Loading...
DUNIA
Penulis: Sabar Subekti 09:15 WIB | Minggu, 27 Maret 2022

Rusia Kepung dan Bombardir Chernihiv, Bisa Jadi Mariupol Berikutnya

Rusia Kepung dan Bombardir Chernihiv, Bisa Jadi Mariupol Berikutnya
Orang-orang berlindung di bawah tanah setelah ledakan di Lviv, Ukraina barat, Sabtu, 26 Maret 2022. Dengan Rusia terus menyerang dan mengepung penduduk perkotaan, dari Chernihiv dan Kharkiv di utara hingga Mariupol di selatan, pihak berwenang Ukraina mengatakan Sabtu bahwa mereka tidak dapat mempercayai pernyataan dari militer Rusia pada hari Jumat menunjukkan bahwa Kremlin berencana untuk memusatkan kekuatan yang tersisa untuk merebut seluruh wilayah Donbas timur Ukraina dari kendali Ukraina. (Foto: AP/Nariman El-Mofty)
Rusia Kepung dan Bombardir Chernihiv, Bisa Jadi Mariupol Berikutnya
Seorang perempuan menunjukkan tempat perlindungan di ruang bawah tanah rumahnya di mana dia dan tetangganya telah tinggal selama sebulan bersembunyi dari penembakan Rusia di Kharkiv, Ukraina, Sabtu, 26 Maret 2022. (Foto: AP/Efrem Lukatsky)
Rusia Kepung dan Bombardir Chernihiv, Bisa Jadi Mariupol Berikutnya
Pemandangan perpustakaan umum yang rusak akibat penembakan di Chernihiv, Ukraina, Jumat, 11 Maret 2022. Kota Chernihiv di Ukraina utara telah bertahan melawan pasukan Rusia sejak awal invasi. Tetapi kota yang terletak tidak jauh dari perbatasan dengan Belarus di jalan menuju ibukota Ukraina, Kiev, dikepung, dan penderitaan penduduk yang belum dapat melarikan diri semakin meningkat. (Foto: AP/Olga Korotkova)

LVIV, SATUHARAPAN.COM-Malam-malam dihabiskan dengan meringkuk di bawah tanah dari serangan Rusia yang menghancurkan kota mereka yang dikepung menjadi puing-puing. Siang hari dikhususkan untuk berburu air minum dan menantang risiko mengantre untuk mendapatkan sedikit makanan yang tersedia saat bom menghujani kota mereka.

Pada bulan kedua invasi Rusia, inilah yang sekarang berlalu untuk kehidupan di Chernihiv, sebuah kota yang terkepung di Ukraina utara di mana kematian ada di mana-mana.

Itu belum, belum, sama sinonimnya dengan penderitaan manusia yang mengerikan seperti kota di wilayah selatan Mariupol yang hancur. Tetapi dengan cara yang sama diblokade dan dibombardir dari jauh oleh pasukan Rusia, penduduk Chernihiv yang tersisa ketakutan bahwa setiap ledakan, bom, dan tubuh yang tidak terkumpul di jalanan menjerat mereka dalam perangkap mengerikan yang sama dengan pembunuhan dan kehancuran yang tak terhindarkan.

“Di ruang bawah tanah pada malam hari, semua orang membicarakan satu hal: Chernihiv menjadi Mariupol berikutnya,” kata penduduk berusia 38 tahun, Ihar Kazmerchak, seorang sarjana linguistik.

Dia berbicara kepada The Associated Press melalui ponsel, di tengah bunyi bip yang tak henti-hentinya menandakan bahwa baterainya sekarat. Kota ini tanpa listrik, air dan pemanas. Di apotek, daftar obat-obatan yang tidak lagi tersedia bertambah panjang dari hari ke hari.

Kazmerchak memulai harinya dalam antrean panjang untuk mendapatkan air minum, dijatah hingga 10 liter (2 1/2 galon) per orang. Orang-orang datang dengan botol dan ember kosong untuk diisi ketika truk pengangkut air berkeliling.

“Makanan hampir habis, dan penembakan serta pengeboman tidak berhenti,” katanya.

Terletak di antara sungai Desna dan Dnieper, Chernihiv melintasi salah satu jalan utama yang digunakan pasukan Rusia yang menyerang dari Belarus pada 24 Februari untuk apa yang diharapkan Kremlin akan menjadi serangan kilat menuju ibu kota, Kiev, yang hanya berjarak 147 kilometer (91 mil).

