Loading...
EKONOMI
Penulis: Sabar Subekti 09:19 WIB | Kamis, 10 Desember 2020

Serangan Siber Menyasar Dokumen Vaksin Pfizer-BioNTech

Foto yang menunjukkan botol dengan stiker Vaksin COVID-19 terpasang dan jarum suntik dengan logo perusahaan farmasi Amerika Serikat, Pfizer, pada 17 November 2020. (Foto: dok. AFP)

SATUHARAPAN.COM-Produsen obat Amerika Serikat, Pfizer, dan mitranya dari Jerman, BioNTech, mengatakan pada hari Rabu (9/12) bahwa dokumen yang terkait dengan pengembangan vaksin COVID-19 mereka telah "diakses secara tidak sah" dalam serangan siber terhadap regulator obat-obatan Eropa.

European Medicines Agency (EMA), yang bertanggung jawab untuk menilai dan menyetujui obat-obatan dan vaksin untuk Uni Eropa, mengatakan beberapa jam sebelumnya telah menjadi sasaran serangan dunia maya. Namun tidak ada rincian lebih lanjut tentang serangan itu.

Pfizer dan BioNTech mengatakan mereka tidak yakin data pribadi peserta uji coba telah disusupi, dan EMA "telah meyakinkan kami bahwa serangan dunia maya tidak akan berdampak pada jadwal peninjauannya."

Tidak jelas kapan atau bagaimana serangan itu terjadi, siapa yang bertanggung jawab atau informasi lain apa yang mungkin telah diretas.

Seorang juru bicara BioNTech menolak berkomentar lebih lanjut. Pfizer tidak segera menanggapi permintaan komentar lebih lanjut.

Kedua perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka telah diberi tahu oleh EMA "bahwa agensi tersebut telah menjadi sasaran serangan dunia maya dan bahwa beberapa dokumen yang berkaitan dengan pengajuan peraturan untuk kandidat vaksin COVID-19 Pfizer dan BioNTech... telah diakses secara tidak sah."

Mereka menambahkan bahwa "tidak ada sistem dalam BioNTech atau Pfizer yang dilanggar sehubungan dengan insiden ini, dan kami tidak menyadari bahwa ada peserta studi yang telah diidentifikasi melalui data yang diakses."

Persaingan Vaksin

Pengembangan vaksin Pfizer-BioNTech adalah salah satu pesaing teratas dalam perlombaan global untuk meluncurkan vaksin COVID-19. Vaksin sudah diberikan di Inggris, yang pekan lalu memberikan persetujuan vaksin untuk penggunaan darurat.

Namun vaksin Pfizer-BioNTech masih dipelajari oleh Uni Eropa. EMA telah mengatakan akan menyelesaikan peninjauannya pada tanggal 29 Desember, meskipun mengatakan jadwalnya dapat berubah.

EMA memberikan sedikit rincian tentang serangan itu dalam pernyataan sebelumnya, dan hanya mengatakan bahwa mereka sedang menyelidiki insiden tersebut dengan bantuan dari penegak hukum.

“EMA tidak dapat memberikan detail tambahan selama penyelidikan sedang berlangsung. Informasi lebih lanjut akan tersedia pada waktunya,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Upaya peretasan terhadap layanan kesehatan dan organisasi medis telah meningkat selama pandemi COVID-19, ketika penyerang, mulai dari mata-mata yang didukung negara hingga penjahat dunia maya, berebut untuk mendapatkan informasi terbaru tentang wabah tersebut.

Sebelumnya telah mendokumentasikan bagaimana peretas yang terkait dengan Korea Utara, Iran, Vietnam, China, dan Rusia pada kesempatan terpisah dituduh mencoba mencuri informasi tentang virus dan potensi perawatannya. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home