Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 20:23 WIB | Jumat, 14 Mei 2021

Warga Gaza Melarikan Diri dari Daerah Dekat Perbatasan

Serangan Israel ke jalur Gaza menewaskan sedikitnya 119 warga Palestina di Gaza.
Warga Gaza Melarikan Diri dari Daerah Dekat Perbatasan
Warga Palestina meninggalkan rumah mereka setelah semalam serangan rudal berat Israel di lingkungan mereka di pinggiran Kota Gaza, hari Jumat (14/5). (Foto: AP/Khalil Hamra)
Warga Gaza Melarikan Diri dari Daerah Dekat Perbatasan
Warga Palestina memeriksa rumah mereka yang hancur setelah serangan udara Israel semalam di kota Beit Hanoun, Jalur Gaza utara, hari Jumat (14/5). (Foto: AP/Khalil Hamra)
Warga Gaza Melarikan Diri dari Daerah Dekat Perbatasan
Warga Palestina meninggalkan rumah mereka ke sekolah PBB setelah semalam serangan rudal berat Israel di lingkungan mereka di pinggiran Kota Gaza, hari Jumat (14/5). (Foto: AP/Khalil Hamra)
Warga Gaza Melarikan Diri dari Daerah Dekat Perbatasan
Tentara Israel dengan kendaraan lapis baja berkumpul di dekat perbatasan dengan Jalur Gaza, Israel selatan, hari Jumat (14/5). (Foto: AP/Tsafrir Abayov)

GAZA, SATUHARAPAN.COM-Warga Palestina mebawa anak-anak dan barang-barang mereka, melarikan diri dari lingkungan di pinggiran Kota Gaza pada hari Jumat (14/5) ketika Israel melancarkan rentetan tembakan artileri dan serangan udara.

Serangan hari Jumat itu menewaskan enam keluarga di rumah mereka. Israel mengatakan sedang membersihkan jaringan terowongan militan menjelang kemungkinan dilancarkannya invasi darat.

Israel juga mengerahkan pasukan di sepanjang perbatasan dan memanggil 9.000 pasukan cadangan saat pertempuran meningkat dengan kelompok militan Islam, Hamas, yang mengendalikan Jalur Gaza.

Sejauh ini militan Palestina di Gaza telah menembakkan sekitar 1.800 roket, dan militer Israel telah meluncurkan lebih dari 600 serangan udara, meruntuhkan setidaknya tiga gedung apartemen bertingkat, dan telah menembaki beberapa daerah dengan tank yang ditempatkan di dekat perbatasan.

Ketika Israel dan Hamas semakin dekat dengan perang habis-habisan, meskipun ada upaya internasional untuk gencatan senjata, kekerasan komunal di Israel meletus untuk malam keempat. Massa Yahudi dan Arab bentrok di kota Lod, bahkan setelah Israel mengirim pasukan keamanan tambahan.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan jumlah korban dari pertempuran itu telah meningkat menjadi 119 orang tewas, termasuk 31 anak-anak dan 19 perempuan, serta 830 luka-luka. Kelompok militan Hamas dan Jihad Islam telah mengkonfirmasi 20 kematian dalam barisan mereka, meskipun Israel mengatakan jumlah itu jauh lebih tinggi. Tujuh orang tewas di Israel, termasuk seorang anak laki-laki berusia enam tahun dan seorang tentara.

Menghindari Perbatasan

Warga Palestina yang tinggal di luar Kota Gaza, dekat perbatasan di utara dan timur dengan Israel, melarikan diri dari pemboman artileri yang intens pada hari Jumat. Keluarga tiba di sekolah-sekolah yang dikelola PBB di kota itu dengan truk pick-up, dengan keledai dan berjalan kaki, mengangkut bantal dan wajan, selimut dan membawa roti.

