Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 19:23 WIB | Kamis, 14 April 2022

PBB: Invasi Rusia ke Ukraina Berdampak Buruk Pada Negara Miskin

Pendukung Presiden Pedro Castillo, dari sektor pendidikan dan konstruksi, menuntut Presiden Castillo menutup Kongres, selama pawai di Plaza 2 de Mayo di Lima, Peru, Kamis, 7 April 2022. Castillo telah menetapkan dan mencabut jam malam di ibu kota negara dan pelabuhan utamanya dalam upaya untuk memadamkan protes yang sedang berlangsung atas kenaikan harga bahan bakar dan makanan. (Foto: AP/Guadalupe Pardo)

PBB, SATUHARAPAN.COM-Invasi militer Rusia terhadap Ukraina menjadi ancaman yang menghancurkan ekonomi banyak negara berkembang yang sekarang menghadapi harga makanan dan energi yang lebih tinggi dan kondisi keuangan yang semakin sulit, satuan tugas PBB memperingatkan hari Rabu (13/4).

Sekretaris Jenderal PBB, Antonio Guterre,s merilis laporan yang mengatakan bahwa perang "membebani" krisis pangan, energi dan keuangan di negara-negara miskin yang sudah berjuang untuk menangani pandemi COVID-19, perubahan iklim dan kurangnya akses ke sumber daya yang memadai pada pendanaan untuk pemulihan ekonomi.

“Kita sekarang menghadapi badai sempurna yang mengancam akan menghancurkan ekonomi banyak negara berkembang,” kata Guterres pada konferensi pers. “Sebanyak 1,7 miliar orang, sepertiga di antara mereka sudah hidup dalam kemiskinan, sekarang sangat rentan terhadap gangguan dalam sistem pangan, energi dan keuangan yang memicu peningkatan kemiskinan dan kelaparan.”

Rebeca Grynspan, sekretaris jenderal badan PBB yang mempromosikan perdagangan dan pembangunan yang mengoordinasikan gugus tugas, mengatakan orang-orang itu tinggal di 107 negara yang memiliki "paparan parah" terhadap setidaknya satu dimensi krisis: kenaikan harga pangan, kenaikan harga energi dan pengetatan kondisi keuangan.

Di negara-negara ini, kata laporan itu, orang-orang berjuang untuk membeli makanan sehat, impor sangat penting untuk memenuhi kebutuhan pangan dan energi, dan “beban utang dan pengetatan sumber daya membatasi kemampuan pemerintah untuk mengatasi keanehan kondisi keuangan global.”

Laporan itu mengatakan 69 negara, dengan populasi 1,2 miliar orang, menghadapi "badai sempurna" dan sangat atau signifikan terkena ketiga krisis tersebut. Mereka termasuk 25 negara di Afrika, 25 di Asia dan Pasifik, dan 19 di Amerika Latin dan Karibia.

Sebelum invasi Rusia ke Ukraina pada 24 Februari, harga sudah naik, “tetapi perang telah memperburuk situasi yang buruk,” kata Guterres.

Tiga puluh enam negara bergantung pada Rusia dan Ukraina untuk lebih dari setengah impor gandum mereka, termasuk beberapa negara termiskin di dunia, katanya, dan harga gandum dan jagung telah naik 30% sejak awal tahun.

Rusia juga merupakan pengekspor gas alam teratas dunia dan pengekspor minyak terbesar kedua, dan Rusia dan negara tetangga Belarusia mengekspor sekitar 20% pupuk dunia. Guterres mengatakan harga minyak telah meningkat lebih dari 60% selama setahun terakhir, harga gas alam melonjak 50% dalam beberapa bulan terakhir, dan harga pupuk berlipat ganda.

Gugus tugas mengatakan dunia berada di ambang krisis utang global. Grynspan, yang mengepalai Konferensi PBB tentang Perdagangan dan Pembangunan, menunjuk ke pada situasi Sri Lanka yang gagal dalam pembayaran utang pada hari Selasa dan mengatakan negara-negara lain meminta bantuan.

Guterres mengatakan dunia dapat bertindak untuk mengatasi “krisis tiga dimensi” dan “menahan pukulan.”

Gugus tugas tersebut meminta negara-negara untuk memastikan aliran makanan dan pupuk yang stabil melalui pasar terbuka, mencabut pembatasan ekspor, dan mengarahkan surplus dan cadangan kepada mereka yang membutuhkan. Guterres mengatakan ini akan membantu menjaga harga pangan dan menenangkan volatilitas di pasar makanan.

Di bidang energi, gugus tugas mendesak pemerintah untuk menahan diri dari penimbunan, segera melepaskan cadangan strategis minyak bumi dan cadangan tambahan, dan mengurangi penggunaan gandum untuk biofuel. Guterres mendesak negara-negara untuk menggunakan krisis sebagai peluang untuk mempercepat transisi ke energi terbarukan.

Di bidang keuangan, gugus tugas mengeluarkan "seruan mendesak untuk tindakan cepat dan cepat dari masyarakat internasional" untuk membantu negara-negara berkembang menghindari dekade lain dari pembangunan ekonomi yang hilang, "krisis utang umum, dan ketidakstabilan sosial dan politik."

Gugus tugas tersebut mengatakan lembaga keuangan internasional harus memberikan pembiayaan lunak darurat kepada negara-negara yang mengalami tekanan sosial dan ekonomi.

PBB menyerukan Dana Moneter Internasional untuk meningkatkan batasan untuk bantuan keuangan yang cepat, menangguhkan biaya tambahan suku bunga selama dua tahun, dan menjajaki kemungkinan menyediakan lebih banyak likuiditas “melalui hak penarikan khusus atau tindakan khusus yang ditargetkan pada negara-negara yang rentan dan paling terkena dampak.”

Guterres mengatakan pertemuan musim semi mendatang IMF dan Bank Dunia pada 18-24 April adalah "momen penting" untuk keputusan tentang banyak masalah ini. Dia mengatakan sangat penting bahwa anggota mereka memahami kebutuhan untuk menggunakan uang yang tersedia untuk meringankan penderitaan orang-orang di seluruh dunia.

Sekjen PBB mengatakan kemauan politik adalah kuncinya, dan mengumumkan bahwa dia telah meminta enam pemimpin: presiden Senegal dan Indonesia serta perdana menteri Jerman, Barbados, Denmark dan Bangladesh, untuk memobilisasi para pemimpin politik guna memastikan bahwa negara-negara berkembang dalam krisis mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan.

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home