Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 09:57 WIB | Jumat, 31 Desember 2021

Jenazah Tutu Disemayamkan di Katedral St George

Peti mati berisi jenazah Uskup Agung Desmond Tutu tiba di Katedral St Georges untuk disemayamkan, di Cape Town, Afrika Selatan, 30 Desember 2021. (Foto file: Reuters)

CAPE TOWN, SATUHARAPAN.COM-Jenazah teolog anti apartheid Afrika Selatan, Uskup Agung Desmond Tutu, tiba di Katedral St George di Cape Town pada hari Kamis (30/12), di mana jenazah akan disemayamkan selama dua hari bagi para pelayat untuk memberikan penghormatan terakhir.

Tutu, pemenang hadiah Nobel Perdamaian yang secara luas dihormati di masyarakat yang berbeda ras dan budaya di Afrika Selatan karena kejujuran moralnya dan perjuangannya yang berprinsip melawan aturan minoritas kulit putih, meninggal pada hari Minggu (26/12) dalam usia 90 tahun.

Peti jenazah dari kayu pinus sederhana dengan pegangan tali, dihiasi dengan seikat anyelir putih, dibawa ke gereja, sangat berbeda jika  berdinding batu cokelat yang menyediakan tempat yang aman bagi jenazah aktivis anti apartheid selama pemerintahan minoritas kulit putih yang represif.

Anggota keluarga yang emosional menyambut peti mati di luar pintu masuk gereja, di mana enam pendeta berjubah hitam yang bertindak sebagai pembawa selubung membawa peti mati yang tertutup.

Tutu, yang meminta peti mati termurah dan tidak menginginkan biaya pemakaman yang mahal, akan dikremasi dan jenazahnya dikebumikan di belakang mimbar Katedral St George yang sering ia gunakan untuk berkhotbah menentang ketidakadilan rasial.

Masyarakat berkesempatan untuk melihat jenazah Tutu antara pukul 09:00 waktu setempat dan 17:00 ( pada hari Kamis dan Jumat, menjelang upacara pemakaman massal pada hari Sabtu di mana Presiden Cyril Ramaphosa diharapkan menyampaikan pidato.

Ibadah menghormatan untuk Tutu juga diselenggarakan di Johannesburg dan Pretoria pada hari Kamis.

Tutu memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1984 sebagai pengakuan atas penentangannya tanpa kekerasan terhadap pemerintahan minoritas kulit putih. Satu dekade kemudian, dia menyaksikan berakhirnya rezim itu dan memimpin Komisi Kebenaran dan Rekonsiliasi untuk mengungkap kekejaman yang dilakukan di bawahnya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home