Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 10:51 WIB | Sabtu, 01 Oktober 2022

Inflasi Naik Lebih 10% di 19 Negara Eropa, Tanda-tanda Resesi

Seorang kasir menukar uang kertas 50 Euro dengan dolar AS di loket penukaran di Roma, Rabu, 13 Juli 2022. Inflasi di 19 negara Eropa yang menggunakan mata uang euro mencapai rekor lain sebesar 10% karena harga energi melonjak. (Foto: dok. AP/Gregorio Borgia)

FRANKFURT, SATUHARAPAN.COM-Inflasi di negara-negara Eropa yang menggunakan mata uang euro telah menembus dua digit, karena harga listrik dan gas alam melonjak. Ini menandakan resesi musim dingin yang membayangi salah satu ekonomi utama dunia, karena harga yang lebih tinggi melemahkan daya beli konsumen.

Harga konsumen di 19 negara zona euro naik rekor 10% pada September dari tahun sebelumnya, naik dari 9,1% tahunan pada Agustus, kata badan statistik Uni Eropa Eurostat melaporkan hari Jumat (30/9). Hanya setahun yang lalu, inflasi hanya 3,4%.

Kenaikan harga melampaui apa yang diperkirakan analis pasar dan berada pada level tertinggi sejak pencatatan euro dimulai pada 1997. Harga energi adalah penyebab utama, naik 40,8% lebih dari setahun yang lalu. Harga makanan, alkohol, dan tembakau melonjak 11,8%.

“Saya sudah mencari lebih banyak untuk penawaran khusus,” kata Myriam Maierhofer, pelatih pengembangan staf berusia 64 tahun, yang berbelanja pada hari Kamis di pasar luar ruang mingguan di Cologne, Jerman. “Saya tidak membuang begitu banyak begitu cepat, jadi saya menjadi lebih hemat dengan makanan. Dan pagi ini, saya juga mematikan penghangat ruangan lagi.”

Inflasi telah didorong oleh pengurangan pasokan gas alam dari Rusia dan hambatan dalam mendapatkan pasokan bahan baku dan suku cadang karena ekonomi global bangkit kembali dari pandemi COVID-19. Pemotongan Rusia telah mengirim harga gas melonjak ke titik di mana bisnis padat energi seperti pupuk dan baja mengatakan mereka tidak dapat lagi membuat beberapa produk.

Sementara itu, tingginya harga untuk tagihan listrik, makanan dan bahan bakar membuat konsumen tidak memiliki uang untuk dibelanjakan untuk hal-hal lain. Itulah alasan utama para ekonom memperkirakan resesi, atau penurunan aktivitas ekonomi yang parah dan berlangsung lama, untuk akhir tahun ini dan bulan-bulan pertama tahun depan.

Bank Sentral Eropa (ECB) menaikkan suku bunga untuk memerangi inflasi dengan menjaga harga yang lebih tinggi dari ekspektasi masyarakat untuk upah dan harga, tetapi tidak dapat dengan sendirinya menurunkan harga energi.

Pembacaan inflasi hari Jumat kemungkinan akan menjadi masalah "keprihatinan besar" bagi ECB, kata Jessica Hinds, ekonom senior Eropa di Capital Economics. Dia mengatakan dewan penetapan suku bunga bank sentral kemungkinan akan menaikkan suku bunga acuannya sebesar tiga perempat poin persen pada pertemuan berikutnya 27 Oktober.

Suku bunga yang lebih tinggi membuat lebih mahal bagi orang dan bisnis untuk meminjam, berinvestasi dan membelanjakan, mengurangi permintaan barang dan dengan demikian menahan inflasi. Inflasi jauh di atas target ECB sebesar 2% yang dianggap terbaik untuk perekonomian.

Bank-bank sentral di seluruh dunia dengan cepat menaikkan suku bunga, dipimpin oleh Federal Reserve AS, yang bertujuan untuk menurunkan inflasi yang mencapai 8,3% pada bulan Agustus. Inflasi zona euro telah melampaui 9,9% di Inggris yang terdaftar bulan lalu.

Para pejabat Eropa menyebut pemotongan gas alam dari pemerasan energi Rusia bertujuan untuk menekan dan memecah belah pemerintah Eropa atas sanksi Barat dan dukungan mereka untuk Ukraina. Rusia menyalahkan masalah teknis.

Kenaikan harga gas yang mengakibatkan tagihan pemanas yang lebih tinggi dan biaya listrik yang lebih tinggi karena gas alam digunakan untuk menghasilkan listrik, memanaskan rumah dan menjalankan pabrik.

Para menteri energi Uni Eropa pada hari Jumat mengadopsi retribusi “rejeki nomplok” atas keuntungan oleh perusahaan bahan bakar fosil dan langkah-langkah lain untuk meredakan krisis energi, sementara masing-masing negara juga telah mengalokasikan ratusan miliar untuk memberikan bantuan kepada rumah tangga dan bisnis.

Dengan harga konsumen di Jerman naik 10,9%, mencapai dua digit untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, pemerintah mengumumkan rencana untuk menghabiskan hingga 200 miliar euro (US$ 195 miliar) untuk membantu lonjakan tagihan gas di ekonomi tunggal terbesar di Eropa.

Kanselir Olaf Scholz mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintah mengaktifkan kembali dana stabilisasi ekonomi yang sebelumnya digunakan selama krisis keuangan global dan pandemi virus corona.

Christian Schrader, 35 tahun, yang berbelanja di pasar di Cologne, tidak terlalu khawatir dengan harga makanan tetapi mengatakan bahwa “Anda mulai memikirkan kamar mana yang perlu dipanaskan di flat dan mencoba menjelaskan kepada anak-anak bahwa kami hanya bermain di satu ruangan."

Kekhawatiran yang lebih besar adalah "dimensi sosial," katanya. “Inflasi sering menjadi pendorong perpecahan sosial, kecenderungan ekstrem, populisme. Dimensi ini membuatku lebih khawatir.” (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home