Loading...
HAM
Penulis: Sabar Subekti 11:03 WIB | Jumat, 04 Juni 2021

Polisi Hong Kong Tangkap Penyelanggara Peringatan Penindasan di Tiananmen

Foto diambil dari jendela menunjukkan turis berbaris untuk pemeriksaan keamanan sebelum memasuki Lapangan Tiananmen di depan Museum Nasional China di Beijing, China, pada hari Kamis (3/6). (Foto: Reuters/Thomas Peter)

HONG KONG, SATUHARAPAN.COM-Polisi Hong Kong menangkap seorang penyelenggara acara tahunan untuk para korban penumpasan Tiananmen 1989 di China terhadap pengunjuk rasa pro demokrasi. Para aktivis mengatakan itu sebagai penindasan terhadap salah satu simbol harapan demokrasi yang paling kuat di kota itu.

Penangkapan terhadap Chow Hang Tung, wakil ketua Aliansi Hong Kong yang Mendukung Gerakan Demokratik Patriotik China, terjadi ketika ribuan polisi diperkirakan berpatroli di jalan-jalan kota untuk mencegah orang berkumpul.

Kewaspadaan yang meningkat dari pihak berwenang adalah tanda hilangnya kebebasan berbicara dan berkumpul yang dihargai di Hong Kong, membawa pusat keuangan global itu lebih dekat sejalan dengan kontrol ketat China daratan terhadap masyarakat, kata para aktivis.

Peringatan tahunan 4 Juni di Taman Victoria Hong Kong, yang terbesar di dunia, secara luas dilihat sebagai simbol aspirasi demokrasi di bekas jajahan Inggris dan keinginan untuk melestarikan cara hidupnya yang berbeda dari daratan Cina.

Chow ditangkap karena mempromosikan majelis yang tidak sah, kata Chiu Yan Loy, Anggota Eksekutif Aliansi, kepada Reuters dalam sebuah pesan teks.

"Dia hanya ingin pergi ke Victoria Park, menyalakan lilin dan memperingatinya," kata Chiu, seraya menambahkan dia yakin penangkapan itu dimaksudkan untuk menakuti mereka yang berencana menghadiri acara itu.

Inspektur senior polisi Terry Law diperkirakan akan mengadakan konferensi pers tentang penangkapan itu nantinya.

Chow, 36 tahun, mengatakan kepada Reuters pekan ini sebelum penangkapannya bahwa 4 Juni adalah ujian bagi Hong Kong “apakah kita dapat mempertahankan garis dasar moralitas kita.”

"Selama mereka tidak mengatakan lilin itu ilegal, kami akan menyalakan lilin," katanya.

Ketua Aliansi, Lee Cheuk-yan, dipenjara karena pertemuan ilegal.

Dua Tahun Dilarang

Polisi telah melarang acara itu selama dua tahun berturut-turut, dengan alasan virus corona. Tidak disebutkan apakah memperingati Tiananmen akan melanggar undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan China pada tahun 2020 untuk membawa kotanya yang paling bergolak ke jalur otoriter.

Pemimpin Hong Kong, Carrie Lam, belum mengomentari peringatan tersebut, hanya mengatakan bahwa warga harus menghormati hukum, serta Partai Komunis (PKT), yang tahun ini merayakan hari jadinya yang ke-100. Peringatan 4 Juni dilarang di China daratan.

Tahun lalu, ribuan orang di Hong Kong menentang larangan tersebut, berkumpul di taman dan berbaris di trotoar dengan menyalakan lilin di seluruh kota, yang sebagian besar merupakan acara khusyuk, kecuali perkelahian singkat dengan polisi di satu distrik.

"Ini adalah pertempuran melawan pelupaan," kata aktivis di pengasingan, Sunny Cheung, mengatakan kepada Reuters melalui teks, menambahkan menjaga "mendefinisikan" Hong Kong sebagai "satu-satunya mercusuar kebebasan dan kebenaran di bawah pemerintahan PKC."

"Menyala Rokok"

Banyak yang berencana untuk menyalakan lilin lagi di lingkungan mereka, jika aman untuk melakukannya. Beberapa gereja akan dibuka untuk berdoa.

Aktivis yang dipenjara, Jimmy Sham, mengatakan melalui halaman Facebook-nya bahwa dia berencana untuk "menyalakan sebatang rokok pada jam 8 malam."

"Kami tidak melihat harapan demokrasi dan kebebasan pada seorang pemimpin, kelompok, atau upacara. Setiap orang dari kami adalah harapan demokrasi dan kebebasan."

Aktivis Figo Chan dan Leung Kwok-hung, yang dikenal sebagai si Rambut Panjang, keduanya juga di penjara, berencana untuk berpuasa pada hari Jumat, kata halaman Facebook Chan.

Aktivis terkemuka Joshua Wong dijatuhi hukuman penjara 10 bulan pada bulan lalu setelah mengaku bersalah karena berpartisipasi dalam penjagaan tahun lalu, sementara tiga lainnya mendapat hukuman empat hingga enam bulan. Dua puluh orang lagi akan diadili pada 11 Juni atas tuduhan serupa.

Pada hari Rabu, Museum 4 Juni Hong Kong mengatakan akan ditutup sementara karena penyelidikan lisensi. Makau yang bertetangga dengan Hong Kong juga telah melarang kegiatan 4 Juni.

Di Taiwan yang diperintah secara demokratis, sebuah paviliun peringatan akan didirikan di Liberty Square Taipei, di mana orang dapat meletakkan bunga sambil mengikuti jarak sosial.

China tidak pernah memberikan laporan lengkap tentang kekerasan tahun 1989. Korban tewas yang diberikan oleh pejabat beberapa adalah sekitar 300, kebanyakan dari mereka adalah tentara, tetapi kelompok hak asasi dan saksi mengatakan ribuan orang mungkin tewas. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home