"Kami berencana meninggalkan rumah kami pada malam hari, tetapi jet Israel membombardir kami sehingga kami harus menunggu sampai pagi," kata Hedaia Maarouf, yang melarikan diri bersama keluarga besarnya yang terdiri dari 19 orang, termasuk 13 anak. “Kami sangat ketakutan untuk anak-anak kami, yang berteriak dan gemetar.”

Di Jalur Gaza utara, Rafat Tanani, istrinya hamil dan empat anaknya, berusia tujuh  tahun ke bawah, tewas setelah sebuah pesawat perang Israel meruntuhkan gedung apartemen berlantai empat mereka menjadi puing-puing, kata penduduk.

Empat serangan menghantam gedung pada pukul 11 ​​malam, tepat sebelum keluarga itu tidur, kata saudara laki-laki Rafat, Fadi. Pemilik gedung dan istrinya juga tewas. “Itu adalah pembantaian,” kata Sadallah Tanani, kerabat lainnya. “Perasaanku tak terlukiskan.”

Operasi Militer Israel

Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer, mengatakan tank yang ditempatkan di dekat perbatasan menembakkan 50 peluru. Itu adalah bagian dari operasi besar yang juga melibatkan serangan udara dan ditujukan untuk menghancurkan terowongan di bawah Kota Gaza yang digunakan oleh militan untuk menghindari pengawasan dan serangan udara yang oleh militer disebut sebagai "Metro".

"Seperti biasa, tujuannya adalah untuk menyerang sasaran militer dan meminimalkan kerusakan tambahan dan korban sipil," katanya. “Tidak seperti upaya kami yang sangat rumit untuk membersihkan wilayah sipil sebelum kami menyerang gedung-gedung tinggi atau besar di dalam Gaza, itu tidak mungkin dilakukan kali ini.”

Serangan itu terjadi setelah mediator Mesir bergegas ke Israel untuk pembicaraan gencatan senjata yang tidak menunjukkan tanda-tanda kemajuan. Mesir, Qatar dan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) memimpin upaya gencatan senjata.

Pertempuran itu pecah hari Senin malam ketika Hamas menembakkan roket jarak jauh ke Yerusalem untuk mendukung protes Palestina di sana terhadap kebijakan pada situs suci yang menjadi titik api dan upaya pemukim Yahudi untuk mengusir puluhan keluarga Palestina dari rumah mereka.

Kecaman Internasional

Sejak itu, Israel telah menyerang ratusan sasaran di Gaza, menyebabkan ledakan yang mengguncang bumi di daerah padat penduduk. Dari 1.800 roket yang telah ditembakkan militan Gaza, lebih dari 400 gagal atau salah tembak, menurut militer.

Roket telah membuat kehidupan di beberapa bagian Israel selatan terhenti, dan beberapa serangan telah menargetkan kota metropolis tepi pantai, Tel Aviv, sekitar 70 kilometer dari Gaza.

Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, berjanji untuk melanjutkan operasi tersebut, dengan mengatakan dalam sebuah pernyataan video bahwa Israel akan "menarik harga yang sangat mahal dari Hamas."

Di Washington, Presiden Amerika Serikat, Joe Biden, mengatakan dia berbicara dengan Netanyahu tentang menenangkan pertempuran tetapi juga mendukung pemimpin Israel dengan mengatakan "belum ada reaksi berlebihan yang signifikan."

Dia mengatakan tujuannya sekarang adalah untuk "mencapai titik di mana ada pengurangan serangan yang signifikan, terutama serangan roket." Dia menyebut upaya itu sebagai "pekerjaan yang sedang berjalan".

Israel telah mendapat kecaman internasional yang keras atas korban sipil selama tiga perang sebelumnya di Gaza, yang berpenduduk sekitar dua juta jiwa. Dikatakan Hamas bertanggung jawab untuk membahayakan warga sipil dengan menempatkan infrastruktur militer di wilayah pemukiman sipil dan meluncurkan roket dari wilayah mereka. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home