka cintai," katanya.

Di Norwegia, pada 30 Desember, tanah longsor besar-besaran menghancurkan rumah-rumah di sebuah desa di Norwegia tidak jauh dari ibukota Oslo, yang menyebabkan sedikitnya sepuluh orang tidak ditemukan dan sepuluh terluka. Ini satu kritis, kata polisi dan media lokal.

Tanah longsor melanda daerah pemukiman di Gjerdrum, sekitar 30 kilometer utara ibu kota Oslo. Polisi mengatakan lebih dari 1.000 orang telah dievakuasi dari daerah tersebut.

"Semakin hari ini, ciptaan kami mengalami pergolakan yang menyebabkan rasa sakit dan penderitaan bagi umat manusia yang dilanda kekuatan alam yang merusak. Kami berdoa bagi mereka yang hilang dan kerabat mereka dan meminta Tuhan untuk menghibur mereka," kata Sauca.

“Sebagai komunitas global, kami berdoa dan berdiri dalam solidaritas dengan mereka yang menghadapi dampak bencana di Yaman, di Kroasia, di Norwegia, dan di tempat lain,” kata Sauca. “Kami berdoa untuk responden yang membantu di tempat kejadian, kami berdoa untuk petugas medis, dan kami berdoa untuk keluarga yang berduka.” 

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home