Loading...
MEDIA
Penulis: Sabar Subekti 11:49 WIB | Senin, 03 Januari 2022

Situs Media “Jerusalem Post” Jadi Sasaran Peretas Iran

Ini terjadi berkaitan peringatan dua tahun pembunuhan jenderal Iran Qassem Soleimani.
Ancaman Iran yang digunakan dalam peretasan JPost.com pada hari Senin, 3 Januari 2022.(Foto: tangkapan layar/The Jerusalem Post)

YERUSALEM, SATUHARAPAN.COM-Peretas pada hari Senin (3/1) menargetkan situs web surat kabar Israel pada peringatan dua tahun pembunuhan seorang jenderal terkemuka Iran, mengganti kontennya dengan gambar yang mengancam situs yang terkait dengan program senjata nuklir Israel yang tidak diumumkan.

Meskipun tidak ada kelompok yang segera mengklaim bertanggung jawab, gambar yang diposting di situs web The Jerusalem Post termasuk sebuah rudal yang jatuh dari kepalan tangan yang membawa cincin yang dikaitkan dengan Qassem Soleimani, jenderal Iran yang terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak Amerika Serikat di Irak dua tahun lalu.

Gambar itu termasuk target ledakan dari latihan militer Iran baru-baru ini yang dirancang agar terlihat seperti Pusat Penelitian Nuklir Shimon Peres Negev di dekat kota Dimona. Fasilitas tersebut sudah menjadi rumah bagi laboratorium bawah tanah berusia puluhan tahun yang memproses ulang batang bekas reaktor untuk mendapatkan plutonium untuk tingkat senjata dalam program bom nuklir Israel.

Di bawah kebijakan ambiguitas nuklirnya, Israel tidak membenarkan atau menyangkal memiliki senjata atom. Dalam sebuah tweet, Jerusalem Post mengakui menjadi target peretas.

"Kami menyadari peretasan situs web kami, di samping ancaman langsung ke Israel," tulis surat kabar berbahasa Inggris itu. “Kami sedang bekerja untuk menyelesaikan masalah ini dan  berterima kasih kepada pembaca atas kesabaran dan pengertian Anda.”

Tidak ada tanggapan segera dari pemerintah Israel. Peretasan itu terjadi setelah mantan kepala intelijen militer Israel pada akhir Desember secara terbuka mengakui negaranya terlibat dalam pembunuhan Soleimani.

Iran juga tidak segera mengakui peretasan itu pada Senin pagi. Namun, negara itu dalam beberapa hari terakhir telah meningkatkan peringatannya terhadap jenderal Pengawal Revolusi yang terbunuh. Layanan peringatan dijadwalkan akan diadakan Senin menandai kematiannya.

Sebagai kepala Pasukan Quds, atau Yerusalem, Pasukan Pengawal Revolusi, Soleimani memimpin semua pasukan ekspedisinya dan sering bolak-balik antara Irak, Lebanon, dan Suriah. Anggota Pasukan Quds telah dikerahkan ke dalam perang panjang di Suriah untuk mendukung Presiden Bashar Assad, serta ke Irak setelah invasi AS tahun 2003 yang menggulingkan diktator Saddam Hussein, musuh lama Teheran.

Soleimani menjadi terkenal dengan menasihati pasukan yang memerangi kelompok Negara Islam (ISIS) di Irak dan di Suriah atas nama Assad.

Para pejabat AS mengatakan Garda Revolusi Islam Iran di bawah Soleimani mengajari militan Irak cara membuat dan menggunakan bom pinggir jalan yang sangat mematikan terhadap pasukan AS setelah invasi ke Irak. Iran telah membantahnya. Soleimani sendiri tetap populer di antara banyak orang Iran, yang melihatnya sebagai pahlawan yang memerangi musuh-musuh Iran di luar negeri. (AP)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Zuri Hotel
Back to Home