Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 21:58 WIB | Sabtu, 08 Februari 2020

Tiga Lagi Positif Virus Corona di Kapal Diamond Princess

Total yang terinfeksi menjadi 64, dan kapal dikarantina selama dua pekan.
Kapal Pesiar The Diamond Princess, seminar 3.000 penumpang dan awal ada di kapal itu yang dikarantina di Tokyo, karena ada setidaknya 64 orang terinveksi virus corona. (Foto: Reuters)

TOKYO, SATUHARAPAN.COM-Tiga orang lagi yang berada di kapal pesiar dari Jepang dites positif terkena virus corona, sehingga total kasus yang dikonfirmasi dari kapal itu menjadi 64, kata menteri kesehatan Jepang pada hari Sabtu (8/2).

The Diamond Princess, yang dioperasikan oleh Princess Cruises, ditempatkan di karantina dua pekan setelah tiba di Yokohama pada hari Senin (3/2) setelah seorang pria yang turun di Hong Kong didiagnosis dengan virus corona.

Menteri Kesehatan Jepang, Katsunobu Kato, mengatakan pada konferensi pers bahwa 41 orang di kapal itu dinyatakan positif mengidap virus corona pada hari Jumat (7/2), sehingga total kasus yang dikonfirmasi menjadi 61. Sekitar 21 dari kasus baru tersebut berasal dari Jepang.

Mereka yang terinfeksi dikeluarkan dari kapal dan dipindahkan ke rumah sakit di Tokyo dan kota-kota tetangga, kata kementerian kesehatan. Terpal biru dan putih digantung untuk mencegahnya dari pandangan penumpang lain.

Sekitar 3.700 orang berada di kapal Diamond Princess, yang biasanya memiliki awak 1.100 orang dan kapasitas penumpang 2.670 orang.

Situs web Princess Cruise menggambarkan kapal itu sebagai "rumah Anda jauh dari rumah" dan itu akan tetap demikian bagi sebagian besar penumpang setidaknya hingga 19 Februari. Periode karantina dapat diperpanjang jika perlu, kata seorang pejabat pemerintah Jepang dalam sebuah konferensi media.

Sebanyak 64 kasus berasal dari sampel 279 orang yang telah diuji karena mereka telah menunjukkan gejala atau telah berhubungan dekat dengan mereka yang terinfeksi. Lebih banyak tes akan dilakukan jika ada penumpang tambahan yang mengalami gejala, kata Kato.

Wisata Menjadi Muram

Bagi para penumpang yang terdampar, yang dijanjikan mendapat "sebuah harta karun berupa kelezatan luar biasa" dalam brosur pengelola kapal, infeksi baru itu hanya menimbulkan lebih banyak suasana suram.

Staf membagikan termometer, dan penumpang diberi tahu bahwa ahli kesehatan mental tersedia untuk konsultasi telepon sepanjang waktu. "Kami memiliki instruksi untuk memantau suhu kami dan melaporkan jika kami di atas 37,5," seorang pria, seorang warga Hong Kong berusia 43 tahun di kapal bersama keluarganya, mengatakan kepada Reuters. Suhu tubuh manusia normal yang secara umum diterima adalah 37 Celcius (98,6 Fahrenheit).

Penumpang mencari tahu tentang infeksi baru dari Internet sebelum diumumkan di kapal, kata pria yang menolak disebutkan namanya itu. Ashley Rhodes-Courter, seorang Amerika yang orang tuanya berada di kapal, mengatakan dia berharap para pejabat AS akan dapat membantu orang tuanya untuk turun. "Mereka semua menghirup udara terkontaminasi yang beredar sehingga mereka bisa membuat semua orang terinfeksi," kata Rhodes-Courter.

Melarang Berlabuh

Pejabat Jepang mengatakan pemerintah tidak melihat risiko penyebaran virus oleh sistem ventilasi Diamond Princess, karena penularannya tidak melalui udara. Melainkan disebarkan oleh tetesan dari batuk atau bersin yang dapat menempel pada permukaan dan menginfeksi orang lain.

Tetapi Paul Hunter, seorang ahli penyakit menular di Universitas East Anglia, Inggris, mengatakan potensi kapal pesiar yang menyebarkan epidemi di seluruh dunia sekarang menjadi masalah serius.

"Kapal pesiar adalah lingkungan di mana infeksi pernafasan dapat menyebar dengan sangat cepat," katanya. Mereka juga membawa risiko lebih lanjut untuk menularkan infeksi virus ke negara lain ketika penumpang naik dan turun. "Saya akan terkejut jika kita tidak melihat lebih banyak masalah dengan kapal pesiar dalam beberapa pekan mendatang," kata Hunter.

Menteri Transportasi Jepang, Kazuyoshi Akaba, mengatakan kepada wartawan bahwa Jepang telah meminta kapal pesiar lain, Westerdam, untuk tidak berlabuh di negara itu.

Gubernur wilayah pulau Amerika Serikat di Guam, di Samudra Pasifik, sebelumnya pada hari Jumat (7/2) menolak permintaan Departemen Luar Negeri AS untuk mengizinkan Westerdam berlabuh di sana.

Kasus-kasus maritim baru membawa jumlah total infeksi virus corona di Jepang menjadi lebih dari 80 orang. Menteri Kesehatan Kato mengatakan Tokyo tidak memasukkan kasus-kasus itu dalam hitungan nasionalnya, yang mereka sebutkan adalah 21 kasus.

Wabah itu, yang telah menewaskan lebih dari 700 orang di China daratan dan dua lainnya, juga memicu kekhawatiran tentang Olimpiade Tokyo 2020, yang dimulai pada 24 Juli.

Penyelenggara pertandingan telah membentuk satuan tugas untuk berkoordinasi dengan otoritas kesehatan tentang cara merespons epidemi tersebut. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti


BPK Penabur
Gaia Cosmo Hotel
Kampus Maranatha
Edu Fair
Back to Home