Loading...
SAINS
Penulis: Melki Pangaribuan 14:56 WIB | Rabu, 07 April 2021

Badai Seroja Rusak 5.000 Rumah Warga Sumbar Timur-NTT

Sebuah kendaraan rusak terendam air banjir di Ile Ape, di Pulau Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur, Indonesia, akibat banjir bandang hari Minggu (4/4). (Foto: AP/Ricko Wawo)

KUPANG, SATUHARAPAN.COM - Pemerintah Kabupaten Sumba Timur, Provinsi Nusa Tenggara Timur menyatakan sekurangnya ada 5.000 unit rumah penduduk di daerah ini yang rusak ringan dan berat akibat terjangan angin kencang siklon tropis Seroja pada Minggu (4/4/2021).

"Data sementara sudah 5.000 unit rumah penduduk yang rusak akibat terjangan angin kencang yang melanda daerah ini pada Minggu (4/4) dan Senin (5/4)," kata Bupati Sumba Timur, Khristofel Praing ketika dihubungi ANTARA dari Kupang, Rabu (7/4).

Menurut dia data 5.000 unit rumah penduduk yang rusak itu masih bersifat sementara karena tim dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sumba Timur masih melakukan pendataan di lapangan.

"Rumah yang rusak bisa lebih dari 5.000 unit karena proses pendataan masih berlangsung di semua kecamatan," katanya.

Dia menambahkan kerusakan serupa juga menimpa kantor-kantor pemerintah maupun swasta di daerah ini.

Ia mengatakan terjangan angin kencang akibat badai siklon tropis Seroja memiliki dampak yang luas bagi daerah itu dengan rusaknya ribuan rumah penduduk maupun rusaknya infrastruktur jalan dan jembatan serta Bendungan Kambaniru yang jebol akibat terjangan banjir.

Selain itu, kata dia, ada 22 kecamatan di Kabupaten Sumba Timur yang terdampak bencana badai siklon tropis Seroja.

"Kondisi paling parah terjadi di Kecamatan Kambera. Banyak rumah penduduk rusak akibat terjangan angin kencang dan lahan pertanian tergenang air banjir," katanya.

Kendati dampak bencana alam itu sangat luas namun tidak ada korban jiwa dalam peristiwa itu, demikian Khristofel Praing.

 

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home