Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 13:09 WIB | Sabtu, 15 Mei 2021

Protes Warga Palestina Meluas ke Tepi Barat

Sedikitnya 126 orang telah tewas, termasuk 31 anak-anak dan 20 perempuan di Gaza, dan tujuh orang di Israel akibat pertempuran dalam empat hari ini.
Demonstran Palestina berlindung selama bentrokan dengan pasukan Israel di pos pemeriksaan Hawara, selatan kota Nablus, Tepi Barat, hari Jumat (14/5). Pejabat kesehatan mengatakan beberapa warga Palestina tewas oleh tembakan tentara Israel, pada protes yang terjadi di beberapa lokasi melintasi Tepi Barat hari Jumat. (Foto: AP/Majdi Mohammed)

TEPI BARAT, SATUHARAPAN.COM-Gejolak pertempuran antara Israel dan Hamas meluas ke Tepi Barat pada hari Jumat (14/5), memicu protes warga Palestina paling luas dalam beberapa tahun. Ratusan demonstran muda di berbagai kota bentrok dengan pasukan Israel yang menembak dan menewaskan sedikitnya 11 orang.

Pengeboman Israel di Jalur Gaza berlanjut hingga hari Sabtu (15/5) pagi, ketika serangan udara di sebuah rumah di Kota Gaza menewaskan sedikitnya tujuh orang Palestina, jumlah kematian tertinggi dalam satu serangan.

Serangan itu terjadi sehari setelah rentetan tembakan tank dan serangan udara semalam yang mendatangkan kehancuran di beberapa kota, menewaskan enam keluarga di rumah mereka dan menyebabkan ribuan orang melarikan diri dari rumah mereka.

Militer Israel mengatakan operasi tersebut melibatkan 160 pesawat tempur yang menjatuhkan sekitar 80 ton bahan peledak selama 40 menit, dan berhasil menghancurkan jaringan terowongan yang digunakan oleh Hamas untuk menghindari serangan udara dan pengawasan.

Israel tampaknya bertekad untuk menimbulkan kerusakan sebanyak mungkin pada Hamas di Gaza sebelum upaya internasional untuk gencatan senjata dipercepat. Sejak hari Senin (10/5) malam, Hamas telah menembakkan ratusan roket ke Israel, yang telah menggempur Jalur Gaza dengan serangan.

Di Gaza, sedikitnya 126 orang telah tewas, termasuk 31 anak-anak dan 20 perempuan; di Israel, tujuh orang tewas, termasuk seorang anak laki-laki berusia enam tahun dan seorang tentara.

Houda Ouda mengatakan dia dan keluarga besarnya berlari dengan panik ke rumah mereka di kota Beit Hanoun di Gaza. “Kami bahkan tidak berani melihat dari jendela untuk mengetahui apa yang tertembak,” katanya. Ketika siang hari tiba, dia melihat kehancuran: jalanan berlubang, gedung-gedung hancur atau fasadnya hancur, sebatang pohon zaitun terbakar habis, debu menutupi segalanya.

Serangan udara terbaru menargetkan rumah tiga lantai di tepi kamp pengungsi. Kata Alghoul, yang tinggal di dekatnya. Dia mengatakan pesawat tempur Israel menjatuhkan setidaknya tiga bom di rumah itu tanpa peringatan sebelumnya kepada penduduk.

“Saya tidak tahan dan lari kembali ke rumah saya,” katanya. Tim penyelamat memanggil buldoser untuk menggali puing-puing untuk menemukan orang yang selamat atau mayat.

Tak lama kemudian, Hamas mengatakan pihaknya menembakkan roket ke Israel selatan sebagai tanggapan atas serangan udara.

Masalah Kota Yerusalem

Konflik yang dipicu oleh ketegangan di Yerusalem selama sebulan terakhir ini bergejolak meluas. Kota-kota di Israel dengan populasi campuran Arab dan Yahudi telah mengalami kekerasan setiap hari, dengan massa dari setiap komunitas bentrok dan saling mencemari properti. Bentrokan baru terjadi pada hari Jumat di kota pesisir, Acre.

Di Tepi Barat, di pinggiran Ramallah, Nablus dan kota-kota lain, ratusan warga Palestina memprotes serangan ke Gaza dan tindakan Israel di Yerusalem. Mereka mengibarkan bendera Palestina, mengangkut ban yang mereka pasang sebagai barikade yang terbakar dan melemparkan batu ke tentara Israel. Sedikitnya 10 pengunjuk rasa ditembak dan dibunuh oleh tentara. Seorang warga Palestina tewas ketika dia mencoba menikam seorang tentara di posisi militer.

Di Yerusalem timur, video online menunjukkan pemuda nasionalis Yahudi menembakkan pistol saat mereka baku tembak dengan warga Palestina di Sheikh Jarrah, yang menjadi titik nyala masalah pemukim yang secara paksa mengusir sejumlah keluarga Palestina dari rumah mereka.

Dari Lebanon dan Suriah

Di perbatasan utara Israel, pasukan melepaskan tembakan ketika sekelompok pengunjuk rasa Lebanon dan Palestina di sisi lain memotong pagar perbatasan dan menyeberang sebentar. Satu orang Lebanon terbunuh. Tiga roket ditembakkan ke Israel dari negara tetangga Suriah, tetapi mereka mendarat di wilayah Suriah atau di daerah kosong, kata media Israel. Tidak segera diketahui siapa yang menembakkan.

Kekerasan yang meningkat telah menimbulkan ketakutan akan "intifada" baru Palestina, atau pemberontakan, pada saat proses perdamaian hampir tidak ada selama bertahun-tahun. Ketegangan dimulai di Yerusalem timur awal bulan ini, dengan protes Palestina terhadap penggusuran di Sheikh Jarrah dan tindakan polisi Israel di Masjid Al-Aqsa, titik nyala yang sering terjadi di Kota Tua yang dihormati oleh Muslim dan Yahudi. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home