Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 20:12 WIB | Senin, 12 Oktober 2020

Kapal Penelitian Kembali Setelah Setahun dalam Misi di Arktik Kutub Utara

300 peneliti dari 20 negara yang terlibat proyek berbiaya Rp 2.6 triliun, dan pulang dengan banyak data.
Kapal penelitian 'Polarstern' kembali ke Bremerhaven, Jerman, hari Senin (12/10/2020). Kapal pemecah es, yang membawa para ilmuwan dalam upaya internasional selama setahun untuk mempelajari Arktik, telah kembali ke pelabuhan asalnya di Jerman. (Foto: dpa melalui AP)

BREMERHAVEN, SATUHARAPAN.COM-Sebuah kapal pemecah es yang membawa para ilmuwan dalam upaya internasional selama setahun untuk mempelajari Arktik di Kutub Utara telah kembali ke pelabuhan asalnya di Jerman dengan membawa banyak data yang akan membantu para peneliti memprediksi perubahan iklim dengan lebih baik dalam beberapa dekade mendatang.

Kapal RV Polarstern tiba Senin (12/10) di pelabuhan Laut Utara, Bremerhaven, dari mana dia berangkat lebih dari setahun yang lalu bersiap untuk menghadapi dingin yang menusuk dan pertemuan dengan beruang kutub, tetapi tidak untuk penguncian pandemi yang hampir menenggelamkan misi di tengah jalan.

“Kami pada dasarnya mencapai semua yang kami rencanakan,'' kata pemimpin ekspedisi, Markus Rex, kepada The Associated Press melalui telepon satelit saat meninggalkan lingkaran kutub pekan lalu. “Kami melakukan pengukuran selama setahun penuh hanya dengan istirahat sejenak.''

Kapal harus melepaskan diri dari posisinya di ujung utara selama tiga pekan pada bulan Mei untuk mengambil persediaan dan merotasi anggota tim setelah pembatasan virus corona mengganggu rencana perjalanan yang disusun dengan teliti, tetapi itu tidak menyebabkan masalah yang signifikan pada misi tersebut, katanya.

Bawa Banyak Data

“Kami membawa kembali banyak data, bersama dengan sampel inti es, salju, dan air yang tak terhitung jumlahnya,'' kata Rex, seorang ilmuwan atmosfer di Institut Penelitian Kutub dan Laut Alfred Wegener Jerman yang mengatur ekspedisi tersebut.

Lebih dari 300 ilmuwan dari 20 negara, termasuk Amerika Serikat, Inggris, Prancis, Rusia, dan China ikut serta dalam ekspedisi senilai 150 juta euro (US$ 177 juta atau sekitar Rp 2,65 triliun) untuk mengukur kondisi di salah satu bagian paling terpencil dan paling berbahaya di planet ini, selama satu tahun penuh.

Banyak informasi akan digunakan untuk meningkatkan model iimiah tentang pemanasan global, terutama di Kutub Utara, di mana perubahan terjadi lebih cepat daripada di tempat lain di planet ini.

Sebagai bagian dari ekspedisi, yang dikenal dengan akronimnya MOSAiC, Polarstern berlabuh ke gumpalan besar musim gugur lalu dan mendirikan kemah di atas es, menciptakan desa ilmiah kecil yang terlindung dari beruang kutub yang berkeliaran dengan alarm dan pengintai.

“Kami melewati pengumpulan data yang kami lakukan,'' kata Melinda Webster, ahli es laut di Universitas Alaska, Fairbanks, yang pekerjaannya didanai oleh NASA.

Webster, yang memimpin tim yang terdiri dari 14 ilmuwan selama perjalanan keempat, mengatakan kemungkinan akan memakan waktu bertahun-tahun, atau bahkan puluhan tahun, untuk menyaring data.

“Ini adalah waktu yang sangat menyenangkan untuk masuk ke sains Arktik, karena perubahan yang terjadi,'' katanya. “Kami perlu mendapatkan semua bantuan yang kami bisa, karena penting untuk memahami apa yang sedang terjadi dan semakin banyak orang membantu, semakin baik.''

Es Laut Mungkin akan Hilang

Rex, pemimpin ekspedisi, mencatat bahwa kapal tersebut mengalami kondisi yang sangat tipis dan lemah di wilayah di atas Greenland utara musim panas ini yang memungkinkan mereka melakukan jalan memutar yang tidak direncanakan ke Kutub Utara.

“Kami menyaksikan es laut Arktik mati,'' kata Rex, menambahkan bahwa menurutnya mungkin tidak ada es laut musim panas di Kutub Utara dalam waktu dekat. Ini akan menyebabkan tidak hanya gangguan yang signifikan terhadap masyarakat adat di wilayah tersebut tetapi juga mengganggu sistem pendingin planet.

“Kita perlu melakukan segalanya untuk melestarikannya untuk generasi mendatang,'' katanya. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home