Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 06:31 WIB | Selasa, 28 Juli 2020

Mahasiswa China di Australia Jadi Target Pemerasan Online

Tersangka penipuan online ditangkap polisi. (Foto ilustrasi: Ist)

CANBERRA, SATUHARAPAN.COM-"Penculikan virtual" yang rumit sedang digunakan untuk memeras uang dari teman-teman dan kerabat mahasiswa China, kata polisi Australia memperingatkan pada hari Senin (27/7), setelah serangkaian penipuan transnasional dilaporkan.

Polisi mengatakan bahwa penipu yang mengaku sebagai penguasa China telah meraup jutaan dolar tebusan dengan menakuti para mahasiswa untuk berpura-pura mereka diculik.

Para scammer, sering memanggil dalam bahasa Mandarin dan mengaku berasal dari kedutaan besar China, polisi atau konsulat. Awalnya mengatakan bahwa korban dituduh melakukan kejahatan di China atau memberi tahu mereka bahwa identitas mereka telah dicuri sebelum mengancam mereka dengan deportasi atau penangkapan, kecuali ada biaya yang dibayar, kata polisi.

Para penipu kemudian terus mengancam korban, seringkali melalui layanan pesan terenkripsi, sampai mereka mentransfer sejumlah besar uang ke rekening bank luar negeri.

Dalam beberapa kasus, para korban disuruh menghentikan kontak dengan teman dan kerabat, kemudian membuat video diri mereka diikat dan ditutup mata dengan para penipu menggunakan rekaman itu untuk meminta uang tebusan.

Polisi mengatakan setidaknya delapan kasus telah menyebabkan lebih dari tiga juta dolar Australia untuk pembayaran tebusan tahun ini di Australia.

Terdeteksi di Negara Lain

Insiden lain telah terdeteksi di tempat lain di seluruh dunia, dan polisi Australia mengatakan penipuan telah "dikembangkan jauh selama dekade terakhir oleh sindikat kejahatan transnasional terorganisir."

Para korban “trauma dengan apa yang telah terjadi, percaya bahwa itu telah menempatkan mereka, dan orang yang mereka cintai, dalam bahaya nyata,” kata asisten komisaris Polisi New South Wales, Peter Thurtell.

Lebih dari 1.000 penipuan menggunakan "otoritas China" direkam tahun lalu oleh pengawas konsumen Australia.

Para pembangkang China yang diasingkan dan anggota kelompok etnis yang dianiaya juga telah melaporkan pelecehan dari otoritas China, termasuk mengancam melalui panggilan telepon.

Pejabat China mengatakan tidak ada otoritas yang akan menghubungi mahasiswa di ponsel mereka untuk meminta uang.

Peringatan itu datang ketika sektor universitas berusaha untuk menarik kembali mahasiswa internasional yang menguntungkan secara online dan bersiap untuk kemungkinan melonggarkan pembatasan perjalanan akibat pandemi virus corona.

Pendidikan adalah perdagangan terbesar keempat Australia, di belakang bijih besi, batu bara, dan gas alam, dengan lebih dari 500.000 mahasiswa internasional terdaftar tahun lalu, membawa sekitar 37 miliar dolarAustralia ke dalam perekonomian negara itu.

Penutupan perbatasannya bagi para pelancong karena pandemi virus corona telah melumpuhkan sektor ini dan meningkatnya ketegangan dengan Beijing telah semakin mengancam aliran pelajar ke negara itu.

Bulan lalu, kementerian pendidikan China memperingatkan para mahasiswa tentang "berbagai insiden diskriminatif terhadap orang-orang Asia di Australia" selama pandemi dan membuat para mahasiswa enggan untuk kembali ke negara itu ketika perbatasan dibuka kembali. (AFP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home