Loading...
SAINS
Penulis: Dewasasri M Wardani 11:56 WIB | Selasa, 12 Desember 2017

Prancis Larang Siswa Gunakan Ponsel di Sekolah

Ilustrasi. Prancis larang menggunakan ponsel di sekolah (Foto: theguardian.com)

PARIS, SATUHARAPAN.COM – Pemerintah Prancis melarang siswa menggunakan telepon genggam di sekolah dasar dan menengah di negara itu.

Anak-anak akan diizinkan membawa telepon mereka ke sekolah, tapi tidak diizinkan untuk mengeluarkannya kapan saja sampai mereka pergi, bahkan saat istirahat.

Jean-Michel Blanquer, Menteri Pendidikan Prancis, mengatakan keputusan tersebut mulai berlaku bulan September 2018. Ini akan berlaku untuk semua siswa sejak mereka mulai sekolah pada usia enam sampai 15 tahun, ketika mereka mulai sekolah menengah.

Blanquer mengatakan,  beberapa sekolah telah melarang murid menggunakan ponsel mereka.

"Terkadang Anda memerlukan mobile karena alasan pengajaran ... untuk situasi mendesak, namun penggunaannya harus dikontrol dengan baik," katanya kepada radio RTL, yang dilansir theguardian.com.

Menteri tersebut mengatakan, larangan tersebut juga merupakan "pesan kesehatan masyarakat untuk keluarga, ada baiknya anak-anak tidak terlalu sering, atau bahkan sama sekali, di depan layar sebelum berusia tujuh tahun."

Sementara itu, serikat pekerja kepala sekolah Prancis merasa skeptis larangan tersebut dapat diterapkan.

"Pengumuman baru dari kementerian pendidikan membuat kita ragu karena kita mengalami masalah dalam memahami masalah sebenarnya di sini. Secara umum, kita terbiasa dengan mereka bersikap logis dan pragmatis tentang berbagai hal, dan di sini, kita tidak dapat menemukan logika atau pragmatisme dalam pengumuman, "kata Philippe Vincent, wakil sekretaris jenderal serikat pekerja tersebut.

Di salah satu sekolah menengah di pusat Kota Paris, seorang murid bertanya tentang aturan itu. "Saya tidak mengerti bagaimana pelaksanaannya. Siapa yang akan mengambil telepon, kemana mereka akan menaruhnya ... bagaimana bisa mengembalikannya?" kata seorang anak laki-laki berusia 13 tahun.

Orang tua juga tampak tidak yakin. "Mungkin ide bagus saat anak-anak bersekolah, tapi tidak bisa melarang mereka membawa ke sekolah," kata Sabine. "Putriku pergi ke sekolah dan pulang sendiri, dan pada saat ini sangat gelap, jadi saya ingin dia meneleponnya, untuk meyakinkan."

Dia menambahkan: "Bukankah lebih baik memasang pemblokir sinyal di sekolah?"

Blanquer telah menyarankan agar sekolah memasang loker untuk telepon, meskipun banyak sekolah di pusat kota hanya memiliki sedikit ruang untuk itu.

"Apakah kita akan mengubah sebuah sekolah menjadi loker raksasa?" kata Vincent. "Saya telah melakukan sedikit perhitungan sendiri: 5.300 sekolah negeri dengan rata-rata 500 murid masing-masing, yang menghasilkan sekitar 3 juta loker."

Organisasi orang tua mengatakan larangan apa pun akan menimbulkan masalah logistik yang signifikan.

"Bagaimana sekolah akan menimbunnya? Dan bagaimana memastikan telepon itu diserahkan kembali kepada pemiliknya ketika pulang sekolah? "Gérard Pommier, kepala Federasi Orang Tua di Sekolah Negeri.

Pejabat pendidikan sekarang mempelajari bagaimana larangan tersebut dapat diberlakukan.

 

Editor : Sotyati


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home