Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:53 WIB | Selasa, 04 Agustus 2020

China Tuduh Amerika Pantau dan Lecehkan Mahasiswa dan Peneliti

Juru bicara Kemenlu China, Wang Wenbin. (Foto: dok. AP)

BEIJING, SATUHARAPAN.COM-China menuduh Amerika Serikat "memantau, melecehkan dan dengan sengaja menahan" mahasiswa dan peneliti China di AS.

Komentar juru bicara kementerian luar negeri, Wang Wenbin, dilontarkan setelah penolakan permintaan jaminan untuk seorang peneliti di universitas di California yang dituduh berbohong tentang hubungannya dengan militer China dan Partai Komunis untuk mendapatkan akses ke AS.

Wang mengatakan China tidak berniat membantu Juan Tang yang melarikan diri dari negara itu, tetapi sebaliknya tidak mengomentari langsung tuduhan terhadap dirinya. Namun, dia mengatakan China mendesak AS untuk "menangani kasus ini secara adil sesuai dengan hukum dan memastikan keselamatan dan hak serta kepentingan yang sah" untuk Tang.

"Untuk beberapa waktu, AS, dengan prasangka ideologis, terus memantau, melecehkan dan dengan sengaja menahan mahasiswa dan peneliti China, dan membuat dugaan kesalahan terhadap para peneliti China," kata Wang.

"Tindakan AS telah secara serius melanggar hak dan kepentingan sah warga negara China dan sangat mengganggu pertukaran budaya dan personil normal antara China dan AS, yang sama dengan penganiayaan politik langsung," katanya.

Terkait Militer China dan Partai Komunis

Dalam menolak jaminan, Hakim AS, Deborah Barnes, mengatakan Tang, 37 tahun, akan memiliki alasan untuk meninggalkan negara itu jika dibebaskan. Tang telah ditahan tanpa jaminan sejak 23 Juli ketika dia ditangkap setelah dia meninggalkan Konsulat China di San Francisco untuk perawatan medis bagi penyakit asma-nya.

Tang, yang memiliki gelar doktor dalam biologi seluler, memasuki Amerika Serikat pada 27 Desember 2019, untuk bekerja di University of California, Davis, sebagai peneliti tamu di Departemen Onkologi Radiasi.

Alexandra Negin, asisten pembela publik federal, mengatakan dalam pengajuannya meminta pengadilan untuk pembebasannya dengan jaminan. Laboratorium ditutup karena pandemi virus corona dan Tang telah bersiap untuk kembali ke Cina, kata Negin.

Tang dan tiga ilmuwan lain yang tinggal di AS menghadapi tuduhan berbohong tentang status mereka sebagai anggota Tentara Pembebasan Rakyat China atau PLA. Semuanya dituduh melakukan penipuan visa, kata Departemen Kehakiman.

Tang adalah yang terakhir dari empat yang ditangkap setelah Departemen Kehakiman menuduh Konsulat China di San Francisco menyembunyikan buron yang diketahui.

Negin mengatakan Tang pergi ke konsulat untuk mencari bantuan dan tetap di sana setelah agen FBI menginterogasinya di apartemennya di Davis pada 20 Juni dan mengeksekusi surat perintah penggeledahan, mengambil paspor dan visanya.

Agen menemukan foto-foto Tang dalam seragam kader sipil PLA dan juga meninjau artikel-artikel dari China yang mengidentifikasi afiliasi militernya. Negin berpendapat bahwa bukti terhadap Tang didasarkan pada foto-foto lama sejak ia masih mahasiswa di sekolah kedokteran yang dikelola oleh militer, dan dokumen-dokumen yang diterjemahkan pada aplikasi. (AP)

Editor : Sabar Subekti

Kampus Maranatha
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home