Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:04 WIB | Jumat, 15 Mei 2020

Bangladesh: COVID-19 Ditemukan di Kamp Pengungsi Rohingya

Kamp Rohingnya merupakan hunian terpadat di dunia.
Situasi kamp Rohingya di Bangladesh setahun setelah mereka mengungsi dari Mynmar pada Agustus 2018. (Foto: dok. AFP)

DHAKA, SATUHARAPAN.COM-Virus corona telah terdeteksi di salah satu kamp di Bangladesh selatan yang menampung lebih dari satu juta pengungsi Rohingya, kata para pejabat pada hari Kamis (14/5).

Seorang pengungsi etnis Rohingya dan orang lain dinyatakan positif COVID-19, kata seorang pejabat senior Bangladesh dan seorang juru bicara PBB. Itu adalah kasus pertama yang dikonfirmasi di kamp-kamp, ​​yang berpenduduk lebih padat daripada kota-kota paling padat di dunia.

Kelompok-kelompok kemanusiaan telah memperingatkan bahwa infeksi tersebut dapat menghancurkan pemukiman yang padat itu.

"Hari ini mereka telah dibawa ke pusat isolasi setelah mereka dinyatakan positif," kata Mahbub Alam Talukder, Komisaris Repatriasi dan Relief Pengungsi, mengatakan kepada Reuters.

Pasien lain berasal dari "populasi inang", sebuah istilah yang biasanya digunakan untuk merujuk pada penduduk setempat yang tinggal di luar kamp, ​​kata juru bicara PBB itu.

Infeksi virus corona telah meningkat dalam beberapa hari terakhir di Bangladesh, yang telah melaporkan 18.863 kasus COVID-19 dan 283 pasien meninggal.

Pemukiman Terpadat di Dunia

Pekerja bantuan telah memperingatkan kemungkinan bencana kemanusiaan jika ada wabah yang signifikan di kamp-kamp pengungsi di luar Cox's Bazar.

Dr. Shamim Jahan, Direktur Kesehatan Anak-Anak di Bangladesh, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kapasitas perawatan kesehatan di negara itu sudah diliputi oleh virus. "Diperkirakan hanya ada 2.000 ventilator di seluruh Bangladesh, yang melayani penduduk 160 juta orang. Di kamp-kamp pengungsi Rohingya, rumah bagi hampir satu juta orang, tidak ada tempat perawatan intensif saat ini," katanya.

"Sekarang virus telah memasuki pemukiman pengungsi terbesar di dunia di Cox's Bazaar. Kami sedang melihat prospek yang sangat nyata bahwa ribuan orang mungkin meninggal karena COVID-19. Pandemi ini dapat membuat Bangladesh mundur dalam beberapa dekade."

Fasilitas kesehatan kekurangan staf dan ruang, sementara orang-orang di kamp tidak memiliki cukup sabun dan air atau ruang untuk melindungi diri mereka sendiri, kata Manish Agrawal, Direktur di Nasional Bangladesh untuk Komite Penyelamatan Internasional.

"Di sini, orang hidup 40.000 hingga 70.000 orang per kilometer persegi. Itu setidaknya 1,6 kali kepadatan populasi di atas kapal pesiar Diamond Princess, di mana penyakit ini menyebar empat kali lebih cepat daripada di Wuhan pada puncak wabah," katanya. Dia mengacu pada kapal pesiar di Jepang di mana virus itu menyebar cepat awal tahun ini.

"Tanpa upaya untuk meningkatkan akses perawatan kesehatan, memperbaiki sanitasi, mengisolasi kasus-kasus yang dicurigai, penyakit ini akan menghancurkan pengungsi dan penduduk lokal di sini, di mana ada standar hidup yang jauh lebih rendah dan tingkat penyakit yang lebih tinggi yang membuat pengungsi lebih rentan terhadap virus," katanya.

Lebih dari 730.000 orang Rohingya tiba dari Myanmar pada akhir tahun 2017 setelah melarikan diri dari serangan militer. Myanmar menghadapi tuduhan genosida di Pengadilan Internasional di Den Haag atas kekerasan tersebut. Namun pihak militer membantah genosida, dan mengatakan bahwa mereka bertempur secara sah melawan gerilyawan Rohingya yang menyerang lebih dulu. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home