Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 10:25 WIB | Selasa, 08 Juni 2021

WHO: Cakupan Vaksin Tinggi Cegah Penyebaran Varian Baru COVID-19

Dr. Michael Ryan, direktur eksekutif program Darurat Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), berbicara selama konferensi pers di markas WHO di Jenewa, Swiss. (Foto: Salvatore Di Nolfi/dok. Keystone via AP)

JENEWA, SATUHARAPAN.COM-Seorang pejabat tinggi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa cakupan vaksinasi COVID-19 setidaknya 80% diperlukan untuk secara signifikan menurunkan risiko bahwa kasus virus corona "impor" seperti yang terkait dengan varian baru dapat menelurkan cluster atau kejadian luar biasa yang lebih luas.

Dr. Michael Ryan, kepala kedaruratan WHO, mengatakan pada konferensi pers hari Senin (7/6) bahwa pada akhirnya, “tingkat cakupan vaksinasi yang tinggi adalah jalan keluar dari pandemi ini.”

Banyak negara kaya telah beralih untuk memvaksinasi remaja dan anak-anak, yang memiliki risiko lebih rendah untuk kasus COVID-19 yang lebih berbahaya daripada orang tua atau orang dengan penyakit penyerta. Bahkan itu dilakukan ketika negara-negara yang sama menghadapi tekanan untuk berbagi vaksin dengan negara-negara miskin yang kekurangan vaksin.

Inggris, yang telah mencatat sangat berkurang jumlah kasus berkat kampanye vaksinasi yang agresif, dan telah mencatat peningkatan baru-baru ini dalam kasus-kasus yang sebagian besar dikaitkan dengan varian delta yang awalnya muncul di India, bekas jajahan Inggris.

Ryan mengakui bahwa data tidak sepenuhnya jelas tentang berapa persentase cakupan vaksinasi yang diperlukan untuk sepenuhnya berdampak pada penularan.

"Tapi ... tentu saja di utara cakupan 80% berada dalam posisi di mana Anda dapat secara signifikan mempengaruhi risiko kasus impor yang berpotensi menghasilkan kasus sekunder atau menyebabkan klaster atau wabah," katanya.

“Jadi memang membutuhkan tingkat vaksinasi yang cukup tinggi, terutama dalam konteks varian yang lebih menular, agar aman,” tambah Ryan.

Menyebar di 60 Negara

Maria Van Kerkhove, pimpinan teknis WHO untuk COVID-19, mencatat varian delta menyebar di lebih dari 60 negara, dan lebih mudah menular daripada varian alfa, yang pertama kali muncul di Inggris.

Dia mengutip “tren yang mengkhawatirkan dari peningkatan penularan, peningkatan pencampuran sosial, pelonggaran kesehatan masyarakat dan langkah-langkah sosial, dan distribusi vaksin yang tidak merata dan tidak adil di seluruh dunia.”

Direktur Jenderal WHO, Tedros Adhanom Ghebreyesus, meminta para pemimpin negara maju Kelompok Tujuh (G7)  membantu program vaksinasi yang didukung PBB terhadap COVID-19 untuk meningkatkan akses ke dosis di negara berkembang.

Dengan para pemimpin G-7 yang akan bertemu di Inggris akhir pekan ini, Tedros mengatakan mereka dapat membantu memenuhi targetnya bahwa setidaknya 10% populasi di setiap negara divaksinasi pada akhir September, dan 30% pada akhir tahun.

“Untuk mencapai target ini, kami membutuhkan tambahan 250 juta dosis pada September, dan kami membutuhkan ratusan juta dosis hanya pada Juni dan Juli,” katanya, mengacu pada pertemuan puncak yang melibatkan Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang dan Amerika Serikat.

“Tujuh negara ini memiliki kekuatan untuk memenuhi target tersebut. Saya menyerukan kepada G-7 untuk tidak hanya berkomitmen untuk membagikannya, tetapi juga berkomitmen untuk membagikannya pada bulan Juni dan Juli.”

Pada saat pasokan vaksin yang ketat, Tedros juga meminta produsen untuk memberikan “hak penolakan pertama” pada volume vaksin baru ke program COVAX yang didukung PBB, atau untuk berkomitmen setengah dari volume mereka untuk COVAX tahun ini. (AP)

Editor : Sabar Subekti


Kampus Maranatha
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home