Loading...
BUDAYA
Penulis: Sabar Subekti 10:16 WIB | Rabu, 13 Oktober 2021

Hillary Clinton Terbitkan Novel “State of Terror”

Sampul “State of Terror”, Hillary Clinton dan Louise Penny. (Foto ilustrasi: Ist)

NEW YORK, SATUHARAPAN.COM-Ketika pasukan Amerika Serikat meninggalkan Afghanistan musim panas ini dan Taliban mengambil alih kendali, Hillary Rodham Clinton menanggapi tidak hanya sebagai mantan menteri luar negeri, tetapi dalam kapasitas yang tidak pernah dia bayangkan sendiri, sebagai seorang novelis denga meluncurkan karya fiksi pertamanya, mengantisipasi kejadian saat ini.

"State of Terror," selesai beberapa bulan lalu dan keluar pekan ini, adalah nover dalam genre film thriller yang ditulis bersama oleh Clinton dan temannya Louise Penny, novelis kriminal terlaris.

Pemeran utama, Ellen Adams, adalah seorang menteri luar negeri baru dengan latar belakang yang akrab bagi para pengamat Clinton, adalah pilihan mengejutkan untuk pemerintahan yang akan datang yang dipimpin oleh mantan saingan politiknya, seperti yang dilakukan Barack Obama ketika dia membawa Clinton setelah pemilihan tahun 2008.

Menteri Adams akan segera terjebak dalam apa yang disebut Clinton sebagai salah satu skenario mimpi buruknya saat berada di Washington, plot teroris internasional yang melibatkan senjata nuklir. Masalah sebagian berasal dari Afghanistan, di mana pemerintahan Presiden seperti Trump sebelumnya, Eric Dunn, telah membuat kesepakatan (seperti yang dilakukan Trump) yang menurut Adams efektif mengembalikan negara itu kepada Taliban dan meningkatkan risiko aktivitas teroris.

“Kami melakukan garis besar setahun atau lebih sebelum pemilihan (2020). Kami tidak tahu siapa yang akan menang. Kami tidak tahu apa yang akan terjadi," jelas Clinton selama wawancara bersama baru-baru ini dengan Penny di kantor Simon & Schuster di tengah kota Manhattan. “Siapa pun yang akan menang, Trump, atau saya berharap, Biden, akan menghadapi fait accompli.”

Novel setebal hampir 500 halaman ini menggabungkan detail lain yang selaras dengan berita terkini, misalnya, seorang ketua Kepala Staf Gabungan, yang, seperti Jenderal Mark Milley di bawah Trump, menantang kepemimpinan sipil, bersama dengan penjelajahan persahabatan; untuk penyelidik fiksi terkenal Penny, Armand Gamache; dan, bagi para penulis, kenikmatan menempatkan wanita pada usia tertentu di jantung sebuah thriller politik.

Setiap penulis menyumbangkan kata penutup dalam “State of Terror,” yang mencerminkan persahabatan dan kemitraan profesional mereka. Ternyata mereka sudah lama saling mengagumi. Penny telah mengikuti karir Clinton sejak awal 1990-an, ketika Bill Clinton pertama kali terpilih sebagai presiden, sementara sahabat Clinton, Betsy Johnson Ebeling, mengatakan kepada seorang reporter pada tahun 2016 bahwa dia dan Clinton adalah penggemar novel kriminal dan sedang membaca karya Penny.

Penny bertemu Ebeling tak lama setelah wawancara, dan terkejut mengetahui bahwa seseorang yang begitu dekat dengan Hillary Clinton bukanlah "broker kekuasaan yang mengintimidasi" tetapi seorang wanita yang kecil dan sederhana dengan "senyum paling hangat dan mata yang baik."

Dia mendengar kabar dari Clinton beberapa pekan kemudian. Suami Penny, Michael, telah meninggal karena demensia, dan di antara kartu belasungkawanya adalah salah satu dari Clinton yang mengutip karir medisnya yang sukses dan menawarkan pemikiran tentang kehilangan dan kesedihan.

Buku ini dibentuk oleh gaya naratif Penny dan oleh pengalaman pemerintahan Clinton dan pandangan global, tetapi juga oleh kesedihan yang masih sulit diterima oleh Clinton "untuk sepenuhnya diterima." Ellen Adams sebagian didasarkan pada teman Clinton, mantan Wakil Menteri Luar Negeri, Ellen Tauscher, yang meninggal pada April 2019. Ebeling, inspirasi untuk sahabat Ellen, Betsy Jameson, dalam "State of Terror," meninggal hanya beberapa bulan kemudian. Putri Ellen Adams, Katherine, dinamai untuk putri Tauscher.

Hillary Clinton, yang pengalamannya paling dekat dengan menulis novel adalah drama yang ditulisnya di kelas enam tentang perjalanan ke Eropa, bukan yang pertama di keluarganya yang melakukannya: Bill Clinton telah menyelesaikan dua karya terlaris dengan James Patterson, dan kesuksesan mereka mendorong beberapa pejabat penerbitan untuk bertanya-tanya apakah Hillary dapat mencoba sesuatu yang serupa.

Ide untuk bekerja sama dengan Penny dimulai dari Stephen Rubin, seorang eksekutif industri lama yang sejak Maret 2020 telah menjadi penerbit konsultan di Simon & Schuster.

Dalam email baru-baru ini kepada AP, dia mencatat bahwa CEO Simon & Schuster Jonathan Karp, sedang mencari ide untuk sebuah buku baru karya Hillary Clinton, yang telah bersama penerbit selama lebih dari 20 tahun dan menulis memoar terlaris termasuk "Living History." Penerbit Penny adalah St. Martin's Press, cetakan Macmillan, tempat Rubin pernah bekerja.

Fiksi memungkinkan Clinton dan Penny untuk mempertimbangkan dunia di ambang bencana, tetapi juga bekerja dalam detail yang lebih pribadi dan ringan. Satu bagian adalah deskripsi pada tahun 1992 tentang penggunaan ganja di perguruan tinggi.

Clinton mengatakan Presiden Dunn yang "didorong ego dan kurang informasi" (seperti yang dijelaskan dalam buku ini) adalah dan bukan Trump, dan berpendapat bahwa permusuhan antara Ross dan presiden yang dia layani, Douglas Williams, bukanlah cerminan zamannya dengan Obama.

"Itu bukan pengalaman saya, tetapi fakta bahwa saya adalah pilihan yang mengejutkan, saya sangat sadar, membuat orang berspekulasi tentang itu sebagai pengalaman yang akan saya miliki," kata Clinton.

Fiksi memungkinkan apa yang disebut politisi sebagai "penyangkalan yang masuk akal," dan itu meluas hingga apakah Clinton dan Penny dapat bekerja sama lagi. Akhir novel tampil dengan kuat, tetapi Clinton menjawab seperti yang mungkin dia lakukan bertahun-tahun yang lalu ketika ditanya apakah dia mencalonkan diri sebagai presiden. "Itu untuk hari lain," katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home