Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:31 WIB | Rabu, 14 Juli 2021

Apa Beda Vaksin mRNA dan Vektor Adenovirus untuk COVID-19?

Seorang peneliti bekerja di dalam laboratorium Universitas Chulalongkorn selama pengembangan kandidat vaksin tipe mRNA untuk penyakit virus corona (COVID-19) di Bangkok, Thailand, 25 Mei 2020. (Foto: dok. Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Ketika COVID-19 menyerang tubuh kita, virus mencoba mengatasi sistem kekebalan tubuh. Itu menyerang dan berkembang biak dalam jumlah besar mempersiapkan diri untuk serangan balik yang tak terhindarkan.

Seperti yang telah ditunjukkan oleh pandemi, bagi banyak orang, respons kekebalan mereka gagal memerangi virus corona. Infeksi akhirnya membunuh mereka.

Banyak orang lain jatuh sakit, beberapa serius, dan beberapa mengalami gejala ringan, atau tidak menunjukkan gejala sama sekali saat bertindak sebagai pembawa penyebaran virus.

Hal ini pada akhirnya menempatkan sistem kekebalan yang merupakan garis pertahanan pertama dan terakhir terhadap penyakit menular. Ini menggunakan berbagai alat untuk melawan infeksi, dengan sel darah merah yang membawa oksigen penting ke jaringan dan organ, dan sel darah putih bertindak sebagai perisai utama terhadap infeksi virus, bakteri, jamur dan mikroorganisme lainnya.

Dunia kedokteran dan farmasi telah mengembangkan banyak vaksin yang berguna untuk memerangi penyakit infeksi, seperti Rubela, Ebola, Polio, Cacar.

Dalam memerangi virus, vaksin telah bermanfaat bagi umat manusia selama beberapa generasi. Polio, Rubella dan banyak lainnya diblokir oleh sistem kekebalan tubuh yang berkembang dengan didorong oleh vaksin itu.

Bagaimana Cara Kerja Vaksin?

Menurut aliansi vaksin global, GAVI, semua vaksin bekerja dengan memaparkan ke tubuh pada molekul dari patogen target untuk memicu respons imun.

Ketika vaksin dimasukkan ke dalam tubuh, mereka menawarkan perlindungan dengan memberikan tubuh kita persediaan memori untuk membantunya mengingat bagaimana melawan virus yang sama jika terinfeksi lagi di masa depan.

Biasanya dibutuhkan dua hingga tiga pekan setelah menerima vaksin bagi tubuh untuk mulai memproduksi mekanisme pertahanannya untuk memastikan respons imun yang efektif untuk mempertahankan diri jika terjadi infeksi di masa depan.

Pengetahuan masyarakat tentang vaksin telah meningkat pesat selama berbulan-bulan pandemi. Ini tidak mungkin berubah karena semua orang ingin mengikuti cara terbaik untuk melindungi diri mereka dari COVID-19. Teknologi dan obat-obatan baru kemungkinan akan berada dalam perjuangan dunia yang panjang dan berkelanjutan melawan COVID-19.

Lebih khusus lagi, berbagai jenis vaksin akan terus ditawarkan kepada publik, yang semuanya akan mempertahankan tubuh dari virus dengan cara yang berbeda.

Vaksin paling terkenal yang digunakan terbagi dalam dua kelas: messenger RNA (Ribonucleic Acid) yang dikenal dengan istilah mRNA, dan vaksin vektor Adenovirus. Mereka adalah dasar untuk berbagai produk bernama merek farmasi besar.

Sementara kedua jenis vaksin ini dibuat dari pendekatan ilmiah yang berbeda dan dirancang dengan mekanisme pertahanan yang unik terhadap virus, keduanya terbukti cukup efektif dalam memerangi pandemi ini.

vaksin mRNA adalah yang baru di ruang perlindungan penyakit. Tidak seperti vaksin lain yang menggunakan kuman yang dilemahkan atau tidak aktif untuk melawan virus, vaksin mRNA mengajarkan sel-sel tubuh cara memproduksi protein, atau hanya sepotong protein, untuk memicu respons imun, mendorong produksi antibodi yang melindungi kita dari infeksi, jika virus yang sebenarnya pernah masuk ke tubuh kita.

Jenis vaksin mRNA yang diterima secara luas, dan saat ini tersedia, adalah vaksin yang diproduksi oleh Pfizer dan Moderna. Keuntungan dari kedua vaksin dua dosis ini adalah keduanya sangat efektif, tidak menular, dan tidak mengandung bahan pengawet.

“Messenger RNA hadir dalam sel kita secara alami dan memberikan instruksi untuk membuat protein,” kata Dr. Azeem Abdul Salam Mohamad, Spesialis Penyakit Dalam di Rumah Sakit Internasional Bareen di Dubai dikutip Al Arabiya.

“mRNA dalam vaksin mendidik sel kita tentang cara membuat sepotong protein lonjakan virus COVID. Dengan begitu, ketika virus sebenarnya masuk ke dalam tubuh, tubuh sudah mengembangkan semacam respons imun,” tambahnya.

