Loading...
OLAHRAGA
Penulis: Sabar Subekti 08:57 WIB | Minggu, 11 Oktober 2020

Iga Swiatek dari Polandia Memenangi Grand Slam, Jadi Juara Termuda

Iga Swiatek mencium tropi kemenangannya. (Foto: Reuters)

PARIS, SATUHARAPAN.COM-Iga Swiatek menjadi pemain Polandia pertama yang memenangkan gelar tunggal Grand Slam ketika mengalahkan unggulan keempat dari Amerika, Sofia Kenin, 6-4 6-1 di final Prancis Terbuka, hari Sabtu (10/10).

Petenis berusia 19 tahun yang tidak diunggulkan, yang tidak kehilangan satu set pun sepanjang turnamen di lapangan tanah liat, adalah pemenang termuda sejak Monica Seles mengangkat Suzanne Lenglen Cup pada tahun1992.

"Aku sangat bahagia. Saya sangat senang keluarga saya akhirnya ada di sini. Sungguh luar biasa bagi saya,” kata petenis peringkat 54 dunia itu, pemain dengan peringkat terendah yang memenangkan gelar putri di Roland Garros sejak peringkat WTA diperkenalkan pada tahun 1975.

“Dua tahun lalu saya memenangkan Grand Slam junior dan sekarang saya di sini. Rasanya seperti waktu yang singkat. Saya kewalahan," tambahnya saat Kenin yang menyesal menyaksikan dari kursinya sambil menangis.

Swiatek memimpin 3-0 dengan hanya kehilangan tiga poin. Kenin, yang mengincar gelar mayor kedua setelah memenangi Australia Terbuka tahun ini, menerima perawatan medis di luar lapangan pada paha kirinya setelah game ketiga set kedua.

Itu semua terbukti terlalu banyak untuk ditangani oleh petenis Amerika itu, yang hanya meraih tiga poin setelah kembali ke lapangan saat Swiatek menyapu gelar.

Dia adalah pemain pertama yang tidak kehilangan satu set pun dalam perjalanan meraih gelar di sini sejak Justine Henin dari Belgia pada 2007. (Reuters)

Editor : Sabar Subekti

UKRIDA
Gaia Cosmo Hotel
BPK Penabur
Zuri Hotel
Back to Home