Loading...
SAINS
Penulis: Sabar Subekti 18:44 WIB | Sabtu, 24 Oktober 2020

Di Asia, 10 Juta Orang Terinfeksi COVID-19

Seorang petugas kesehatan mengambil sampel dari seorang pria untuk tes antigen cepat di area pasar, di tengah pandemi COVID-19 di Ahmedabad, India, pada hari Kamis (22/10/2020). (Foto: Reuters)

SATUHARAPAN.COM-Asia melampaui 10 juta kasus infeksi virus corona baru pada hari Sabtu (24/10), korban regional terberat kedua di dunia, menurut penghitungan Reuters. Ini akibat kasus terus meningkat di India meskipun terjadi perlambatan dan penurunan tajam di tempat lain.

Asia di belakang Amerika Latin, dan menyumbang sekitar seperempat dari total kasus global sebanyak 42,1 juta kasus. Dengan lebih dari 163.000 kematian, wilayah Asia menyumbang sekitar 14% dari jumlah korban COVID-19 secara global.

Penghitungan Reuters didasarkan pada pelaporan resmi oleh negara. Jumlah sebenarnya dari kasus dan kematian kemungkinan besar jauh lebih tinggi, kata para ahli, mengingat kekurangan dalam pengujian dan potensi pelaporan yang kurang di banyak negara.

Terlepas dari lonjakan Asia, wilayah tersebut secara keseluruhan telah melaporkan peningkatan dalam penanganan pandemi dalam beberapa pekan terakhir, dengan beban kasus harian melambat di tempat-tempat seperti India. Ini sangat kontras dengan kebangkitan COVID-19 yang terlihat di Eropa dan Amerika Utara.

India Paling Parah di Asia

Di kawasan itu, Asia Selatan yang dipimpin oleh India adalah yang paling parah terkena dampaknya, dengan hampir 21% kasus virus corona global yang dilaporkan dan 12% kematian. Ini berbeda dengan negara-negara seperti China dan Selandia Baru yang telah mengendalikan infeksi, dan Jepang di mana COVID-19 tidak meningkat.

India adalah negara yang paling parah terkena dampak di dunia setelah Amerika Serikat, meskipun infeksi melambat di negara terpadat kedua di dunia. India melaporkan lebih dari 57.000 kasus virus setiap hari, dilihat secara rata-rata mingguan, dengan 58 kasus baru per 10.000 orang.

India rata-rata mengalami 764 kematian akibat COVID-19 per hari, yang terburuk di dunia dan terhitung satu dari setiap 13 kematian pandemi global.

Negara ini telah melaporkan hampir 7,8 juta kasus terinfeksi, di belakang penghitungan AS sebesar 8,5 juta, dan hampir 118.000 kematian, dibandingkan 224.128 di Amerika Serikat. Namun, tidak seperti lonjakan AS baru-baru ini, perlambatan India menunjukkan beban kasus harian terendah dalam hampir tiga bulan pada hari Rabu.

Bangladesh Kedua Terparah

Tetangga timur India, Bangladesh, adalah negara terparah kedua di Asia, dengan hampir 400.000 kasus. Tetapi infeksi harian telah melambat menjadi 1.453, kurang dari 40% dari puncak Juli.

Meskipun pandemi melambat di Bangladesh, produsen pakaian terbesar di dunia setelah China ini menghadapi resesi yang parah saat gelombang kedua COVID-19 menghantam pasar utama di Eropa dan Amerika Serikat.

Bahkan jika negara membuat kemajuan dalam pengendalian penyakit, para pemimpin sektor garmen utama mengatakan pengecer internasional menunda pesanan, atau menuntut pemotongan harga yang tajam. Ini memaksa mereka untuk memberhentikan pekerja mereka. Sekitar satu juta pekerja di-PHK atau diberhentikan. Sekitar sepertiga dari mereka telah dipekerjakan kembali sejak Juli, menurut para pemimpin serikat.

Indonesia dan Filipina

Di Asia Tenggara, Indonesia melampaui Filipina pekan lalu sebagai negara yang paling parah terkena infeksi dengan lebih dari 370.000 infeksi.

Negara dengan mayoritas Muslim terbesar di dunia, Indonesia telah berjuang untuk mengendalikan wabahnya. Sebagai negara yang akan menjadi tuan rumah Piala Dunia U-20 tahun depan, pemerintah berjuang untuk mengamankan pasokan vaksin yang masih dalam pengembangan, yang menurut beberapa ahli epidemiologi berarti mencari solusi "peluru perak" sebelum kemanjuran dan keamanan vaksin lengkap diketahui.

Filipina, yang pekan lalu melaporkan penghitungan harian terbesarnya dalam sebulan, telah memberlakukan pembatasan di sekitar ibu kota Manila hingga 31 Oktober untuk memeriksa COVID-19.

Terlepas dari catatan Asia yang tidak merata, seorang ahli Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada hari Senin bahwa Eropa dan Amerika Utara harus mengikuti contoh negara-negara Asia dalam bertahan dengan tindakan anti COVID dan pembatasan karantina untuk orang yang terinfeksi.

Mike Ryan, kepala program darurat WHO, mengatakan jumlah kematian global akibat COVID-19 bisa berlipat ganda menjadi dua juta sebelum vaksin yang berhasil digunakan secara luas dan bahkan bisa lebih tinggi tanpa tindakan bersama untuk mengekang pandemi. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home