Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 07:38 WIB | Selasa, 04 Oktober 2022

Inflasi di Turki Mencapai 83,45%, Tertinggi dalam 24 Tahun

Namun para pakar independen menyebutkan angka inflasi sesungguhnya adalah 186,27%.
Bakiye Durmus menjemur daun tembakau selama musim panen di desa Doganli, Provinsi Adiyaman, Turki tenggara, Selasa, 27 September 2022. Data resmi yang dirilis Senin 3 Oktober 2022 menunjukkan harga konsumen naik 83,45% dari tahun sebelumnya, lanjut memukul rumah tangga yang sudah menghadapi biaya energi, makanan dan perumahan yang tinggi. Para ahli mengatakan tingkat inflasi sebenarnya jauh lebih tinggi daripada statistik resmi, dengan angka 186% . (Foto: AP/Emrah Gurel)

ANKARA, SATUHARAPAN.COM-Turki menghadapi inflasi tertinggi dalam 24 tahun sebesar 83,45%, yang membuat biaya hidup meningkat dan mencekik, seperti tergambar pada petani dan pekerja di kebun tembakau.

Mehmet Emin Calkan mulai bekerja memanen tembakau di pedesaan Turki sebelum fajar, kemudian melakukan shift lain untuk mengikat dan menjemur tembakau di bawah sinar matahari.

Pria berusia 19 tahun, yang berharap untuk belajar teknik elektronik, telah melakukan pekerjaan berat untuk membantu menghidupi keluarganya dan membayar buku-buku yang dia butuhkan untuk mempersiapkan ujian masuk universitas. Keluarganya tidak mampu mengirimnya ke sekolah yang mempersiapkan siswa untuk ujian. “Kadang saya bekerja sampai jam 21:00 malam,” kata Calkan.

Sementara dia bekerja, bosnya, petani tembakau, Ismail Demir, mengatakan kenaikan biaya dari bahan bakar ke pupuk telah sangat mempengaruhi mata pencahariannya.

“Kendaraan yang saya gunakan untuk pergi dan pulang dari ladang membakar 300 lira Turki (setara Rp 225.000) untuk  solar. Tahun lalu, kami bepergian dengan harga 50 lira Turki (setara Rp 45.000),” katanya. “Singkatnya, ketika kita menjumlahkan biaya, kita tidak punya cukup lagi untuk hidup.”

Baik pemilik tanah maupun pekerja di distrik perkebunan tembakau di Celikhan yang terjepit di antara pegunungan di tenggara Turki termasuk di antara jutaan orang yang bergulat dengan gejolak ekonomi negara itu, termasuk rekor inflasi dan melemahnya mata uang.

Inflasi tahunan mencapai tertinggi dalam 24 tahun di 83,45% pada hari Senin (3/10), menurut angka resmi pemerintah, tertinggi di antara Kelompok 20 ekonomi utama.

Namun pakar independen, menyebutkan bahwa mengatakan angkanya jauh lebih tinggi, dengan Inflation Research Group menempatkannya di 186,27%.

Kenaikan harga tahunan paling tajam terjadi di sektor transportasi, sebesar 117,66%, diikuti oleh harga makanan dan minuman non-alkohol sebesar 93%, menurut data lembaga statistik.

Akibat Kebijakan Erdogan Yang Tak Lazim

Sementara negara-negara di seluruh dunia telah bergulat dengan kenaikan harga pangan dan bahan bakar yang dipicu oleh pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina, para ekonom mengatakan kesengsaraan Turki sebagian besar disebabkan oleh dirinya sendiri.

Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah menganut keyakinan yang tidak lazim bahwa biaya pinjaman yang lebih tinggi menyebabkan harga yang lebih tinggi, sebuah teori yang bertentangan dengan pemikiran ekonomi yang mapan.

Ditekan oleh Erdogan, bank sentral Turki telah bergerak ke arah yang berlawanan dengan ekonomi dunia yang telah dengan cepat menaikkan suku bunga untuk mendinginkan inflasi yang melonjak. Bulan lalu, bank memangkas suku bunga utamanya sebesar satu poin persentase, menjadi 12%.

Lira Turki melemah ke rekor terendah terhadap dolar setelah pergerakan tersebut dan telah kehilangan lebih dari 50% nilainya sejak bank sentral mulai memangkas suku bunga tahun lalu.

Erdogan, yang menghadapi pemilihan pada bulan Juni, mengatakan pemerintahnya memprioritaskan pertumbuhan ekonomi dan ekspor dalam upaya untuk mencapai surplus transaksi berjalan, transaksi Turki dengan seluruh dunia, bersikeras bahwa model ekonominya telah membantu menyelamatkan 10 juta pekerjaan.

Dia telah mengisyaratkan lebih banyak penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang, bersikeras bahwa pengurangan biaya pinjaman akan membantu menjinakkan inflasi di tahun baru.

“Anda memiliki presiden saat ini yang pertarungan terbesarnya, yang musuh terbesarnya adalah suku bunga (tinggi),” kata Erdogan dalam pidatonya pekan lalu. “Kami telah menurunkan suku bunga menjadi 12%. Apakah cukup? Ini tidak cukup. Itu harus turun lebih jauh. ”

Erdogan menambahkan, “Saya berharap setelah tahun baru, inflasi ini akan turun karena suku bunga rendah. Saya percaya bahwa inflasi ini akan turun dengan bunga rendah. Itulah yang saya dorong.”

Pemerintah telah memperkenalkan beberapa langkah bantuan untuk membantu meredam pukulan dari kenaikan inflasi, termasuk meningkatkan upah minimum pada bulan Desember dan pada bulan Juli, mengumumkan batas 25% pada kenaikan sewa dan mengurangi pajak pada tagihan listrik. Ini juga telah mengumumkan proyek perumahan besar untuk keluarga berpenghasilan rendah.

Namun, masih banyak orang yang berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar. Di Celikhan, Ibrahim Suna seorang petani tembakau lainnya, khawatir tidak akan mampu menghidupi keluarganya dengan panen tahun ini.

“Tembakau adalah satu-satunya mata pencaharian kami, dan kami tidak memiliki penghasilan lain,” kata ayah lima anak ini. “Tahun ini saya berharap bisa memanen 400 kilogram tembakau. Apa yang akan saya hasilkan adalah sekitar 100.000 lira Turki (Setara Rp 81 juta), tetapi setengahnya akan digunakan untuk pengeluaran.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home