Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 12:50 WIB | Jumat, 16 September 2022

Banjir di Pakistan Karena Purubahan Iklim dan Kerentanan

Studi terbaru menyebutkan banyak faktor, dan sulit mengukur kontribusi faktor perubahan iklim.
Rumah-rumah dikelilingi oleh air banjir di kota Sohbat Pur, sebuah distrik di provinsi Baluchistan barat daya Pakistan, 29 Agustus 2022. Sebuah studi baru mengatakan perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia membuat curah hujan yang memicu banjir Pakistan hingga 50%. Tetapi penulis studi Kamis, 15 September, mengatakan masalah sosial lain yang membuat negara itu rentan dan membahayakan orang mungkin merupakan faktor terbesar dalam bencana kemanusiaan yang sedang berlangsung. (Foto: dok. AP/Zahid Hussain)

SATUHARAPAN.COM-Perubahan iklim kemungkinan memicu curah hujan hingga 50% pada akhir bulan lalu di dua provinsi Pakistan selatan, tetapi pemanasan global bukanlah penyebab terbesar dari bencana banjir di negara itu yang telah menewaskan lebih dari 1.500 orang, sebuah analisis ilmiah baru menemukan.

Kerentanan keseluruhan Pakistan, termasuk orang-orang yang hidup dalam bahaya, adalah faktor utama dalam bencana yang pada satu titik yang menenggelamkan sepertiga negara itu di bawah air, tetapi “perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia juga memainkan peran yang sangat penting di sini,” kata studi tersebut dengan penulis senior Friederike Otto, seorang ilmuwan iklim di Imperial College of London.

Ada banyak bahan untuk krisis kemanusiaan yang masih berlangsung, beberapa meteorologi, beberapa ekonomi, beberapa sosial, beberapa sejarah dan berorientasi pada konstruksi. Tambahkan ke catatan cuaca yang tidak harus mundur jauh dalam waktu.

Dengan komplikasi dan keterbatasan seperti itu, tim ilmuwan internasional yang melihat bencana tersebut tidak dapat mengukur seberapa besar perubahan iklim telah meningkatkan kemungkinan dan frekuensi banjir, kata penulis studi tersebut. Itu dirilis hari Kamis (15/9) tetapi belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Apa yang terjadi “akan menjadi peristiwa curah hujan yang sangat tinggi tanpa perubahan iklim, tetapi menjadi lebih buruk karena perubahan iklim,” kata Otto. “Dan terutama di wilayah yang sangat rentan ini, perubahan kecil sangat berarti.”

Tetapi faktor manusia lain yang membahayakan orang dan tidak cukup untuk mengendalikan air adalah pengaruh yang lebih besar. “Bencana ini adalah hasil dari kerentanan yang dibangun selama bertahun-tahun,” kata anggota tim studi, Ayesha Siddiqi, dari Universitas Cambridge.

Curah hujan bulan Agustus di provinsi Sindh dan Balochistan, bersama-sama hampir seukuran Spanyol, adalah delapan dan hampir tujuh kali jumlah normal, sementara negara secara keseluruhan memiliki tiga setengah kali curah hujan normal, menurut laporan itu. oleh World Weather Attribution, kumpulan sebagian besar ilmuwan sukarelawan dari seluruh dunia yang melakukan studi waktu nyata tentang cuaca ekstrem untuk mencari sidik jari perubahan iklim.

Tim hanya melihat dua provinsi selama lima hari dan melihat peningkatan hingga 50% dalam intensitas curah hujan yang kemungkinan disebabkan oleh perubahan iklim. Mereka juga mengamati seluruh wilayah Indus selama dua bulan dan melihat peningkatan curah hujan hingga 30% di sana.

Para ilmuwan tidak hanya memeriksa catatan hujan masa lalu, yang hanya kembali ke tahun 1961, tetapi mereka menggunakan simulasi komputer untuk membandingkan apa yang terjadi bulan lalu dengan apa yang akan terjadi di dunia tanpa gas yang memerangkap panas dari pembakaran batu bara, minyak dan gas alam, dan perbedaan itulah yang dapat mereka kaitkan dengan perubahan iklim. Ini adalah teknik yang valid secara ilmiah, menurut Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional Amerika Serikat.

Rekan penulis studi Fahad Saeed, seorang ilmuwan iklim di Analisis Iklim dan Pusat Perubahan Iklim dan Pembangunan Berkelanjutan di Islamabad, Pakistan, mengatakan banyak faktor yang membuat musim muson ini jauh lebih basah dari biasanya, termasuk La Nina, pendinginan alami bagian dari Pasifik yang mengubah cuaca di seluruh dunia.

Tetapi faktor-faktor lain memiliki tanda perubahan iklim, kata Saeed. Gelombang panas yang tidak menyenangkan di wilayah tersebut pada awal musim panas, yang terjadi 30 kali lebih mungkin karena perubahan iklim, meningkatkan perbedaan antara suhu daratan dan air. Perbedaan itu menentukan berapa banyak uap air yang mengalir dari laut ke musim hujan dan berarti lebih banyak air yang turun.

Dan perubahan iklim tampaknya sedikit mengubah aliran jet, jalur badai dan di mana tekanan rendah berada, membawa lebih banyak curah hujan untuk provinsi selatan daripada yang biasanya mereka dapatkan, kata Saeed.

“Pakistan belum berkontribusi banyak dalam hal menyebabkan perubahan iklim global, tetapi tentu saja harus menghadapi sejumlah besar konsekuensi perubahan iklim,” kata dekan lingkungan Universitas Michigan, Jonathan Overpeck, yang bukan bagian dari penelitian ini.

Overpeck dan tiga ilmuwan iklim luar lainnya mengatakan penelitian ini masuk akal dan bernuansa tepat untuk memasukkan semua faktor risiko.

Nuansa membantu "menghindari interpretasi yang berlebihan," kata ilmuwan iklim Universitas Stanford, Chris Field. “Tetapi kami juga ingin menghindari melewatkan pesan utama: perubahan iklim yang disebabkan manusia meningkatkan risiko peristiwa ekstrem di seluruh dunia, termasuk banjir Pakistan 2022 yang menghancurkan.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home