Vaksin berbasis RNA dirancang dan diproduksi dengan cepat berdasarkan sekuensing genetik dan fragmen mRNA tidak menyebabkan COVID-19, kata Dr. Mohamad. Tingkat cepat di mana vaksin ini diproduksi berkontribusi pada persetujuan cepat mereka di seluruh dunia.

Dalam penelitian yang dilakukan oleh para ilmuwan dari Fakultas Kedokteran Universitas Washington di Amerika Serikat, ditemukan bahwa kedua vaksin mRNA menciptakan reaksi kekebalan yang konstan yang bereaksi terhadap virus dalam tubuh untukmelindungi dirinya dari COVID-19, menurut laporan kantor berita medis online Health.

Penelitian menunjukkan bahwa suntikan booster mungkin tidak diperlukan untuk melindungi dari varian yang ada kecuali strain baru muncul dan lebih kuat daripada dua vaksin berbasis RNA.

WHO sendiri telah menyatakan bahwa manfaat vaksin mRNA COVID-19 lebih besar daripada risiko pada jantung yang tergolong jarang terjadi.

“Ini pertanda baik tentang seberapa tahan lama kekebalan kita dari vaksin ini,” kata Dr. Ali Ellebedy yang berbasis di Universitas Washington di St. Louis kepada New York Times. "Fakta bahwa reaksi berlanjut selama hampir empat bulan setelah vaksinasi, itu pertanda sangat, sangat bagus."

Hasil penelitian menunjukkan bahwa sebagian besar orang yang divaksinasi dengan Pfizer atau Moderna akan terlindungi dalam jangka panjang terhadap varian yang ada. Namun, orang dewasa yang lebih tua atau orang dengan sistem kekebalan yang lebih lemah akan membutuhkan suntikan booster.

Panjang pasti perlindungan yang diberikan oleh vaksin mRNA terhadap virus belum ditentukan. “Kerugiannya adalah mereka hanya memungkinkan fragmen virus dibuat, menghasilkan respons imun protektif yang buruk, dan karenanya beberapa penguat mungkin diperlukan,” kata Dr. Mohamad.

Salah satu kesalahpahaman paling umum yang terkait dengan jenis vaksin ini adalah bahwa hal itu dapat mengubah DNA manusia. Ini telah dibantah oleh banyak penelitian tentang masalah ini, termasuk GAVI.

Vaksin Vektor Adenovirus

Seperti mRNA, vaksin vektor Adenovirus juga menggunakan kode genetik spesifik dari "antigen lonjakan" untuk melindungi tubuh dari COVID-19, tetapi cara penyebarannya berbeda. Sebaliknya, sistem Adenovirus menggunakan virus yang tidak berbahaya sebagai kendaraan untuk membawa lonjakan ke dalam tubuh dan menciptakan respons kekebalan, menurut laporan media berita online Mint.

Baik vaksin AstraZeneca Oxford dan Covishield COVID-19 India menggunakan adenovirus ringan yang menyebabkan flu biasa pada simpanse. Sputnik V Rusia menggunakan adenovirus manusia yang direkayasa untuk mencegah replikasi virus. Begitu adenovirus ini masuk ke dalam tubuh, sel manusia mulai memproduksi antigen untuk akhirnya memerangi virus corona.

Salah satu kelemahan dari jenis vaksin ini, dari sudut pandang produsen, adalah membutuhkan adenovirus hidup untuk ditumbuhkan dalam jumlah besar di laboratorium terlebih dahulu.

Untuk memastikan keamanan maksimal selama proses ini, tindakan pencegahan perlu diambil untuk menghindari menginfeksi orang-orang yang terlibat dalam produksinya.

“Salah satu tantangan dari pendekatan ini adalah bahwa orang-orang sebelumnya mungkin telah terpapar vektor virus dan meningkatkan respons kekebalan terhadapnya, sehingga mengurangi efektivitas vaksin.

“Kekebalan anti-vektor” semacam itu juga membuat pemberian dosis kedua vaksin menjadi sulit, dengan asumsi ini diperlukan, kecuali jika dosis kedua ini diberikan menggunakan vektor virus yang berbeda,” menurut sebuah laporan di situs web GAVI.

Varian Delta

Varian Delta COVID-19, pertama kali diidentifikasi di India, sekarang menjadi bentuk virus yang dominan di beberapa negara, termasuk Inggris dan Amerika Serikat di mana varian ini menyumbang 10 persen dari semua kasus yang didiagnosis, menurut media berita online, Medical News Today.

Data terbaru menunjukkan bahwa vaksin yang tersedia sangat efektif melawan strain Delta dengan mencegah reaksi parah dan mengurangi kebutuhan rawat inap.

Penelitian oleh Public Health England (PHE) membuktikan teori ini, menunjukkan bahwa vaksin mRNA Pfizer-BioNTech (96 persen) dan vaksin vektor Adenovirus Oxford-AstraZeneca sangat efektif mengatasi rawat inap setelah dua dosis, masing-masing menyumbang 96 dan 92 persen kemanjuran.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan mana yang lebih efektif dan seberapa masing-masing akan melindungi terhadap varian masa depan. (Al Arabiya)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home