Loading...
FLORA & FAUNA
Penulis: Sabar Subekti 16:42 WIB | Sabtu, 01 Mei 2021

AS Tawarkan Relawan untuk Berburu Bison di Grand Canyon

AS Tawarkan Relawan untuk Berburu Bison di Grand Canyon
Foto 13 September 2019 menunjukkan kawanan bison di Lingkar Utara Taman Nasional Grand Canyon, Arizona. (Foto: dok. Bryan Maul/Taman Nasional via AP)
AS Tawarkan Relawan untuk Berburu Bison di Grand Canyon
Seorang penjaga taman dan sekelompok pengendara sepeda motor melewati tanda peringatan bison di dalam Taman Nasional Grand Canyon di Arizona utara. (Foto: dok. AP/Susan Montoya Bryan)

ARIZOINA, SATUHARAPAN.COM-National Park Service Amerika Serikat membuka kesempatan langka bagi penembak trampil untuk membantu mengurangi jumlah bison yang berkeliaran di ujung utara Arizona.

Pada hari Senin diungkapkan bahwa calon sukarelawan memiliki waktu 48 jam untuk mengajukan aplikasi untuk membunuh hewan besar di Taman Nasional Grand Canyon pada musim gugur ini. Ribuan orang dari seluruh negeri diharapkan untuk mendaftar. Namun hanya 12 yang akan dipilih melalui sistem lotere dan diberitahukan pada pertengahan Mei.

“Ini adalah pengalaman yang unik dan Anda bisa berjalan jauh sebelum melihatnya, lalu Anda harus mencobanya,” kata Dave Arnold, penduduk dan pemburu Sun City yang memanen bison pada tahun 2002 di South Dakota. “Di situlah kesenangannya berakhir... Ini akan menjadi pekerjaan yang berat jika mereka mendapatkan hewan dengan ukuran yang besar."

Syarat kondisi non fisik tidak perlu diterapkan. Sebagian besar pekerjaan akan dilakukan dengan berjalan kaki di ketinggian 8.000 kaki (2.438 meter) atau lebih tinggi di Lingkar Utara Grand Canyon. Relawan tidak boleh menggunakan transportasi bermotor atau hewan ternak untuk menembak bison yang beratnya bisa mencapai 2.000 pound (907 kilogram).

Setiap sukarelawan dapat memilih kru pendukung dan harus membuktikan kemahiran senjata api.

Kerusakan Situs Arkeologi

Pejabat di Grand Canyon mengatakan bison semakin menginjak-injak sumber daya arkeologi, menciptakan bekas kaki dan kubangan yang dalam di padang rumput, dan kolam yang merusak. Mereka dapat diburu di hutan nasional yang berdekatan, yang mendorong mereka untuk berkeliaran secara eksklusif di dalam Grand Canyon.

“Mereka adalah pendaki yang sangat terampil. Mereka bisa turun di tempat yang tidak bisa dilakukan manusia," kata juru bicara Grand Canyon, Kaitlyn Thomas.

Dinas taman merilis sebuah rencana pada September 2017 yang menyerukan perpaduan antara mengumpulkan hewan di dekat jalan raya yang mengarah ke Lingkar Utara dan merelokasi mereka, dan untuk sukarelawan yang terampil untuk menembak.

Berburu dilarang di dalam taman nasional. Tetapi badan tersebut memiliki kewenangan untuk membunuh hewan yang merusak sumber daya, menggunakan staf taman atau sukarelawan.

Taman nasional lain telah beralih ke penembak sukarela untuk mengurangi jumlah satwa liar, termasuk kambing gunung di Taman Nasional Olimpiade di Washington, dan rusa besar di Taman Nasional Pegunungan Rocky di Colorado dan Taman Nasional Theodore Roosevelt di Dakota Utara.

Antara 300 dan 500 bison berada di Lingkar Utara Grand Canyon. Manajemen taman ingin mengurangi jumlahnya menjadi 200, dan telah membuat kemajuan dengan mengumpulkan dan merelokasi satwa itu.

Pengawas Grand Canyon, Ed Keable, menghidupkan kembali pembicaraan tentang opsi menembak. Sebuah kesepakatan yang dicapai tahun lalu antara pengelola taman dan Departemen Game and Fish Arizona memungkinkan setiap relawan penembak satu bison. Pekerjaan akan dilakukan pada bulan September dan Oktober.

Suku asli Amerika akan memiliki kesempatan terpisah untuk menjadi penembak sukarela, tetapi perjanjian itu belum diselesaikan, kata Thomas.

Kantor margasatwa negara bagian akan memilih dan memeriksa 25 pelamar dan meneruskannya ke layanan taman, yang akan memilih 12 dalam undian. Karyawan dari Department of Game and Fish Arizona dan layanan taman tidak memenuhi syarat.

Tak Perlu Membayar

Tidak seperti berburu, sukarelawan tidak perlu membayar bison yang ditembak yang bisa mencapai US$ 5.400 untuk penduduk non Arizona. Menembak bison di Grand Canyon juga tidak termasuk dalam batas umur bison untuk pemburu.

“Tidak satu pun hal yang harus dipikirkan seseorang ketika mereka ditarik untuk berburu bison biasa melalui Departemen Game and Fish Arizona,” kata Larry Phoenix, supervisor regional untuk departemen tersebut.

Kelompok lingkungan mengatakan cara yang mematikan terhadap satwa liar kurang efisien daripada metode lain. Mereka juga berpendapat bahwa suara tembakan akan mempengaruhi satwa liar lain yang bukan targetnya.

“Ini bukan cara yang tepat untuk melakukan hal ini di mata kami,” kata Alicyn Gitlin dari Sierra Club.

Penembak relawan harus membawa peralatan mereka sendiri dan menggunakan amunisi non timbal untuk menghindari risiko keracunan burung kondor California yang terancam punah yang biasanya memakan bangkai satwa. Layanan taman akan menyediakan penyimpanan dingin untuk sepekan kerja.

Pejabat perlindungan satwa liar mengatakan menembak bison di dalam taman harus menekan hewan tersebut untuk kembali ke Hutan Nasional Kaibab. Bison adalah keturunan dari mereka yang diperkenalkan ke Arizona utara pada awal 1900-an, sebagai bagian dari operasi peternakan untuk mengawinkan mereka dengan sapi dan dimiliki oleh negara bagian.

Arnold, warga Sun City, mengatakan beberapa orang di kelompok olahragawannya mengatakan mereka tertarik untuk melamar upaya sukarela tersebut. Tapi pada usia 78 tahun, dia tidak akan menjadi penantang. "Ini akan sangat menarik bagi sebagian orang," kata Arnold. “Jika saya 20 tahun lebih muda, saya akan segera mengantre.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home