Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 10:25 WIB | Jumat, 07 Mei 2021

Seorang Jurnalis Ditembak di Afghanistan

Seorang Jurnalis Ditembak di Afghanistan
Upacara serah terima di Camp Anthonic, dari Pasukan Amerika Serikat, kepada Pasukan Pertahanan Afghanistan di Provinsi Helmand, Afghanistan, pada 2 Mei 2021. (Foto-foto: dok. Reuters)
Seorang Jurnalis Ditembak di Afghanistan
Presiden Afghanistan Ashraf Ghani berbicara dalam sebuah upacara di Istana Kepresidenan di Kabul, ketika Afghanistan meluncurkan kampanye vaksinasi COVID-19.

KABUL, SATUHARAPAN.COM- Seorang jurnalis yang bekerja untuk kementerian keuangan Afghanistan ditembak mati oleh orang-orang bersenjata di kota Kandahar pada hari Kamis (6/5), kata pejabat provinsi. Kekerasan meningkat di seluruh negeri di tengah penarikan pasukan Amerika Serikat.

Belum ada kelompok yang mengaku bertanggung jawab, tetapi pejabat pemerintah dan kekuatan Barat biasanya menyalahkan gerilyawan Taliban atas serangan semacam itu, tetapi biasanya Taliban juga membantahnya.

Nimat Rawan, wartawan itu, dan mantan penyiar berita di ToloNews, stasiun televisi swasta terbesar di Afghanistan, ditembak mati pada hari Kamis pagi, kata juru bicara kepolisian provinsi, Jamal Naser. Polisi sedang menyelidiki, katanya.

Banyak pembunuhan serupa terjadi dalam beberapa bulan terakhir, seringkali menargetkan jurnalis, aktivis masyarakat sipil, pejabat pemerintah, dan hakim.

Juru bicara Taliban, Zabihullah Mujahid, membantah kelompok militan berada di balik penembakan Rawan di Kandahar. Namun dalam tweet pada hari Rabu, Mujahid telah memperingatkan terhadap "propaganda dan siaran sepihak" oleh beberapa media.

“Jika ini terus berlanjut, tanggung jawab untuk langkah selanjutnya akan menjadi tanggung jawab pejabat media dan stafnya sendiri,” katanya.

Presiden Ashraf Ghani mengecam serangan itu dan mengatakan para militan tidak bisa membungkam kebebasan berbicara rakyat.

Pasukan keamanan Afghanistan terlibat dalam pertempuran setiap hari dengan Taliban, yang telah mengobarkan perang untuk menggulingkan pemerintah yang didukung asing sejak digulingkan dari kekuasaan di Kabul pada tahun 2001.

Amerika Serikat telah mulai menarik pasukannya berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan Taliban dalam pembicaraan tahun lalu, meskipun telah melewatkan tenggat waktu penarikan 1 Mei. Para kritikus keputusan Presiden Joe Biden untuk membawa pulang pasukan mengatakan Taliban akan mencoba untuk kembali berkuasa.

Hanya dalam dua hari, Taliban merebut distrik kedua di provinsi utara Baghlan pada hari Kamis, kata juru bicara kepolisian provinsi, Jawed Basharat.

Enam pasukan keamanan Afghanistan tewas dalam serangan malam hari oleh Taliban di pos terdepan mereka di Provinsi Ghazni, kata seorang pejabat setempat.

Pemerintah Afghanistan mengatakan bahwa Taliban telah membunuh dan melukai lebih dari 50 tentara dalam serangan di setidaknya 26 provinsi selama 24 jam terakhir, sementara pasukannya membunuh puluhan Taliban dalam periode yang sama. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home