Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 04:54 WIB | Kamis, 05 November 2020

Biden Ungguli Trump, Masih Berjuang di Enam Negara Bagian

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump (Kiri) dan calon Presiden dari Partai Demokrat dan mantan Wakil Presiden AS, Joe Biden. (Foto: dok. AFP)

WASHINGTON DC, SATUHARAPAN.COM-Calon presiden Amerika Serikat dari Partai Demokrat, Joe Biden, pada hari Rabu (4/11) memimpin setelah memenangkan Wisconsin dengan meningkatkan peroleha  suara Electoral College menjadi 248, dibandingkan dengan yang dieroleh calon dari Partai Republik, Donald Trump, dengan 214 suara, menurut penghitungan AP.

Ada 538 suara elektoral yang dibagikan pada seluruh 50 negara bagian dan District of Columbia. Seorang kandidat harus mendapatkan 270 suara elektoral di Electoral College negara bagian untuk memenangkan Gedung Putih.

Biden juga berada di depan Trump dalam pemilihan umum nasional, dengan sekitar 2,79 juta suara lebih.

Trump memenangkan pemilu 2016 atas calon dari Demokrat, Hillary Clinton, setelah memenangkan negara bagian yang menjadi medan pertempuran penting meskipun ia memperoleh sekitar tiga juta lebih banyak suara secara nasional.

Enam negara bagian masih tersisa dan pertarungan pemilihan presiden, yaitu Georgia, Michigan, Nevada, North Carolina, Pennsylvania, dan Alaska, dengan puluhan ribu surat suara yang belum dihitung, karena banyak dari mereka telah memberikan suara di tengah wabah virus corona di negara itu.

Berikut adalah jalan Biden dan Trump menuju kemenangan:

Donald Trump

Jalan Trump yang paling mungkin menuju kemenangan melewati Pennsylvania, negara bagian yang memberinya kemenangan pada tahun 2016. Jika dia menang di sana, dia harus memenangkan tiga dari negara bagian lian yang merupakan medan pertempuran lainnya untuk mengamankan 270 suara elektoral. Jika dia tidak memenangkan Pennsylvania, dia harus menyapu bersih kemenangan di lima negara bagian yang tersisa.

Trump memimpin pemungutan suara di Pennsylvania sekitar 55 persen hingga 43 persen dengan sekitar 75 persen suara kemungkinan dihitung.

Kota-kota terbesar di negara bagian itu, Philadelphia dan Pittsburgh, sejauh ini hanya melaporkan sebagian kecil dari hasil pemilu mereka, dan hasil tersebut biasanya menguntungkan Demokrat.

Di luar itu, banyak surat suara yang masih harus dihitung diajukan melalui surat, dan negara mengatakan lebih banyak dari Partai Demokrat daripada Partai Republik yang memberikan surat suara tahun ini.

Pennsylvania menghadapi satu masalah lain: pengadilan negara bagiannya telah memerintahkan para pejabat untuk menghitung surat suara yang tidak hadir yang diberikan pada hari Selasa (3/11) selama surat tersebut tiba melalui pos pada hari Jumat (6/11). Pihak Trump telah mengkritik Mahkamah Agung AS karena mengizinkan perubahan itu, dan kasus tersebut dapat kembali ke pengadilan setelah pemilihan.

Joe Biden

Jalan Biden yang paling mungkin menuju kemenangan melewati Nevada dan Wisconsin, dua negara bagian di mana dia memegang keunggulan tipis pada Rabu (4/11) pagi saat para pejabat bekerja untuk menghitung suara akhir. Jika Biden memenangkan negara bagian itu, kemenangan di Georgia, Michigan atau Pennsylvania akan memberinya cukup untuk menang.

Trump memimpin sekitar 51-47 persen di Michigan, tetapi banyak dari suara yang tersisa yang akan dihitung masih ada ada surat suara dari Detroit dan pinggirannya, di mana Partai Demokrat secara historis mendapat keuntungan elektoral.

Para pejabat di Nevada, di mana Biden memiliki keunggulan tipis 49,3-48,7 persen dengan 86 persen suara yang diharapkan dihitung, mengatakan mereka tidak akan melanjutkan penghitungan suara sampai Kamis (5/11) pagi waktu setempat. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home