Loading...
RELIGI
Penulis: Reporter Satuharapan 12:36 WIB | Minggu, 15 Maret 2020

WCC Ambil Langkah Tegas Melindungi Diri dari COVID-19

Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC). (Foto: Marianne Ejdersten/WCC)

SATUHARAPAN.COM – Dewan Gereja Dunia (World Council of Churches/WCC) di Jenewa, Swiss, mengambil langkah-langkah tegas untuk mencegah penyebaran COVID-19, setelah Jenewa mengumumkan kasus penularan virus secara lokal.

Dalam sebuah surat kepada staf, Sekretaris Jenderal WCC Pdt Dr Olav Fykse Tveit menulis, risiko penularan yang terjadi di mana-mana membutuhkan tindakan segera.

“Kita berada dalam situasi sebagai rekan sekerja, dengan teman, dan keluarga, di mana kita harus mengambil langkah-langkah yang lebih radikal untuk saling menjaga satu sama lain, terhadap diri sendiri, dan masyarakat di mana kita tinggal, secara nasional dan internasional,” tulis Tveit.

“Kita harus menaruh perhatian penuh pada berita harian sebagai dasar arahan dari pihak berwenang, dan apa yang kami kirimkan kepada Anda sebagai berita yang diperbarui dan rekomendasi dari jajaran pemimpin WCC.”

Situasi itu membutuhkan solidaritas dan akuntabilitas, perhatian, kepedulian dan kebijaksanaan, Tveit menambahkan. “Situasi ini juga menuntut tanda-tanda iman, harapan, dan cinta kasih kita,” tulisnya. “Kita saling membutuhkan sekarang sebagai kolega dan teman, untuk saling mendukung dalam mengatur kembali pekerjaan kita, tetapi kita juga saling membutuhkan dukungan secara mental dan spiritual.”

WCC berusaha menjadi kreatif dan terbuka untuk cara-cara baru bagi gereja-gereja kita dan di dunia. “Fokusnya terutama melindungi orang lain, dan khususnya di antara kita dan di keluarga dan lingkungan kita, di tempat kerja kita yang rentan dan dalam situasi berisiko tinggi dengan ini,” katanya. “Dan untuk melindungi masyarakat dan sistem kesehatan agar tidak menjadi kewalahan.”

Staf dikirimi langkah-langkah bagaimana bekerja, yang mencakup teleworking, kecuali jika perlu berada di Pusat Ekumenis di Jenewa, juga cara mengurangi paparan melalui transportasi umum, dan kehadiran secara bergilir di kafetaria.

Staf juga harus memperhatikan kesehatan fisik dan mental mereka, dan memperhatikan ke mana mereka jika harus ke luar rumah. “Karena itu, kita perlu dukungan kolegial dan spiritual yang dapat kita berikan satu sama lain, saling mendoakan, berbicara, mendengarkan, dan mendorong satu sama lain,” katanya.

“Ini tidak akan bertahan selamanya, dan ada banyak yang melakukan yang terbaik untuk mencegah dampak terburuk dari pandemi ini.”

Tim komunikasi WCC meneruskan dukungannya, sebagian besar online, kata Direktur Komunikasi WCC Marianne Ejdersten. “Komunikasi dari WCC harus bersifat inklusif dan memiliki partisipasi dan harapan, pada intinya, terutama di masa-masa menakutkan ini,” katanya.

“Aktivitas berlangsung dengan pelatihan online untuk menangani situs web baru, webinar online, rekaman online, wawancara online, dan pertemuan online.” (oikoumene.org)

Editor : Sotyati


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
LAI Got talent
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home