Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 11:05 WIB | Sabtu, 12 Juni 2021

Kepala Mossad: Israel di Belakang Serangan Program Nuklir Iran

Yossi Cohen, saat menjabat sebagai direktur badan intelijen Israel Mossad, menghadiri pemakaman seorang rabi yang dibunuh oleh orang-orang Palestina di Yerusalem, 3 Juli 2016. (Foto: dok. AP/Oded Balilty)

DUBAI, SATUHARAPAN.COM-Kepala dinas intelijen Mossad Israel yang akan berakhir jabatannya telah memberikan pengakuan yang menyebutkan negaranya berada di balik serangan baru-baru ini yang menargetkan program nuklir Iran dan seorang ilmuwan militer.

Komentar oleh Yossi Cohen itu, berbicara kepada program investigasi Channel 12 Israel “Uvda” dalam segmen yang ditayangkan hari Kamis (10/6) malam, menyampaikan pembekalan yang luar biasa oleh kepala badan yang biasanya rahasia dalam apa yang tampaknya menjadi hari-hari terakhir pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Ini juga memberikan peringatan yang jelas kepada ilmuwan lain dalam program nuklir Iran bahwa mereka juga bisa menjadi target pembunuhan bahkan ketika diplomat di Wina mencoba untuk menegosiasikan persyaratan untuk mencoba menyelamatkan kesepakatan nuklirnya dengan kekuatan dunia.

“Jika ilmuwan bersedia mengubah karier dan tidak akan menyakiti kita lagi, ya, kadang-kadang kami menawarkan mereka” jalan keluar, kata Cohen.

Di antara serangan besar yang menargetkan Iran, tidak ada yang menyerang lebih dalam dari dua ledakan selama setahun terakhir di fasilitas nuklir Natanz. Di sana, sentrifugal yang memperkaya uranium di ruang bawah tanah dirancang untuk melindungi mereka dari serangan udara.

Pada Juli 2020, sebuah ledakan misterius menghancurkan perakitan sentrifugal canggih Natanz, yang kemudian Iran mentuduh Israel. Kemudian pada bulan April tahun ini, ledakan lain merobek salah satu ruang pengayaan bawah tanahnya.

Membahas Natanz, pewawancara bertanya kepada Cohen ke mana dia akan membawa mereka jika mereka bisa bepergian ke sana, dia berkata "ke ruang bawah tanah" di mana "sentrifugal dulu berputar."

"Sepertinya tidak seperti dulu," tambahnya.

Cohen tidak secara langsung mengklaim serangan itu, tetapi kekhususannya bernada pengakuan terdekat dari tangan Israel dalam serangan itu. Pewawancara, jurnalis Ilana Dayan, juga tampaknya menampilkan deskripsi rinci dalam sulih suara tentang bagaimana Israel menyelundupkan bahan peledak ke ruang bawah tanah Natanz.

"Orang yang bertanggung jawab atas ledakan ini, menjadi jelas, memastikan untuk memasok ke Iran fondasi marmer di mana sentrifugal ditempatkan," kata Dayan. “Ketika mereka memasang fondasi ini di dalam fasilitas Natanz, mereka tidak tahu bahwa itu sudah mencakup sejumlah besar bahan peledak.”

Pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh

Mereka juga membahas pembunuhan pada bulan November atas Mohsen Fakhrizadeh, seorang ilmuwan Iran yang memulai program nuklir militer Teheran beberapa dekade lalu. Badan-badan intelijen AS dan Badan Energi Atom Internasional percaya bahwa Iran mengabaikan upaya terorganisir untuk membuat senjata nuklir pada tahun 2003. Iran telah lama mempertahankan diri dengan menyebut programnya untuk damai.

Sementara Cohen di depan kamera tidak mengklaim pembunuhan itu, Dayan di segmen itu menggambarkan Cohen sebagai "secara pribadi menandatangani seluruh serangan." Dayan juga menggambarkan bagaimana senapan mesin yang dioperasikan dari jarak jauh yang dipasang di sebuah truk pickup membunuh Fakhrizadeh dan kemudian menghancurkan dirinya sendiri.

Cohen menggambarkan upaya Israel untuk mencegah ilmuwan Iran mengambil bagian dalam program tersebut, dan beberapa meninggalkan pekerjaan mereka setelah diperingatkan, bahkan secara tidak langsung, oleh Israel. Ditanya oleh pewawancara apakah para ilmuwan memahami implikasinya jika mereka tidak berhenti, Cohen berkata: "Mereka melihat teman-teman mereka."

Mereka juga berbicara tentang operasi Israel yang menyita dokumen arsip dari program nuklir militer Iran. Dayan mengatakan 20 agen, tidak ada orang Israel, menyita materi dari 32 brankas, kemudian memindai dan mengirimkan sebagian besar dokumen. Cohen menegaskan bahwa Mossad menerima sebagian besar materi sebelum secara fisik dibawa keluar dari Iran.

Mengumumkan Hasil Operasi

Cohen membela keputusan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengumumkan hasil operasi tersebut, bertentangan dengan praktik kerahasiaan lama yang melibatkan kegiatan Mossad.

“Penting bagi kami bahwa dunia akan melihat ini, tetapi hal ini juga harus beresonansi dengan kepemimpinan Iran, untuk memberi tahu mereka, ‘Teman-teman yang terkasih: Satu, Anda telah disusupi. Dua, sampai jumpa. Tiga, era ... kebohongan sudah berakhir,” kata Cohen.

Media di Israel beroperasi di bawah kebijakan puluhan tahun yang mengharuskan jurnalis untuk menghapus cerita yang melibatkan masalah keamanan melalui sensor militer. Pernyataan Cohen tampaknya membersihkan sensor yang menunjukkan Israel ingin mengeluarkan peringatan baru kepada Iran di tengah negosiasi nuklir Wina.

Iran telah berulang kali mengeluh tentang serangan Israel, dengan duta besar Iran untuk IAEA Kazem Gharibabadi memperingatkan baru-baru ini pada hari Kamis bahwa insiden itu “tidak hanya akan ditanggapi dengan tegas, tetapi juga tentu saja tidak memberikan pilihan bagi Iran untuk mempertimbangkan kembali langkah-langkah transparansi dan kebijakan kerjasamanya.”

Misi Iran untuk PBB belum menanggapi permintaan komentar atas komentar Cohen, yang digantikan oleh mantan agen David Barnea. Cohen dalam wawancara mengakui bahwa dia mungkin suatu hari akan mencari kantor perdana menteri sendiri. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home