Kedamaian kota hancur, lebih dari setengah dari 280.000 penduduk melarikan diri, menurut wali kota, tidak dapat memastikan kapan mereka akan melihat katedral kubah emas yang megah dan harta budaya lainnya, atau bahkan jika mereka masih akan berdiri kapan pun mereka mau. Wali kota, Vladyslav Atroshenko, memperkirakan korban tewas Chernihiv dari perang mencapai ratusan.

Pasukan Rusia telah mengebom daerah pemukiman dari ketinggian rendah dalam "cuaca yang benar-benar cerah" dan "dengan sengaja menghancurkan infrastruktur sipil: sekolah, taman kanak-kanak, gereja, bangunan tempat tinggal dan bahkan stadion sepak bola lokal," kata Atroshenko kepada televisi Ukraina.

Pada hari Rabu, bom Rusia menghancurkan jembatan utama Chernihiv di atas Sungai Desna di jalan menuju Kiev; pada hari Jumat, peluru artileri membuat jembatan pejalan kaki yang tersisa tidak dapat dilewati, memotong rute terakhir yang memungkinkan bagi orang untuk keluar atau untuk mendapatkan makanan dan persediaan medis.

Pengungsi dari Chernihiv yang melarikan diri dari pengepungan dan mencapai Polandia pekan ini berbicara tentang kehancuran yang luas dan mengerikan, dengan bom meratakan setidaknya dua sekolah di pusat kota dan serangan juga menghantam stadion, museum dan banyak rumah.

Volodymyr Fedorovych, 77 tahun, mengatakan dia lolos dari kemnatian akibat bom yang jatuh di atas roti yang dia berdiri beberapa saat sebelumnya. Dia mengatakan ledakan itu menewaskan 16 orang dan melukai puluhan lainnya, dan bom juga meledakkan lengan dan kakinya.

Pengepungan yang begitu kuat sehingga beberapa dari mereka yang terperangkap bahkan tidak dapat mengumpulkan kekuatan untuk takut lagi, kata Kazmerchak. “Rumah-rumah yang rusak, kebakaran, mayat di jalan, bom pesawat besar yang tidak meledak di halaman tidak mengejutkan siapa pun lagi,” katanya. "Orang-orang hanya lelah ketakutan dan bahkan tidak selalu turun ke ruang bawah tanah."

Dengan invasi yang sekarang memasuki bulan kedua, pasukan Rusia tampaknya terhenti di banyak bidang dan bahkan kalah dari serangan balik Ukraina, termasuk di sekitar Kyiv. Rusia telah mengebom ibu kota dari udara tetapi tidak merebut atau mengepung kota. Pejabat pertahanan Amerika Serikat dan Prancis mengatakan pasukan Rusia tampaknya telah mengambil posisi bertahan di luar Kiev.

Dengan Rusia terus menyerang dan mengepung penduduk perkotaan, dari Chernihiv dan Kharkiv di utara hingga Mariupol di selatan, pihak berwenang Ukraina pada hari Sabtu menolak pernyataan dari militer Rusia yang menunjukkan bahwa mereka berencana untuk memusatkan kekuatan yang tersisa untuk merebut seluruh wilayah Donbas di timur dari kendali Ukraina. Wilayah itu sebagian dikendalikan oleh separatis yang didukung Rusia sejak 2014.

“Kami tidak dapat mempercayai pernyataan dari Moskow karena masih banyak ketidakbenaran dan kebohongan dari sisi itu,” Markian Lubkivskyi, penasihat menteri Pertahanan Ukraina, kepada BBC. “Itulah mengapa kami memahami bahwa tujuan (Presiden Rusia Vladimir) Putin tetap adalah seluruh Ukraina.”

Presiden Ukraina, Volodymyr Zelenskyy, muncul melalui tautan video di Forum Doha Qatar, pada hari Sabtu (26/3) membandingkan kehancuran Mariupol dengan kehancuran Suriah dan Rusia yang terjadi di kota Aleppo.

Kemudian, dalam sebuah alamat video, Zelenskyy menyerang klaim Rusia bahwa Ukraina sedang mencoba untuk menghapus penggunaan bahasa Rusia, dengan mengatakan: “Anda melakukan segalanya sehingga orang-orang kami sendiri meninggalkan bahasa Rusia, karena bahasa Rusia sekarang akan dikaitkan hanya denganmu, dengan ledakan dan pembunuhanmu, kejahatanmu.”

Invasi telah mengusir lebih dari 10 juta orang dari rumah mereka, hampir seperempat dari populasi Ukraina. Dari mereka, lebih dari 3,7 juta telah meninggalkan negara itu seluruhnya, menurut PBB. Ribuan warga sipil diyakini tewas. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home