Google+
Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 13:10 WIB | Senin, 03 Februari 2020

Afrika Timur Menghadapi Serangan Wabah Belalang

Serangan belalang bisa mengancam persediaan makanan dan menimbulkan kelaparan
Kawanan belalang menyarang Kenya dan mengancam persediaan pangan negara itu. Beberapa negara di Afrika sedang menghadapi serangan serupa. (Fot: dari ANSA)

SATUHARAPAN.COM-Kenya menghadapi serangan belalang dalam jumlah miliaran, serangan yang terburuk dalam 70 tahun terakhir yang bisa mengganggu pertamian negara itu, dan mengancam negara tetangganya.

Miliaran belalang menyebar di bagian-bagian wilayah Kenya, dan pesawat-pesawat kecil terbang rendah di atas daerah yang terkena dampak untuk menyemprotkan pestisida yang oleh para ahli disebut satu-satunya cara mengatasi seranganbelalang yang efektif, menurut laporan AP.

Ini adalah pekerjaan yang menantang, terutama di daerah terpencil di mana sinyal telefon selular tidak ada dan kru di darat tidak dapat dengan cepat mengomunikasikan koordinat ke tim penerbangan.

Awak darat berada di medan yang paling menyedihkan,'' kata Marcus Dunn, seorang pilot dan direktur di Farmland Aviation, mengatakan hari Sabtu (1/2). "Jika tidak ada jaringan, maka orang yang menggunakan boda boda (sepeda motor), harus bergegas dan pergi untuk mendapatkan jaringan."

Menyerang Afrika Timur

Saat ini hanya lima pesawat yang beroperasi untuk menyemprot saat Kenya dan otoritas lainnya berusaha menghentikan penyebaran belalang ke negara tetangga, Uganda dan Sudan Selatan. PBB mengatakan dibutuhkan dana sekitar US$ 76 juta  untuk memperluas upaya semacam itu di Afrika Timur.

Respons yang cepat sangat penting. Para ahli memperingatkan bahwa jika dibiarkan, jumlah belalang dapat tumbuh 500 kali pada bulan Juni, ketika cuaca yang lebih kering akan membuat ledakan wabah.

Belalang sepanjang jari menyapu Kenya dari Somalia dan Ethiopia setelah hujan lebat yang luar biasa dalam beberapa bulan terakhir, menghancurkan tanaman di beberapa daerah dan mengancam jutaan orang yang rentan dengan krisis kelaparan.

Kementerian pertanian Somalia pada hari Minggu (2/2) menyebut wabah itu sebagai darurat nasional dan ancaman besar bagi ketahanan pangan yang rapuh di negara itu. Dia mengatakan kawanan belalang `luar biasa besar` itu memakansejumlah besar tanaman.

Belalang itu dalam kerumunan yang bisa seukuran kota besar dan telah mempengaruhi bagian dari Sudan, Djibouti dan Eritrea. Kementerian pertanian negara-negara itu mengatakan baik militer dan masyarakat umum telah dikerahkan untuk memberantas belalang.

Menteri pertanian Kenya telah mengakui bahwa pihak berwenang tidak siap untuk lingkup serangan tahun ini. Itu tidak mengejutkan, mengingat sudah puluhan tahun sejak wabah terakhir yang sebanding di negara itu, kata pejabat.

Menyerang Ethiopia

Belalang juga menuju untuk menyerang “keranjang roti” Ethiopia, negara terpadat kedua di Afrika, dalam wabah terburuk negara itu dalam 25 tahun. Pada hari Kamis, warga ibu kota Ethiopia, Addis Ababa, mulai melaporkan kemunculan belalang.

“Saya terkejut menemukan belalang di dalam ruang tamu saya,” kata seorang warga, Mathewos Girma, menunjukkan foto di ponselnya. "Tampaknya mengetuk setiap pintu kami."

Zebdewos Selato, seorang pejabat kementerian pertanian, mengatakan kepada AP bahwa relatif sedikit belalang yang mencapai ibu kota Ethiopia adalah "sisa" dari "invasi besar-besaran" di bagian timur dan selatan negara itu. Penyemprotan sedang dilakukan di sekitar kota untuk menghentikan penyebaran dari tempat lain, katanya.

Sampai cuaca yang lebih kering di bulan Juni, lebih banyak hujan di seluruh wilayah akan membawa vegetasi segar untuk memicu gelombang pemuliaan belalang lebih jauh. Satu ladang di Kenya pada hari Sabtu tampak penuh dengan belalang yang berwarna kuning cerah.

"Mereka berusaha kawin dan berkembang biak, jadi kami membutuhkan lebih banyak bantuan dan karena kami berpacu dengan waktu," kata Salat Tutana, kepala petugas pertanian di daerah Isiolo.

"Sejauh ini kami telah menghancurkan sekitar lima kawanan di Samburu dan Isiolo, tetapi kami terus menerima lebih banyak kawanan setiap pekan, dan itu banyak menyerang ekosistem," katanya. ``Mereka merusak lingkungan.''

Dalam beberapa jam, belalang dapat menghabiskan padang rumput daripada sebagian besar vegetasinya.

"Itu situasi yang sangat menyedihkan, terutama bagi para penggembala yang mata pencahariannya bergantung pada ternak mereka," kata Tutana.

Hanya beberapa jam setelah penyemprotan, belalang itu biasanya mengantuk, melambat dan sekarat. Mereka berserakan di tanah, berderak di bawah kaki.

Lima pesawat yang saat ini beroperasi mampu melihat bagian Kenya ini, kata Dunn, tetapi jika ada peningkatan belalang di bagian lain negara itu ``kami akan membutuhkan bantuan lebih lanjut, karena kami tidak tahu sebesar apa masalah ini yang terjadi.''

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home