Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 12:22 WIB | Selasa, 15 Juni 2021

Hong Kong Prihatin dengan Pembangkit Nuklir di China Daratan

Foto bertanggal 17 Oktober 2013 menunjukkan Menteri Keuangan Inggris, George Osborne, kiri, mengobrol dengan Manajer Umum Taishan Nuclear Power Joint Venture Co. Ltd. Guo Liming, saat dia memeriksa reaktor nuklir yang sedang dibangun di fasilitas nuklir pembangkit listrik di Taishan, Provinsi Guangdong, China. Operator bersama Prancis dari pembangkit nuklir China di dekat Hong Kong mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya sedang menangani "masalah kinerja" tetapi saat ini beroperasi dalam batas keamanan, menyusul laporan potensi kebocoran radioaktif. (Foto: dok. AP/Bobby Yip)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Pemimpin Hong Kong mengatakan bahwa pemerintahnya "sangat prihatin" tentang situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir terdekat di China daratan, hari Selasa (15/6) menyusul laporan media bahwa pembangkit itu mungkin mengalami kebocoran.

Namun, data dari Observatorium Hong Kong dan departemen lain menunjukkan bahwa pada Senin (14/6) malam tingkat radiasi di kota itu normal, kata pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, pada konferensi pers yang dijadwalkan secara rutin.

Data dari observatorium menunjukkan bahwa hal itu masih terjadi pada hari Selasa.

Komentar Lam muncul sehari setelah operator gabungan dari Prancis dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Taishan di kota Guangdong mengatakan sedang berurusan dengan "masalah kinerja" di pembangkit, dan itu beroperasi dalam parameter keselamatan. Pernyataan perusahaan tersebut menyusul laporan media bahwa pabrik tersebut mungkin mengalami kebocoran.

Pabrik tersebut berjarak sekitar 135 kilometer (85 mil) dari Hong Kong, yang berarti potensi kebocoran dapat berdampak pada pusat keuangan tersebut. “Sehubungan dengan laporan media asing tentang pembangkit nuklir di Taishan, Guangzhou, pemerintah Hong Kong sangat prihatin,” kata Lam.

Dia mengatakan kota memiliki sistem untuk memantau tingkat radiasi dan pemerintah akan menginformasikan kepada publik tentang perkembangan apa pun. Lam juga mengatakan bahwa pemerintahnya akan menghubungi pihak berwenang di Guangdong tentang situasi tersebut.

Pabrik Taishan dimiliki bersama oleh Grup Tenaga Nuklir China Guangdong dan utilitas listrik multinasional Prancis Lectricité de France, pemilik utama Framotome, yang membantu mengoperasikan pabrik.

CNN melaporkan pada hari Senin bahwa Framotome telah menulis surat kepada Departemen Energi Amerika Serikat untuk memperingatkan "ancaman radiologis yang akan segera terjadi" dan menuduh pihak berwenang China menaikkan batas yang dapat diterima untuk radiasi di luar pabrik untuk menghindari keharusan mematikannya.

CNN mengatakan para pejabat AS percaya situasi saat ini di pabrik tidak menghadirkan ancaman keamanan yang parah.

Lectricité de France mengatakan dalam sebuah pernyataan hari Senin bahwa pihaknya telah diberitahu tentang peningkatan konsentrasi "gas langka tertentu" di sirkuit utama reaktor No. 1 di pabrik Taishan.

Utilitas juga meminta agar perusahaan patungan yang menjalankan pabrik mengadakan rapat dewan direksinya sehingga manajemen “menyajikan semua data dan keputusan yang diperlukan.”

Pihak berwenang China di Beijing dan Guangdong tidak segera menanggapi upaya untuk meminta komentar pada hari Senin, hari libur umum di sana.

Kedua reaktor di pabrik Taishan memasuki operasi komersial pada Desember 2018 dan September 2019, kata pemerintah kota setempat di situs webnya. Mereka adalah yang pertama dari jenis baru yang disebut Reaktor Bertekanan Eropa yang beroperasi di dunia. Konstruksinya dimulai lebih awal pada dua EPR lain di Finlandia dan Prancis, tetapi mereka terus menghadapi penundaan yang mahal. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home